Hanuman MNCTV episode 273

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 273 - Hanuman dan Vali berdiri saling berhadapan. Vali memberitahu Hanuman untuk melihat adegan di sekelilingnya untuk yang terakhir kalinya. Kamu tidak berdaya Anda ditakdirkan lenyap hari ini. Dia terus merobek bulunya dan tertawa. Hasilnya ditakdirkan hari ini Markat. Tanganku cukup untuk mengalahkanmu. Hanuman juga menyimpan aromanya. Dia berjalan maju sedikit dan berlutut. Semua orang khawatir dengan Hanuman. Vali bilang kamu disebut Mahabali. Anda jadi sangat takut sehingga Anda menyerah sebelum saya bertarung bahkan dimulai. Dia meminta Kesari untuk menjaga mahkotanya di kakinya sekarang. Anda tidak punya pilihan lain lagi. Anjana mengatakan bagaimana bisa anak saya menerima kekalahan dengan mudah. Kesari mengatakan bahwa Vali telah melupakan peraturan perang dalam keangkuhannya. Hanuman melakukan itu saja. Seorang pejuang menyapa tanah itu terlebih dahulu sebelum bertarung. Hanuman menyentuh kotoran di kepalanya. Dewa tampak bahagia. Vali bilang kamu masih punya keberanian untuk bertarung denganku. Kesari mengatakan Hanuman sudah menyumbang semua omong kosong. Dia telah kehilangan sebagian besar kekuatannya untuk Vali juga. Lindungi dia Anjana juga berdoa untuk keselamatan Hanuman.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 273
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 273


Vali berlari mendekati Hanuman saat Hanuman memegang kakinya dan mengangkatnya ke udara. Vali jatuh. Dia tampak marah pada Hanuman saat dia bangkit. Hanuman mengatakan bahwa saya mungkin tidak memiliki kekuatan saya sekarang juga, tapi saya belum melupakan taktik yang diajarkan ayah saya untuk gulat. Vali mencoba memukulnya dengan tinju tapi Hanuman memegang dan memutar tangannya. Vali kesakitan. Hanuman memukulnya kali ini sambil tetap memegang tangannya. Dia menghentikan dirinya dari memukul Vali lagi. Rasa sakit Sugriv Bhaiya harus meningkat. Aku harus membebaskannya dari sana segera. Vali tersenyum melihat Hanuman demikian. Dia memanfaatkan kesempatan ini dan memegang lehernya. Hanuman masih bisa membebaskan dirinya dari cengkeramannya.

Narad ji mengatakan bahwa nyanyian Hanuman bisa hilang darinya tapi siapa yang bisa memisahkannya dari tekad dan pelajaran yang diajarkan oleh ayahnya. Vayu Dev mengatakan Hanuman lahir untuk melakukan beberapa tugas besar. Mengalahkannya sama sekali tidak mungkin. Hope Vali juga mengerti sekarang.

Ravan terlihat kesal. Gunakan senjata yang kuberikan kepadamu Vali. Rishi datang ke sana untuk memecahkan gua. Ravan dan Kalnemi terlihat kaget. Rishi berbagi bahwa dia mendapatkan kekuatan Hanuman sesuai perintahnya tapi hanya untuk sehari. Ravan mengatakan itu sudah cukup. Saya akan mengirim seorang Brahmin di warzone hari ini dan anak vanar itu akan mati! Mata Rishi menjadi merah. Dia menahan kepalanya dengan rasa sakit. Kepalaku tidak terkendali. Dia memukul dirinya sendiri dengan datang dalam kontak dengan gua tersebut. Ravan mengatakan bahwa anak vanar memiliki begitu banyak kekuatan. Hal ini membuat Brahmin ini lepas kendali. Kalnemi mengatakan bahwa pikiran dan tubuhnya tidak selaras. Rishi mengatakan bahwa saya merasa seolah-olah sebuah gunung berapi akan meledak. Saya sedang bersemangat. Dia kehabisan. Ravan dan Kalnemi mengejarnya.

Hanuman menghindari semua serangan dari Vali.

Tubuh Rishi benar-benar terbakar. Dia berteriak minta tolong dan melompat ke air sungai. Dia masih belum damai. Dia terus berteriak minta tolong. Ravan dan Kalnemi melihat ke atas.

Mahadev mengatakan memang benar Anda mendayung apa yang Anda tabur. Mereka yang berbuat buruk akan bersikap salah saja. Brahmana ini mendukung adharma dengan mendukung Ravan. Dia mengambil kekuatan Hanuman dalam sedekah tapi seseorang harus cukup mampu menahannya di dalam dirinya. Anda harus bertanggung jawab dan cukup mampu untuk memegang kekuatan bersama atau mereka melawan Anda saja.

Ravan memberitahu Kalnemi untuk membawa Resmi ini ke zona perang secepatnya. Rencana saya tidak akan berhasil sampai anak vanar itu dikalahkan.

Hanuman memiliki keunggulan atas Vali. Dia terus menyakiti Vali dengan mudah. Vali juga berhasil memukulinya beberapa kali di dadanya tapi akhirnya Hanuman memukulnya kembali. Vali kehilangan keseimbangan dan jatuh. Dia memikirkan Ravan yang memberinya senjata mayavi. Ini akan muncul di tangan Anda secara otomatis saat Anda membutuhkannya. Vali menerimanya. Ravan berbagi bahwa ia bisa menciptakan Agni yang berbahaya, Asura dan badai untuk melenyapkan anak vanar itu. Vali melihat senjata yang mulai berubah menjadi senjata lain sesuai keinginannya. Flashback berakhir. Vali mengatakan Laneksh benar. Markat ini akan menyelamatkan dirinya sendiri atau lain-lain. Sudah saatnya menggunakan senjata mayavi itu sekarang. Dia memanggil senjata mayavi.

Narad ji mengatakan bahwa masalah Hanuman hanya meningkat. Vali memiliki keuntungan Devraj Indra dan Asura di pihaknya. Serangan selanjutnya terhadap Hanuman akan lebih mematikan.

Hanuman bingung melihat senjata mayavi di tangan Vali. Vali memberitahu Hanuman bahwa dia menyerang dengan baik tapi tidak menganggapnya sebagai kekalahan saya. Dia memegang senjata di tangannya yang terus berubah menjadi sesuatu atau lainnya. Semua orang terlihat khawatir. Kesari menunjukkan bahwa Hanuman tidak dapat menanggung senjata mayavi ini. Anjana mengkhawatirkan Hanuman. Orang menyebutnya perang adharma. Vali juga membantu Asura kemarin.

Hanuman MNCTV episode 273