Hanuman MNCTV episode 279

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 279 - Rishi Durvasa marah. Anda tahu bahwa kutukan saya bisa mengakhiri segalanya disini! Ini bisa mengakhiri keturunan keluarga Anda! Perubahan cuaca Semua orang melihat sekeliling dengan kaget. Dia menuangkan air di tangannya untuk mengutuk mereka saat ANjana meminta maaf kepadanya dari nama Kesari. Saya akan membuat dia mengerti bahwa penting untuk setuju dengan Anda demi kemajuan semua orang. Anjana berbicara dengan Kesari sendirian. Dia tidak ingin meninggalkan Hanuman dengan Rishi Durvasa karena dia bisa mengutuk Hanuman dengan marah. Aku tidak bisa melihatnya kesakitan. Hanuman meyakinkannya bahwa dia akan berusaha sekuat tenaga sehingga tidak ada salahnya datang kepadanya. Anjana mengatakan bahwa saya ragu-ragu mengenai hal itu, namun kutukannya selalu dilakukan dengan baik bagi dunia. Dia berbicara tentang insiden Swarg tapi dia berbicara tentang Amrit Manthan yang terjadi tepat setelah kutukan Rishi Durvasa. Dewa menjadi abadi. Dharma semakin stabil. Hanuman mengatakan bahwa saya akan membantu Rishi Durvasa dalam pekerjaannya. Anjana memiliki kepercayaan pada Hanuman. Dia tidak akan memberikan kesempatan kepada Rishi Durvasa untuk mengutuknya. Kesari memiliki keraguan tapi Anjana menunjukkan bahwa dia akan dikutuk jika dia tidak akan melakukan seperti yang diminta Rishi Durvasa kepadanya. Anakmu juga akan terpengaruh olehnya. Hanuman meminta ayahnya untuk memberkatinya. Saya akan berhasil dalam situasi ini juga. Kesari mengatakan kepada Rishi Durvasa bahwa dia terganggu karena cintanya kepada anaknya. Anakku akan melayani kamu Hanuman mengatakan hal yang sama. Atibal mengintip dari jauh. Rishi Durvasa mengatakan bahwa saya dan murid-murid saya akan tinggal di sini untuk beberapa lama. Anda harus menjaga setiap kebutuhan kita. Pastikan Anda tidak membuat kesalahan. Hanuman setuju. Rishi Durvasa mengatakan bahwa saya akan menghadiri sholat subuh. Buatlah persiapan untuk Hanuman makan siang kami. Ini harus murni dan vegan. Hanuman mengangguk.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 279
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 279


Anjana menjaga persiapannya. Kesari mengatakan Hanuman melakukan segalanya dengan sangat cepat. Hanuman menggiling gandum. Teman-temannya membantunya mengangkat piring besar itu sampai dapur.

Rishi Durvasa sedang berdoa.

Hanuman dan teman-temannya sibuk memotong sayuran dan membuat makanan. Setiap orang membantu mereka. Hanuman mengaduk tepung juga.

Rishi Durvasa dan murid-muridnya melakukan puja.

Anjana menyimpan Prasad untuk Mahadev di piring terpisah dan menutupinya. Daasi mengatakan bahwa Rishi Durvasa kembali menuju istana sekarang. Hanuman datang juga untuk memberi tahu mereka bahwa semuanya sudah siap. Anjana tersenyum lega. Dia menunjukkan mereka preps. Seorang pelayan memberitahukan bahwa Rishi Durvasa ada di sini bersama dengan murid-muridnya. Kesari meminta Hanuman dan Anjana untuk datang. Hanuman ingin membuat tempat untuk Rishi Durvasa dulu. Teman-temannya menemaninya. Para wanita juga melakukan sesuatu. Atibal muncul disana. Dia akan mencicipi makanan saat seseorang menamparnya. Dia melihat sekeliling dengan kaget tapi kemudian mengingat bahwa itu adalah tamparan yang sama dari Vali yang dimaksudkan untuk mengingatkannya agar tidak melakukan kesalahan apapun dengan kesalahan. Saya harus melakukan pekerjaan saya secepatnya. Maharaj Vali tidak akan membiarkan saya lain.

Hanuman, teman-temannya dan Kesari menyambut Rishi Durvasa dan murid-muridnya di pintu. Hanuman dengan sopan meminta Rishi Durvasa untuk duduk. Saya hanya akan membawa makanan. Rishi Durvasa bertanya kepadanya mengapa tidak pengaturan tempat duduk dibuat untuk murid-muridnya. Mengapa begitu banyak penundaan? Hanuman mengatakan bahwa saya akan mempersiapkan semuanya dengan segera. Dia berlari dengan kecepatan untuk melakukan hal yang sama.

Atibal mencampuradukkan sesuatu dalam makanan.

Hanuman mengatur tikar untuk semua orang dengan kecepatan tinggi dan memberi makanan kepada semua orang. Rishi Durvasa terkejut dengan kecepatan dan energinya. Dia berbeda!

Pekerjaan Atibal sudah selesai. Sekarang Rishi Durvasa akan marah dan akhirnya menghukum Hanuman. Maharaj Vali akan senang dengan saya.

Nani berteriak tak percaya. Bagaimana itu mungkin! Semuanya hancur. Anjana dan Marjarika bergabung dengannya. Mereka kaget melihat makanannya tercemar. Anjana kaget. Bagaimana saya akan menyelamatkan anak saya dari Rishi Durvasa sekarang? Rishi Durvasa akan mengutuk Hanuman jika dia biasa mendapatkan makanan.

Hanuman meminta maaf kepada Rishi Durvasa atas keterlambatan tersebut. Duduklah bersama semua muridmu sekarang. Rishi Durvasa mengatakan bahwa kita melakukan semua pekerjaan sesuai waktu. Sudah terlambat. Bawa makanan. Hanuman pergi ke dapur untuk membawa makanan untuk semua orang. Ia juga kaget melihat makanannya kotor dan tercemar.

Rishi Durvasa semakin tidak sabar. Saya memperingatkan Hanuman sebelumnya bahwa saya tidak menunggu makanan. Katakan padanya untuk segera bergegas. Kesari menandakan komandannya yang masuk ke dalam untuk memberi tahu Hanuman.

Hanuman mengatakan bagaimana bisa. Apa yang akan saya lakukan sekarang?

Dewa tampak tegang juga. Narad ji berkomentar bahwa makanan ini tidak bisa disajikan ke Rishi Durvasa. Ditambah lagi dia juga tidak akan menunggu lagi untuk makanan. Rishi Durvasa mungkin marah dan mengutuk Hanuman. Apa yang akan terjadi sekarang?

Komandan memberitahu Hanuman bahwa Rishi Durvasa kehilangan ketenangannya. Ia juga kaget melihat makanannya. Apa yang akan kita berikan kepada Rishi Durvasa dan murid-muridnya? Kemarahannya akan menjadi bentuk kutukan jika dia tidak mendapatkan makanan dengan segera. Anjana berdoa kepada Dewa untuk melindungi anaknya dari kemarahan Rishi Durvasa. Hanuman mengatakan mengapa begitu Anda tegang. Anda hanya mengajari saya bahwa Dewa membantu mereka yang tenang bahkan dalam situasi yang ekstrim. Saya yakin Dia akan mendengarkan kita. Dia berdoa kepada Bhole Baba dan Mata Parvati untuk menunjukkan kepadanya cara untuk mengelola situasi ini.

Mahadev mengatakan itu adalah perbuatan baik untuk membuat seseorang makan makanan. Jika seseorang ingin melakukannya dengan hati yang murni maka Devi Annapurna pasti memberkati orang itu. Dia menatap Mata Parvati.

Di Sumeru, semua orang berdiri di sana dengan mata tertutup dan tangan terlipat. Devi Annapurna muncul di sana. Hanuman membuka matanya tepat waktu untuk menemuinya. Dia tersenyum padanya. Dia terpesona melihatnya dan mengenalinya sebagai Devi Annapurna.

Hanuman MNCTV episode 279