Hanuman MNCTV episode 259

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 259 -  Hanuman memegang pilar raksasa itu dengan satu tangan mengejutkan semua orang yang hadir di ruang sidang. Dia mendorongnya ke sisi lain. Vali dengan marah berteriak pada Hanuman. Sugriv menjadi tegang. Hanuman berjalan mendekati Vali. Selamat datang di sumeru Vali kesal. Kamu akan menyambut saya Hanuman bertanya kepadanya apakah dia kesal karena sesuatu. Anda juga terlalu marah pada saya dan kemudian Anda memecah pilar ini, marah oleh Sugriv Bhaiya. Apa yang kamu inginkan? Vali bilang aku punya cukup kekuatan dan kemampuan dalam diriku. Saya ingin memerintah! Aku ingin menguasai semua vanar's, Sumeru, Kishkindha, Papmasur, seluruh Vansangha, dari Vansabha dan takhta Sumeru ini. Semua orang kaget. Hanuman dengan sopan mengatakan hal seperti ini. Anda marah karena masalah kecil seperti itu? Semua ini hanya milikmu. Kami telah memilihmu sebagai penguasa seluruh Vansangha. Kilas balik yang sama ditunjukkan. Aku tidak hanya memanggilmu Bhaiya tapi juga menyadarinya. Anjana datang kesana. Hanuman mengatakan bahwa Anda memiliki hak di atas takhta ini sama seperti saya. Apa pun milik kita adalah milikmu juga dan sebaliknya. Kokat dan Vali benar-benar tercengang. Hanuman menyuruh Vali naik takhta jika dia mau. Apakah saya mengatakan hal yang benar ayah? Kesari mengangguk. Anjana juga detik dia. Kokat tidak percaya. Saya tidak pernah berpikir ini juga bisa terjadi.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 259
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 259


Kesari turun dari takhta dan memberi isyarat kepada Vali untuk terus maju. Hanuman meminta Vali duduk di atas takhta. Itu milikmu sekarang. Vali mengira aku mendapatkan takhta ini dengan begitu mudah. Apakah ada sesuatu yang mencurigakan? Dia melihat takhta dan tersenyum. Siapa yang berani menipu Vali Besar sekarang? Ini semua karena rasa takutku. Dia tersenyum pada takhta. Jiwa batinnya bertanya kepadanya tentang tindakannya. Anda akan mengambil tahta Anda akan mendapatkan sedekah? Vali Agung tidak menerima sedekah. Jakal makan sisa makanan. Sejak kapan kamu menjadi serigala? Mereka mencela dia. Vali sangat terganggu pada saat dia berada di dekat takhta. Dia menyeringai dan kemudian berbalik untuk melihat semua orang. Saya tidak butuh sedekah. Sedekah, kasihan dan sumbangan adalah media yang digunakan oleh yang lemah dan tidak dengan berani. Vali besar membutuhkan kalian semua di bawahku. Mulai sekarang dan seterusnya, Sumeru akan berada di bawah kekuasaanku. Siapa pun yang tidak mau menerimanya dipersilahkan untuk bertarung dengan saya. Hanuman mencoba mengatakan sesuatu tapi Vali mengatakannya cukup. Tidak ada yang bisa menghentikan saya untuk mengambil apa yang saya inginkan! Dia berjalan keluar dari ruang sidang.

Hanuman menatap wajah sedih orang tuanya. Dia melipat tangan di depan ayahnya. Apakah saya membuat kesalahan atau apakah saya mengatakan sesuatu yang salah? Mengapa Bhaiya merasa kesal? Sugriv menyangkal. Kamu belum membuat kesalahan Bhaiya tidak berada di jalan yang benar. Kokat menganggap Sugriv sama sekali tidak takut dengan Maharaj Vali.

Vali sangat marah saat ia datang di hutan. Dia akan menabrak batu saat melihat bayangan Hanuman di dalamnya. Dia memikirkan kata-katanya di ruang sidang. Anda akan memberi saya sedekah? Dia memecahkan batu itu dengan tinjunya. Narad ji mengatakan Narayan, Narayan. Anda mengeluarkan begitu banyak kemarahan pada batu yang tak bernyawa! Sepertinya kamu tidak mendapatkan dari Sumeru apa yang sebenarnya kamu pergi ke sana! Vali bilang aku memilikinya di bawahku sekarang. Saya akan segera mendapatkan semua Van-Rajya di bawah saya juga.

Sugriv berbagi bagaimana Vali ingin memiliki semua Van-Rajya di bawah kendalinya. Hanuman mengatakan bahwa ayah saya telah mengajari saya bahwa harapan adalah langkah pertama di tangga kesuksesan. Apa salahnya jika Vali Bhaiya ambisius? Anjana beralasan bahwa bersikap ambisius itu bagus tapi berusaha memenuhi ambisi Anda, tiba-tiba menjadi musuh dengan bangsamu sendiri; mengganggu mereka secara keliru tidak akan membawa Anda menuju kesuksesan tapi kejaDewa.

Narad ji bilang kau pergi untuk mengendalikan mereka. Anda juga akan memiliki kekuatan Hanuman? Vali bilang itu satu-satunya motif saya. Tapi saya tidak tahu mengapa anugerah saya berhenti bekerja saat saya berada di sekitar Markat.

Kesari mengatakan bahwa omong kosong juga menjadi tidak aktif saat ambisi orang membawa mereka ke jalan yang salah dan mengalihkan pikirannya. Vali juga berada di jalur yang salah. Sugriv setuju Dia juga telah mengirim pesan peringatan ke provinsi lain. Dia bahkan membuat ayah tertawan untuk memenuhi ambisinya ini.

Narad ji mengungkapkan keterkejutannya. Keuntungan yang diberikan Devraj berhenti bekerja? Vali mengangguk. Narad ji mengatakan apa gunanya anugerah ini saat itu. Dia pasti telah memberi Anda keuntungan yang tidak lengkap. Inilah sebabnya mengapa Anda mendapatkan kekuatan Hanuman. Vali kaget. Bagaimana dia bisa melakukan ini? Narad ji menjawab hanya Devraj Indra yang bisa memberitahumu rahasia di baliknya. anugerah yang terikat oleh batasan tidak lengkap. Ini seperti saat seorang ayah memberi mainan kepada bayi untuk dimainkan. Sesuatu yang serupa telah terjadi dengan Anda. Vali marah. Dia tidak bisa bercanda dengan saya!

Hanuman terkejut mengetahui apa yang Vali lakukan. Aku harus membebaskan Maharaj secepatnya. Surgiv memanggilnya tidak mungkin. Jauhi ini. Anjana juga menyuruh Hanuman untuk tidak pergi ke sana. Aku tidak akan membiarkanmu pergi. Hanuman bertanya padanya apa yang dia katakan. Maukah Anda menghentikan saya jika terjadi sesuatu yang serupa dengan ayah? Saya telah memikirkan Maharaj Riksharaj sebagai ayah saya selalu. Aku tidak bisa membiarkan dia tinggal di penjara. Adalah kewajiban saya untuk membebaskannya. Aku harus pergi. Kesari mengangguk. Dia selalu bersama kita dalam rasa sakit kita sebagai dukungan kita. Anda pasti harus pergi untuk membantunya. Sugriv menyebut hal itu sulit. Bhaiya telah meningkatkan keamanan sejak Anda melarikan diri dari sana. Tidak ada burung yang bisa pergi ke sana. Hanuman mengatakan apapun konsekuensinya, saya harus pergi kesana. Dia menyapa orang tuanya. Anjana khawatir. Hanuman terbang menjauh.

Vali mengatakan Devraj Indra tidak bisa melakukan lelucon ini dengan Ansh sendiri. Saya melakukan tapasya selama bertahun-tahun untuk mendapatkan anugerah. Aku akan memikirkannya sekarang. Dia harus datang atau aku akan mengakhiri hidupku. Dia pergi. Narad ji tersenyum.

Hanuman berpikir Vali Bhaiya dint melakukannya dengan benar dengan menjaga agar ayahnya tertawan. Tapi anak ini sekarang akan membebaskan Maharaj yang merupakan figur ayah bagiku.

Vali duduk di tengah api. Devraj Indra bercanda dengan dia atas nama anugerah. Saya tidak menginginkan kehidupan atau anugerah yang tidak lengkap. Aku akan bunuh diri. Dia menjerit kesakitan. Semua Dewa tampak kaget. Devraj Indra muncul di sana. Jangan lakukan ini Keluar dari api itu. Saya akan menghentikan api jika Anda tidak mau mendengarkan saya. Vali membuatnya bersumpah. Anda tidak bisa melawan keinginan saya dan memadamkan api ini. Devraj Indra merasa tak berdaya. Jangan lakukan anak ini. Vali kesakitan. Mengapa saya tidak melakukan ini? Aku lahir karena kamu Saya telah melakukan tapasya selama bertahun-tahun tapi itu membuat saya mendapat keuntungan yang tidak lengkap! Aku mendapatkan kekuatan setengah orang tapi bukan dari Hanuman itu! Kenapa gitu? Anugerah ini tidak berguna Devraj bilang aku memberimu apa yang kamu minta. Vali menyangkal bahwa dia menetapkan batasan di atasnya. Saya tidak mendapatkan setengah dari kekuatan Markat itu. Mengapa? Devraj menjelaskan bahwa dia akan mendapatkan setengah kekuatan dari siapapun yang akan menghadapinya dengan perasaan permusuhan di dalam hatinya. Tapi Hanuman tidak memiliki perasaan seperti itu terhadap Anda. Berhenti menjadi keras kepala Vali. Aku tidak bisa melihatmu kesakitan. Vali berteriak marah. Devraj menyarankan untuk memberinya keuntungan lagi.

Hanuman mencapai luar gua tempat Maharaj Riksharaj dijaga. Prajurit menyuruhnya berhenti. Sesuai perintah Maharaj Vali tidak ada yang bisa bertemu dengan Maharaj Riksharaj tanpa seizinnya. Hanuman bilang aku datang kemari untuk menemuinya tapi untuk membebaskannya. Prajurit menolak untuk membiarkan dia masuk ke dalam. Hanuman menatap mereka.

Hanuman MNCTV episode 259