Hanuman MNCTV episode 281

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 281 - Ravan berbicara tentang seorang Asuri (Krampika) yang bertindak untuk menangis sebelum anak-anak menyesatkan mereka. Sebuah insiden ditunjukkan di mana ibu tua sedang menangis. Seorang anak pergi menemuinya. Dia bilang aku merasa seolah-olah anakku berdiri tepat di depan. Dengarkan permintaan saya Tawarkan karangan bunga yang disimpan di sana ke Devi Ma. Makan makanan yang dimasak oleh saya. Saya akan merasa bahwa saya memberikannya kepada anak saya. Dia menangis. Anak itu pergi untuk menawarkan karangan bunga ke Devi Ma.

Ravan mengatakan pertama-tama dia menjebak hati anak-anak yang tidak bersalah yang bertindak untuk menjadi emosional di depan mereka.

Wanita tua itu mengatakan kepada anak itu bahwa anaknya biasa melakukan hal yang sama sebelum makan makanan. Anak itu menyentuh piring tempat karangan bunga disimpan saat energi yang menggetarkan membuat guncangannya. Dia berteriak minta tolong tapi wanita itu hanya menertawakannya. Wanita itu berubah menjadi Krampika memegang khadag (pedang berat dengan pisau lebar) di tangannya. Anak itu memintanya untuk membiarkannya pergi tapi Krampika melenyapkannya. Anda akan menjadi makanan saya sekarang.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 281
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 281


Vali senang mengetahui bahwa Markat pasti akan pergi ke Krampika saat mendengarnya menangis. Cinta ibu, yang telah menjadi kekuatannya sampai saat ini, akan menjadi kelemahannya hari ini.

Hanuman mencapai Dweep kedua. Aku akan pergi segera setelah mengambil kotoran dari sini. Dia memikirkan kata-kata Rishi Durvasa. Dia menyapa Ibu Pertiwi untuk meminta izinnya mengumpulkan kotoran. Dia mengumpulkan bagian dalam potli dan kemudian mengucapkan terima kasih. Masih ada 4 Dweeps untuk pergi. Dia mendongak ke arah langit. Aku punya waktu tapi aku tidak akan menunda. Dia menuju ke tujuan berikutnya saat dia mendengar suara seseorang yang sedang menangis. Dia turun untuk memeriksa.

Krampika (dalam pakaian wanita tua itu) bertindak sebelum Hanuman. Dia menjadi emosional mendengarnya. Buat saya makan kheer. Pikirkan aku untuk menjadi anakmu. Hal itu bisa mengurangi rasa sakit Anda sedikit. Krampika mengira dia adalah seorang vanar. Dia jatuh dalam jebakanku dengan begitu mudah. Dia masuk ke dalam untuk membawa makanan untuknya. Hanuman berpikir semoga aku tidak terlambat. Aku tidak bisa meninggalkan Mata sendirian dan sedih seperti ini. Dia terus memandang ke arah langit.

Murid Rishi Durvasa berbicara tentang fakta jika Hanuman dapat kembali pada waktunya atau tidak. Rishivar sedang menjalani ujian berat Hanuman.

Hanuman berharap dia tidak kehilangan waktu. Mata mengambil terlalu banyak waktu.

Krampika menuangkan makanan untuk Hanuman. Hanuman ada di luar. Dia memperhatikan sebuah khadag di sana yang digunakan oleh Asura. Kenapa disini Ada sesuatu yang aneh disini. Krampika berubah menjadi wanita tua saat dia keluar. Anda melihat khadag ini? Aku memotong hutan dengan itu. Hanuman memperhatikan tangannya gemetar. Bagaimana dia mengambilnya dengan tangan lemah seperti itu? Dia mengambil piring kheer darinya. Krampika berpikir Hanuman melihat sang khadag. Semoga dia tidak meragukan saya. Saya harus melakukan sesuatu untuk menghindari kesalahan atau Lankesh tidak akan membiarkan saya. Dia berhenti Hanuman saat dia hendak menggigit pertama. Kami memiliki tradisi berdoa ke Kuldevta sebelum makan. Anda juga harus melakukan hal yang sama. Anda harus menyentuh garland terus di sana. Hanuman pergi menuju tempat karangan bunga dijaga. Wanita itu nyengir. Hanuman akan jatuh dalam perangkapku sekarang. Dia tidak bisa melarikan diri.

Anjana dan Kesari khawatir karena Hanuman masih belum kembali. Waktu berlalu. Kita semua sadar akan kemarahan Rishi Durvasa. Bagaimana jika dia marah? Kesari mengatakan kepadanya untuk bersikap positif. Hanuman akan melakukan pekerjaannya tepat waktu. Dia tidak akan memberi kesempatan kepada Rishi Durvasa untuk marah. Mari kita berdoa agar dia pulang tepat waktu.

Hanoman merasakan segala sesuatu yang telah terjadi di tempat itu sekaligus. Dia mengerti rencananya. Bagaimana cara melakukannya? Dia terus bertanya padanya tentang tangan mana yang bisa dipakainya. Dia akhirnya menunjukkan kepadanya karena dia hanya berakar pada tempat itu. Dia datang ke avatar aslinya. Apa yang kamu lakukan Vanar? Hanuman menjawab bahwa dia tidak melakukan apapun. Anda terjebak dalam masalah yang telah Anda buat. Dia memperingatkan dia untuk tidak menyentuh senjatanya. Jika Anda mencoba melenyapkan saya saat itu juga! Dia mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya. Saya terlambat bekerja. Dia memintanya untuk membebaskan atleastnya. Dia beralasan bahwa dia pasti sudah bermasalah dan melukai banyak orang dan anak-anak dengan cara ini. Sekarang adalah kesempatan Anda untuk membayar kembali apa yang telah Anda lakukan sampai sekarang. Dia berteriak minta tolong tapi dia terbang pergi. Dia menjerit kesakitan.

Hanuman mengumpulkan kotoran dari semua tempat akhirnya. Dia memperhatikan bayangannya. Sepertinya waktu berjalan cepat. Aku harus mencapai Sumeru secepatnya. Dia ingat pekerjaan lain yang harus dia lakukan sebelum itu. Dia terbang pergi.

Narad ji bertanya-tanya apa yang Hanuman lakukan. Dia telah mengumpulkan kotoran tapi dia menuju ke arah lain. Mengapa?

Rishi Durvasa mengatakan Hanuman tidak akan bisa kembali tepat waktu. Seseorang seharusnya tidak menjamin untuk melakukan apa yang tidak dapat mereka lakukan. Dia melakukan kesalahan yang sangat besar. Anjana menatap matahari. Hope Rishi Durvasa tidak marah. Tuhan, tolong simpan Hanuman dari kemarahan Rishi Durvasa. Rishi Durvasa beralih ke Kesari dan menanyakan hal yang sama padanya. Kesari adalah Hanuman yang positif akan datang saat Rishi Durvasa bangkit dengan marah. Bagaimana dia akan datang saat dia belum datang sampai sekarang! Hanuman mencapai saat itu juga. Dia memberikan kotoran kepada Rishi Durvasa yang akhirnya tersenyum. Seorang murid mengambilnya dari Hanuman. Rishi Durvasa bilang kamu membawa kotoran tapi kita butuh Gangajal juga. Anjana berpikir Hanuman meninggalkan tugasnya tidak lengkap. Bagaimana Rishivar tidak marah. Hanuman berbagi bahwa ayahnya dulu membutuhkan Gangajal untuk yagya. Aku ingat itu jadi aku pergi untuk mengambil sudah. Sebuah kilas balik menunjukkan Hanuman meminta Mata Gangga untuk memberinya Gangajal untuk yagya. Dia senang melihatnya. Anda membutuhkan semua 5 elemen untuk yagya yang saleh. Aku akan memberimu Jal. Dia memberinya kalasy kecil. Flashback berakhir. Hanuman juga memberi Gangajal kepada murid Rishi.

Rishi Durvasa terkesan dengan Hanuman. Itu adalah ujian kemampuan dan kesabaran Anda. Saya senang bahwa Anda telah membersihkannya akhirnya. Aku bisa mempercayaimu sekarang. Hanuman merasa senang karena dia menganggapnya bisa dipercaya. Saya akan sangat beruntung bisa melayani Anda. Rishi Durvasa mengangguk. Sekarang saya harus melakukan tapasya di bawah Kalp-Vriksh untuk kemajuan dunia. Aku menyerahkannya padamu untuk melindunginya. Aku akan memanggilnya di bumi sekarang. Atibal telah mendengar semuanya. Dia pergi untuk memberitahu Dashanan.

Vali dengan marah menghancurkan sebuah gunung. Ravan berkomentar bahwa rencananya gagal. Vali tidak mengatakan rencanaku tapi mayavi Asuri, senjata mayavi Anda dan segalanya menjadi tidak berhasil. Ravan tidak sependapat dengannya. Kekuatan anak vanar itu diambil darinya karena maya saja. Dia menjadi tidak sadar karena maya saya. Alasan Vali itu membuat mereka mendapatkan apa saja. Ravan mengatakan hal itu bisa terjadi jika ibu Anda tidak melakukan intervensi. Vali marah memikirkan ibunya yang datang di antara perang, membebaskan Hanuman dari janjinya. Ravan menambahkan bahwa anak vanar itu tidak akan mendapatkan kekuatan itu saat itu juga. Situasi akan sebaliknya hari ini. Vali mengatakan apa yang mungkin Markat tidak boleh hidupi. Atibal detik Hanuman. Dia terlalu pintar. Dewa juga mendukungnya. Rishi Durvasa telah memanggil Kalp-Vriksh. Ravan menghentikannya. Vanar ingin menyelamatkan Kalp-Vriksh tapi ini hanya akan menjadi medium dirinya yang dikutuk sekarang.

Semua orang berdiri dengan tangan terlipat saat Rishi Durvasa memanggil Kalp-Vriksh di bumi. Doa-doanya terpenuhi. Semua orang terlihat dengan gembira.

Ravan kesal. Ini bukan pohon yang tidak biasa. Apakah kamu tahu Asura (Paaksh) mengangguk. Itu keluar saat Samudra Manthan. Ini memenuhi setiap keinginan. Vali menambahkan bahwa jika Anda mencurinya dan membawanya ke sini di Pataal Loka maka Anda bisa membuatnya sebaik Swarg. Ravan hanya mengatakan bahwa Anda bisa melakukan tugas ini. Kami membutuhkanmu. Paaksh mengatakan apa yang baik yang akan dilakukannya terhadap Anda. Ravan membagikan bahwa Rishi Durvasa telah membawa Kalp-Vriksh ke bumi. Dia telah menunjuk anak vanar itu untuk itu. Vali mengatakan bahwa Rishi Durvasa akan marah pada MArkat itu jika Anda berhasil dalam rencana Anda untuk mencurinya. Dia akan dikutuk saat itu. Maukah kamu bisa melakukannya? Asura tertawa.

Rishi Durvasa memberitahu Hanuman untuk mengingat bahwa adalah tugasnya untuk menyelamatkan Kalp-Vriksh sekarang. Jika Asura memikirkannya maka mereka akan berusaha mendapatkannya dengan biaya apapun. Hanuman meyakinkannya bahwa dia akan menjaganya.

Paaksh meningkatkan ukuran tubuhnya saat ia tertawa.

Hanuman MNCTV episode 281