Hanuman MNCTV episode 285

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 285 - Hanuman terlihat dengan gembira saat Rishi Durvasa datang bersama orang-orang kudusnya, dan sangat senang karena dia berhasil menjaga agar pohon tetap aman dan sehat, dan dengan sempurna melakukan apa yang diperintahkan kepadanya. hanuman hendak membicarakan tentang upaaksh, saat dia diinterupsi oleh durvasa yang mengatakan bahwa sekarang dia bisa dengan leluasa menjalani meditasi, seperti pohon di tangan yang aman. Orang bertanya-tanya apakah dia bisa tahu, dia mungkin hanya mengutuk hanuman. dia mengatakan bahwa dia perlu memulai meditasi, jika tidak dia akan kehilangan waktu saleh ini. mereka semua terlihat tegang. Dia mengatakan bahwa meditasi ini bisa memakan waktu jutaan tahun, dan karenanya dia harus melindunginya dengan sangat tulus dan waspada. hanuman menjanjikannya sama, dan memintanya untuk meyakinkan, tentang keamanan pohon. dia tersenyum padanya Dia mengambil cuti setiap orang, dan kemudian berdoa ke pohon, memulai meditasi. hanuman terlihat. kali berlalu, dan ketika Rishi Durvasa akhirnya menyelesaikan meditasinya, dia membuka matanya dan mendapati Hanuman melakukan tugasnya dengan penuh ketulusan.

Kesri dan anjani datang. dan durvasa berkomentar bahwa mereka beruntung punya anak seperti dia, dan karena dia, dia bisa menyelesaikan meditasinya. hanuman memohon maaf, karena dia tidak membutuhkan restunya, dan tidak pantas juga, dan berbicara tentang kesalahannya. Kesri berpikir bahwa anak yang benar juga tidak akan menyembunyikan sesuatu tentang orang suci ini juga. hanuman menceritakan segala sesuatu tentang upaaksh, sementara kesri dan anjani terlihat tegang. dia mengatakan bahwa dia berhasil mengembalikan pohon itu, tapi tidak menutupi kesalahannya, dan dia siap menerima hukuman. Anjani berharap agar Durvasa tidak mengutuknya dengan berat karena hal ini. Durvasa mengangkat tangannya ke arahnya dengan tegang, dan semua merasa takut. Tapi mengejutkan mereka, dia memberkati hanuman, sementara orang tuanya lega. durvasa mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan ketidakadilan kepadanya, karena dia harus menghadiahi dia untuk ini, dan bukannya menghukum.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 285
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 285


Namun dia marah pada bagaimana upaaksh berani melawannya, dan mungkin seseorang menghasutnya untuk melakukan ini. Dia mengatakan bahwa hanuman mungkin telah melenyapkan setan itu, tapi ajudannya juga harus dihukum. hanuman berpikir bahwa dia tidak bisa berbohong, tapi jika dia mengatakan yang sebenarnya, maka bersama dengan Raavan, Balli juga harus menghadapi kemarahan Rishi. Dia bertanya-tanya apa yang harus dijawabnya sekarang. durvasa mengatakan bahwa ini tidak bisa menjadi pekerjaan satu orang, dan meminta nama orang lain. hanuman berpikir bahwa ini adalah dilema utama, karena dia tidak bisa melawan Baali. Anjani bertanya-tanya mengapa dia begitu boggled.

Kesri berpikir bahwa jika hanuman tahu apa-apa, dia harus menceritakannya, karena dia mungkin akan marah karena ini. durvasa dengan tegang mengatakan bahwa kesunyiannya berbicara sebaliknya. hanuman menjadi tegang Durvasa mengatakan bahwa dia dapat mengetahui segalanya, dengan kekuatan internalnya, yang semuanya terlibat dalam perbuatan salah ini. hanuman berpikir bahwa ini akan salah, karena dia tidak bisa menyelamatkan Baali sekarang. Durvasa sementara itu menemukan kesepakatan antara Raavan, Bali dan Upaaksh. dia mencambuk dan berteriak pada hanuman, mengapa dia tidak mengatakan bahwa ini dilakukan oleh Raavan dan Bali, dan bertanya mengapa dia ingin mencegahnya, dan bertanya apakah dia tidak tahu, perbuatan untuk menyembunyikan kejahatan juga merupakan kejahatan. hanuman takut, dan berbicara apa yang harus dilakukan, jika penjahatnya adalah kerabat. Durvasa bertanya bagaimana dia bisa berpikir seperti itu, dan sekarang dia malah rela menghadapi kemarahannya. Mereka semua tegang.

Mandodari sambil berdoa kepada Shiv ling, menemukan vermillion-nya jatuh di lantai. dia terperanjat Dia menganggap ini sebagai pertanda, dan bertanya-tanya apakah kehidupan suaminya dalam bahaya. Dia memohon kepada tuannya, untuk mendengarkan doanya, karena dia tidak tahan menghadapi masalah menimpa suaminya, yang merupakan pengikut Diva. dia berdoa untuk perlindungannya Rishi Vishwarwa muncul, dan dia terkejut melihatnya. Dia mengatakan bahwa keraguannya tidak berdasar, dan masalah itu menimpa suaminya, karena kemarahan durvasa akan menghancurkan Raavan. dia kaget Dia mengatakan bahwa waktu tidak cukup untuk menjelaskan semuanya, dan hanya dia yang bisa menghentikannya, dan memintanya untuk melakukannya, atau semuanya akan hancur, dan Raavan akan mati. Dia harus mendengarnya.

Durvasa mengutuk Baali dan Raavan. semua menjadi takut dan ketakutan. Hanuman berpikir bahwa bersama dengan Lankesh, Baali juga harus menghadapi kemarahan. dia memohon agar Durvasa membebaskan Baali, dan tidak menghukumnya. Tapi durvasa mengatakan bahwa kejahatannya tidak diampuni, dan bahwa dia mungkin dianggap lemah, jika dia tidak menghukum mereka, dan mereka akan dihasut untuk melakukan kejahatan lebih lanjut. dia mengatakan bahwa mereka harus menanggung kutukan itu. dia mengambil air dari kapal salehnya dan menyalakan bola api, mengutuk Raavan dan Baali, bahwa sejak saat ini, kehancuran dan kehancuran akan terjadi. Tapi sebelum dia bisa selesai, mandodari datang, dan memintanya untuk berhenti. dia turun dari vaskh pushpak, dan memohon maaf, atas nama Raavan, dan memohon simpati kepadanya, dan tidak mengutuk dan merusak vermillion di keningnya.

Dia mengatakan bahwa dia tidak layak dimaafkan, dan sia-sia untuk mencoba dan menghentikannya, karena dia harus membayar harga dari apa yang dia lakukan, dan bahwa ego telah membawanya ke jalan-jalan kehancuran dan kehancuran. dia mengatakan bahwa dia harus menanggung hukuman, tapi mandodari terus memohon, mengatakan bahwa dia mencoba membuatnya mengerti, tapi dia tidak menurutinya. Durvasa mengatakan bahwa orang-orang seperti itu adalah beban di bumi dan orang-orang seperti itu harus dieliminasi. dia terus membuat pembelaannya, sementara hanuman terlihat tegang. dia mencoba membuatnya menyadari pentingnya status perkawinannya. dia memintanya untuk tidak mencoba dan menghentikannya, kalau tidak dia juga mungkin harus menghadapi kemarahannya. dia lagi bersiap untuk mengutuk. Hanuman kembali meminta maaf dengan sedih kepadanya, seperti juga Raavan, Baali juga akan dihukum, dan memintanya untuk memaafkan Baali. Durvasa mencambuknya, sementara Anjani dan Kesri menatap dengan tegang. Orang-orang bertanya-tanya apakah durvasa tidak marah dan menghukum hanuman.

Hanuman MNCTV episode 285