Hanuman MNCTV episode 149

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 149 - Surya Dev meminta Hanuman untuk berdiri di antrean. Sudah ada terlalu banyak murid berbaris di sini. Saya akan mengambil ujian mereka terlebih dahulu dan kemudian mendatangi Anda. Tunggu giliranmu Hanuman mencoba mengatakan bahwa dia terikat waktu tapi Surya Dev dengan tegas mengatakan kepadanya untuk menunggu. Hanuman berpikir bahwa dia akan kehilangan waktu seperti ini. Arun Dev meminta anak lain untuk maju. Dia berbagi bahwa dia datang ke sini untuk memenuhi keinginan ayahnya. Surya Dev melihat Arun Dev, yang menyuruh anak tersebut meminta maaf dengan sopan kepada ayahnya dari pihak kami. Anak itu pergi. Hanuman bingung. Apa salahnya anak itu bilang? Saya juga dikirim oleh orang tua saya. Hanuman diminta lagi untuk antri. Dia melakukannya tapi tegang.

Mata Parvati mengkhawatirkan Hanuman. Mengapa Surya Dev melakukan ini? Bagaimana Hanuman bertemu nar Nar Narayan jika dia tidak mendapatkan seorang Guru pada malam hari? Mahadev menyarankannya untuk menunggu. Ketegaran ini akan mengajarkan sesuatu yang baik pada Hanuman. Mata Parvati masih tetap khawatir dengan Hanoman.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 149
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 149


Jayant juga berdiri di telepon. Dia berbicara dengan Hanuman. Hanuman berbicara tentang banyak anak-anak pergi dari sini semua sedih. Harapan Surya Dev menerima saya. Jayant berbicara kepadanya secara positif. Anda telah melakukan begitu banyak perbuatan baik. Anda akan terpilih. Hanuman mengangguk tapi tegang saat itu. Semua anak-anak kembali dengan sedih. Hanuman merasa tidak enak untuk mereka. Orang tua mereka akan sangat sedih. Saya harap saya mendapatkan Guru saya, seperti teman-teman saya di bumi.

Teman Hanuman berharap Hanuman berhasil menemukan gurunya dalam waktu dekat. Mereka mendengar beberapa suara aneh. Mereka mengira mungkin ada binatang buas di sekitarnya. Mereka takut saat kebisingan terus berlanjut. Mereka kaget saat Guru mereka memanggil mereka. Dia menyarankan mereka untuk kembali ke rumah sebelum matahari terbenam. Semua anak mulai pergi.

Surya Dev menolak kandidat lain karena dia bilang aku anak asistenmu. Ditambah lagi akan menjadi hal yang membanggakan bagiku untuk menjadi muridmu. Arun Dev menyuruh anaknya sendiri untuk kembali. Seseorang harus sama-sama mampu dipilih sebagai murid. Ini mengherankan Hanuman. Waktunya lewat. Hanuman memikirkan kata-kata Narad ji. Dia melangkah keluar dari jalur dan berjalan ke Surya Dev. Surya Dev menjadi tidak bahagia. Aku sudah menyuruhmu untuk menunggu. Hanuman dengan sopan memintanya untuk menerima dia sebagai muridnya sebelum matahari terbenam. Surya Dev tidak bisa bias dengan anak lainnya. Bagaimana saya bisa bersikap bias terhadap Anda? Hanuman membagikan apa yang telah dikatakan Devguru kepadanya. Dengan cara ini saya tidak dapat bertemu dengan seseorang, untuk bertemu dengan siapa saya telah melahirkan. Saya meminta Anda untuk menerima saya sebagai murid Anda. Surya Dev bilang kamu sudah kalah dalam test kamu. Hanuman tercengang. Tes apa Surya Dev bilang kamu kalah dalam ujian kesabaran! Kamu dengarkan aku Aku sudah menyuruhmu untuk menunggu. Anda kehilangan kesabaran Anda. Saya tidak dapat menerima Anda sebagai murid saya. Hanuman menangis. Mohon maafkan saya. Saya membuat kesalahan. Surya Dev menyebutnya dosa. Anda bisa meminta izin dari anak-anak lain. Anda mungkin telah melakukan hal-hal besar untuk dunia tapi saya tidak membedakan antara siapapun dengan dasar apapun. Sinar saya menerangi semuanya dengan baik. Kamu kehilangan kesabaranmu Saya tidak dapat menerima Anda sebagai murid saya.

Anjana melihat matahari terbenam. Dia melakukan sholat bersama dengan Kesari. Dia memperhatikan ketegangan di wajahnya. Dia bilang seharusnya saya disalahkan, kalau Hanuman tidak mendapatkan Gurunya hari ini. Aku akan memeriksa Kundli-nya kalau bukan dulu di Swarg. Hanuman pasti sudah cukup lama bersamanya. Kesari menyalahkan dirinya sendiri untuk itu. Anjana mengatakan bahwa itu adalah tugas orang tua untuk mengatur pendidikan anak-anak mereka. Hari ini kita memiliki masalah besar yang dihadapi di depan kita. Kehidupan Hanuman akan tetap tidak lengkap jika dia tidak menemukan Guru sebelum matahari terbenam.

Hanuman menangis. Dia memperhatikan timer. Kata-kata Devguru bergema di kepalanya. Dia berlutut di lantai sebelum Surya Dev. Mohon maafkan saya. Saya menerima kesalahan saya Saya akan menunggu kesempatan saya tapi tolong jangan meninggalkan saya seperti ini. Beri aku satu kesempatan. Jika Anda tidak menerima saya hari ini maka saya tidak akan pernah memiliki Guru seumur hidup saya. Hidupku tidak akan lengkap. Narad ji khawatir dengan Hanuman. Dia mungkin akan kehilangan waktu dengan cara ini.

Teman-teman Hanuman berharap bisa keluar dari hutan sebelum hari mulai gelap. Mereka merasakan beberapa masalah di sekitar sehingga mereka mulai berlari. Asura mengamati mereka. Mereka mengingat arah tebing yang jelas dari Ravan. Kami akan menculik setiap anak Sumeru hari ini.

Hanuman membuat Surya Dev mengerti maksudnya. Kasihanilah aku Kesalahan seperti itu terjadi saat seseorang tidak berpendidikan. Inilah sebabnya mengapa saya datang kepada Anda. Surya Dev setuju. Anda tidak bisa melanggar peraturan sekalipun. Anda harus menunggu kesempatan Anda. Hanuman berterima kasih padanya untuk hal yang sama. Dia pernah melihat saat itu. Saya tidak yakin apakah saya akan beruntung hari ini atau tidak.

Hanuman MNCTV episode 149