Serial Temperature of Love Episode 24

Serial Temperature of Love Episode 24 - Ibu Jung-sun terkejut saat dia muncul di kantor Jung-woo untuk mengetahui bahwa anaknya ada di sana. Dia bersembunyi di balik meja resepsionis sampai dia pergi, hanya untuk menemukan dirinya menghadap Hong-ah saat dia berdiri.

Dia meminta Hong-ah untuk menunggu saat dia masuk lebih dulu, dan ketika Hong-ah memutar matanya dengan kesal, ibu Jung-sun mengatakan bahwa mereka sangat terbiasa mengenakan semua emosi mereka di wajah mereka. Ibu bertanya apa yang dilakukan Hong-ah untuk mencari nafkah, dan berseru bahwa pacar anaknya juga seorang penulis. Tidak sampai dia masuk ke dalam bahwa Hong-ah mengetahui bahwa dia adalah ibu Jung-sun. Ibu memberi bunga itu kepada Jung-woo, mengatakan bahwa mereka adalah untuk menjadi teman baik Jung-sun, lalu dengan cepat pergi.

Serial Temperature of Love Episode 24
Serial Temperature of Love Episode 24


Joon-ha kembali berdebat bahwa drama Hyun-soo seharusnya berakhir dengan sedih, tapi Kyung mengeluh bahwa orang seusianya menghabiskan begitu banyak energi untuk bekerja, mereka hanya mengalami cinta melalui drama. Dia berubah pikiran di tempat, menyetujui akhir yang bahagia sehingga anak muda akan didorong untuk mencintai, membuat Hyun-soo memberi mereka bola mata berbulu.

Dia meminta Joon-ha mengapa dia ingin mengarahkan drama-nya, dan dia mengatakan dengan cerdik, "Saya suka datang ke sini." Hyun-soo berpura-pura marah, dan Kyung melompat ke pembelaannya, mengatakan bahwa dia mungkin berarti dia suka datang ke sini untuk berbicara tentang drama Tapi Hyun-soo menyipitkan matanya dan bertanya padanya, "bukankah itu karena ramyun Kyung?" Mengerti.

Hong-ah meminta Jung-woo untuk mempekerjakan Joon-ha untuk mengarahkan drama-nya, tapi dia mengatakan bahwa Joon-ha sudah bekerja dengan Hyun-soo. Dia ngeri saat mengatakan bahwa dia mengantre Direktur Min untuk drama-nya, mengetahui bahwa dia menulis ulang skrip saat syuting. Jung-woo meyakinkannya bahwa dia tidak akan melakukannya sejak ini karena drama terakhirnya gagal, dan dia berpikir bahwa Hong-ah bisa mengatasinya.

Hyun-soo dan Jung-sun bertemu di taman, berpegangan tangan saat mereka duduk di ayunan. Mereka mengejar ketinggalan setelah tidak saling bertemu selama beberapa hari, dan Hyun-soo memberitahu Jung-sun bahwa dia memutuskan drama akan berakhir dengan bahagia. Jung-sun mengatakan ada sebuah insiden hari ini, mengacu pada hampir-bertarung dengan Jung-woo. Dia tidak ingin membicarakannya, jadi Hyun-soo mengendap saat ayunan.

Di pagi hari, Joon-ha belajar bahwa besok adalah hari ulang tahun Jung-woo. Dia menawarkan untuk merayakannya dengan dia, tapi Jung-woo mengatakan dia akan tinggal di rumah saja, memperingatkan Joon-ha untuk tidak mengasihani dia. Joon-ha melaporkan bahwa dia dan Hyun-soo memutuskan untuk memberikan drama nya akhir yang bahagia, tapi Jung-woo dengan jelas mengharapkan Joon-ha untuk mengubah pikirannya.

Hong-ah memutuskan untuk mendekati Joon-ha sendiri, dan dia mencoba untuk meruntuhkan kepercayaan dirinya tentang bekerja dengan Hyun-soo dengan mengkritik drama terakhir mereka. Itu tidak berhasil, jadi dia hanya memintanya untuk mengarahkan drama-nya, hanya agar dia sama sekali mengabaikan pertanyaannya.

Dia menemukan Jung-sun di atap dan merengek bahwa dia mengalami hari yang buruk. Dia mengatakan kepada Jung-sun bahwa dia bertemu ibunya di kantor Jung-woo, dan bercanda untuk pertama kalinya, dia bahagia karena dia bukan pacarnya. HAHA, dia benar.

Marah saat menyebutkan bahwa ibunya berada di kantor Jung-woo, Jung-sun bergegas memanggilnya tentang hal itu. Dia dengan keras membantah adanya motif tersembunyi, dan Jung-sun memperingatkannya untuk meninggalkan Jung-woo sendirian sebelum menutup teleponnya.

Hong-ah stomps bawah untuk bergabung Hyun-soo dan Kyung saat mereka wawancara Won-joon. Dia melotot pada Won-joon, mengatakan bahwa dia datang untuk berbicara dengan temannya Jung-sun tapi menghindari Won-joon karena dia sepertinya tidak senang melihatnya, dan dia bertanya-tanya kapan dia mulai memperhatikan apa yang dia pikirkan.

Hong-ah mengatakan kepada mereka bahwa dia makan siang dengan Joon-ha, yang mengatakan bahwa dia sedang mengerjakan drama Hyun-soo, meskipun Hyun-soo mengatakan itu tidak diatur dalam batu. Hong-ah mengklaim bahwa dia tidak akan bertemu dengan Joon-ha jika dia tahu mereka bekerja dengan dia (walaupun dia hanya mencoba meyakinkannya untuk mengarahkan drama-nya - keberanian!).

Soo-jung datang untuk menawarkan sesuatu untuk mereka minum, dan Hong-ah berkilau di sommelier profesional. Dia bergumam bahwa dia membenci Soo-jung, dan Won-joon sangat tertarik saat Hyun-soo bertanya mengapa.

Hyun-soo menuju ke lantai atas untuk menemukan Jung-sun merancang beberapa item menu baru. Dia bercanda bahwa saat pertama kali bertemu dengannya, dia mengira dia adalah preman karena bekas luka dan tatonya. Jung-sun mengatakan bahwa dia tidak menyukai kekerasan karena itu salah satu alasan orang tuanya bercerai. Ini pertama kalinya dia menyebutkan hal seperti itu dan Hyun-soo terdiam, lalu menutupinya dengan bermain-main memukulnya.

Jung-sun mengunjungi Jung-woo lagi, mendapati dia minum dan membaca naskah Hong-ah (ini masih membuatku terkejut karena itu adalah High Society). Dia meneguk minuman yang dikirim Jung-woo untuknya, kemudian mengumumkan bahwa dia menolak untuk memotong stafnya atau menggunakan bahan-bahan inferior. Sebaliknya, dia mengatakan bahwa dia akan kehilangan cek gaji sendiri.

Jung-woo meramalkan hal ini, dan dia mengaku bahwa dia memberi Jung-sun ultimatum untuk menggoncangnya. Jung-sun mengatakan bahwa itu tidak akan berhasil, tapi Jung-woo bertanya berapa lama dia bisa bertahan tanpa dibayar.

Jung-sun pergi untuk jogging, tumbuh lebih dan lebih putus asa saat ia memikirkan kembali berapa banyak yang ia percaya pada persahabatan Jung-woo. Ucapan Jung-woo bahwa ini hanyalah gema awal dalam pikirannya, membuatnya takut meski dia mengklaim yang berani.

Keesokan harinya, Jung-woo menemukan ulang tahunnya yang santai di rumah terganggu saat Joon-ha muncul untuk sebuah pertemuan mendadak, Hyun-soo dan Kyung di belakangnya. Mereka tidak tahu ke mana dia memakainya, dan Hyun-soo tercengang saat melihat Jung-woo di ambang pintu.

Ibu Jung-sun menghadapkan anaknya, yakin ada sesuatu yang salah antara dirinya dan Jung-woo. Dia menolak untuk membicarakannya, mengatakan bahwa ini cukup sulit untuk dihadapi tanpa campur tangan, dan mengatakan kepadanya untuk mengurus bisnisnya sendiri.

Ketegangan di tempat Jung-woo teraba saat Joon-ha mengakui bahwa tidak ada pertemuan, dengan mengatakan bahwa mereka seharusnya menyetujui akhir yang bahagia untuk drama tersebut. Badai Kyung keluar, dengan Joon-ha tepat di belakangnya saat Hyun-soo mengatakan kepadanya bahwa Kyung membenci pendusta.

Joon-ha bertanya mengapa Kyung sangat kesal saat dia yang berbohong, berpura-pura tidak tahu dia menyukainya. Dia menghindari kontak mata saat dia tergagap bahwa dia tidak dapat mengetahuinya atau mereka harus mulai berkencan, dan dia tidak dapat berkencan sampai dia menjadi penulis sejati. Joon-ha mendesah bahwa mereka tidak akan berkencan, maka ... eh, dia harus berhenti berbicara satu kalimat lebih cepat.

Di dalam, Jung-woo menonton teks Hyun-soo dengan Jung-sun, senyum konyol yang besar di wajahnya. Kyung bilang dia ingin pulang sekarang, jadi Jung-woo mengatakan pada Joon-ha untuk memberinya tumpangan, mengatakan bahwa ia perlu berbicara dengan Hyun-soo, berjanji akan membawanya pulang nanti.

Saat Jung-woo membangun api, Hyun-soo mengatakan kepadanya bahwa dia sedang mengirim sms dengan Jung-sun, dan dia mengatakan bahwa dia tidak perlu menolaknya lagi karena dia telah menyelesaikannya dengan banyak. Hyun-soo memperingatkan bahwa dia menggoda obsesi, tapi Jung-woo mengatakan bahwa obsesi hanyalah kata lain untuk semangat.

Hyun-soo bertanya apa yang dia inginkan dengan seorang wanita yang memberikan hatinya kepada pria lain, tapi Jung-woo tidak ketinggalan, mengatakan bahwa dia mencintai hati itu. Dia mengatakan kepada Hyun-soo bahwa kebanyakan orang akan melupakan orang yang mereka cintai setelah bertahun-tahun terpisah, tapi dia tidak pernah melakukannya: "Saya ingin hati itu datang kepadaku."

Sambil menggelengkan kepalanya dengan letih, Hyun-soo mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa mengubah hatinya. Jung-woo berpendapat bahwa dia pernah melakukannya, setelah awalnya menolak Jung-sun. Dia menolak untuk dibujuk, mengatakan bahwa itu selalu ketiganya sejak awal ... "Bukan hal baru. Jika saya menyerah pada Anda, itu tidak mungkin menjadi alasan saya. "

Hyun-soo mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah itu benar bagi mereka untuk bekerja sama lagi, tapi Jung-woo hanya mengatakan dia akan membawanya pulang sekarang. Perjalanannya benar-benar sunyi, keduanya terkunci dalam pikiran. Ketika mereka sampai di tempat Hyun-soo, mereka tidak melihat Jung-sun menunggu di tangga untuk Hyun-soo.

Tapi Jung-sun memanggil mereka, dan Hyun-soo bergegas ke sisinya dan memegang tangannya dengan ragu, bertanya apakah dia kesal. Jung-sun mengakui bahwa dia tidak bahagia, dan dia meminta Hyun-soo untuk menunggu saat dia berbicara dengan Jung-woo.

Orang-orang pergi ke taman di seberang jalan, dan Jung-sun akhirnya membiarkan kemarahannya menunjukkan saat ia memerintahkan Jung-woo untuk berhenti mendorong dirinya pada wanita yang tidak tertarik. Jung-woo mengatakan bahwa Hyun-soo belum mengatakan bahwa dia tidak menginginkannya, hanya saja dia tidak mencintainya.

Dia mengatakan bahwa cinta bisa berubah, dan saat Jung-sun mengatakan tidak, Jung-woo mengatakan bahwa Jung-sun akan menjadi orang yang berubah. Dia mengatakan kepada Jung-sun bahwa ketika dia dan Hyun-soo pertama kali terhubung kembali di depan Good Soup, dia tidak pernah menduga apa-apa karena bagaimana mungkin itu adalah Jung-sun, ketika dia masih sangat muda dan tidak stabil?

Jung-woo melihat tangan Jung-sun meringkuk menjadi tinju, dan dia melihat sebuah kesempatan. Dia menuduh Jung-sun tidak peduli dengan masa depan Hyun-soo saat dia tidak dapat melakukan apapun untuknya, tapi Jung-woo bisa memberikan apapun yang dia inginkan. Dia menyeringai bahwa Jung-sun tidak memiliki keberanian, dan sampai di wajahnya, meludah bahwa dia seharusnya marah saat mengatakan bahwa dia akan mencuri wanita itu.

Di dalam, Jung-sun berpikir bahwa dia menjalani seluruh hidupnya untuk membuktikan bahwa dia berbeda dari ayahnya: "Tapi ironisnya, pada hari itu, saya menjadi bebas." Dia mengayunkan kembali dan membanting tinjunya ke wajah Jung-woo.

Serial Temperature of Love Episode 24