Sinopsis Brahmarakshas episode 44

Sinopsis Brahmarakshas episode 44 - Kiara jatuh ke hutan sambil mencoba melepaskan diri dari goons dan berteriak minta tolong. Shivam mendengar suara Kiara dan bergegas menyelamatkannya. Dia melempar batu ke goo dan memperingatkan untuk lari dari sini, kalau tidak dia akan memanggil polisi. Goon bilang dia bisa memanggil polisi, Kiara telah mencuri koin emas mereka. Kiara mengatakan mereka telah mencuri koinnya. Brahmarakshas datang ke sana. Shivam meminta Kiara untuk bersembunyi di balik pohon. Brahmarakshas mengaum bahwa ia akan membunuh Shivam. Di Haveli, Raina mengikat benang holi ke tangan semua orang. Mohini dan Yu menyeringai. Raina menegaskan Nalin untuk memperpanjang tangannya dan dia berteriak. Mohini bersikeras untuk setuju. Nalin mengulurkan tangan kiri. Raina meminta untuk memperpanjang tangan kanannya. Dia berteriak. Dia melihat luka di tangannya dan bertanya bagaimana ini bisa terjadi. Mohini yang bertindak sebagai afriad mengatakan bahwa dia memberinya file dengan pemotong kertas dan dia terluka. Rishab mengatakan bahwa ibu pasti telah melakukannya karena kesalahan. Nalin berteriak itu adalah masalah suami istri, tidak ada yang bisa ikut campur. Raina mengikat benang sementara Mohini dan Yug terus menyeringai.

Sinopsis Brahmarakshas episode 44
Sinopsis Brahmarakshas episode 44


Brahmarakshas menyerang preman terlebih dahulu. Shivam memperingatkan preman untuk lari dari sana. Brahmarakshas mengaum dia akan membunuh Shivam. Shivam meminta untuk mencoba apakah dia bisa dan melemparkan abu abu padanya. Brahmarakshas lenyap. Shivam berlari bersama Kiara. Kanakaran melihat mereka dan asap.

Mohini melihat tangannya dan merasa senang karena dia brilian. Dia kemudian berpikir jika kakaknya telah membantunya, mereka akan banyak mendapatkan prestasi, tapi dia bodoh. Suaminya sangat menghina dia, sekarang gilirannya untuk mati. Shepraises dirinya sendiri bahwa dia berbatu dan mengejutkan. Kanakaraj memanggilnya dan menginformasikan bahwa Shivam mendengar segala sesuatu dan ingin mengekspos mereka. Mohini memerintahkan untuk menghentikannya. Dia bilang dia tahu apa yang harus dilakukan. Dia mengambil sebuah liontin yang dengannya dia mengendalikan Brahmarakshas.

Raina membawa Rishab ke sebuah ruangan dan menangis bahwa ayahnya sangat kejam, dialah yang melukai penduduk desa. Rishab bertanya apa yang ingin dia katakan dan memberinya air. Dia mengatakan kemarin dia diculik dan dia datang untuk menyelamatkannya. Ada 3 orang bertopeng dan satu terluka, dia melihat tanda yang sama di tangan ibunya. Rishab mengatakan tidak mungkin. Raina mengatakan bahwa dia bertanya kepada ibu secara langsung dan dia mengatakan bahwa suaminya sangat sering memukulinya. Rishab kaget. Raina mengatakan bahwa dia ingin memastikan, jadi dia mengikatkan thrad hitam ke tangan semua orang dan melihat luka yang sama di tangan Nalin. Rishab mengatakan bahwa dia mengatakan bahwa ibunya mencelakainya. Raina mengatakan bahwa ibu takut pada papa dan menyalahkannya. Ayahnya sering memukul ibu dan menyiksa ibu saat paman Aditya mencuri uang. Jamur Rishab beraninya ayah menyiksa ibu. Mitali mengetuk pintu dan meminta segera turun.

Shivam mencoba masuk haveli, tapi Ved menghentikannya. Rishab datang dan meminta untuk membiarkannya masuk. Shivam yang terluka memegang kepalanya mengatakan bahwa dia tahu siapa yang mengendalikan Brahmarakshas. Rishab bertanya siapa itu Shivam melihat Mohini di belakang Rishab dan akan menceritakan kapan dia ambruk. Mohini santai. Ved bertanya siapa itu Yug mencoba menghentikan Ved. Ved bilang dia ingin tahu siapa yang membunuh papa nya. Yug berteriak bahwa ayahnya adalah seorang pencuri. Ved memperingatkan untuk tutup mulut. Mohini bilang mari kita dengarkan Shivam dulu. Raina mengatakan hal yang sama. Teriak Yug Naina mengendalikan Brahmarakshas. Mitali bertanya mengapa dia berteriak seolah sedang membela orang lain. Daadi mengatakan siapa pun itu, beberapa orang lagi juga terlibat. Shivam membuka mata. Nalin bertanya siapa itu Mohini mendapat telepon Kanakaraj dan dia memutusnya. Shivam mengatakan bahwa dia pergi menemui Kanakaraj dan melihat bekas luka bakar di lehernya. Raina mengatakan mungkin Brahmarakshas telah menyerangnya. Shivam mengatakan bahkan dia berpikir sama dan mengikuti Kanakaraj dan melihat dia masuk ke sebuah gua dan berbicara dengan Brahmarakshas dan memerintahkan untuk membunuh penduduk desa. Mohini santai dan mengatakan mengapa Kanakaraj melakukan itu. Shivam mengatakan Kanakaraj menginginkan uang dan dengan paksa mengambil uang dari Aditya. Dia bahkan berada di belakang Kiara dan dia melarikan diri dari sana, tidak tahu kemana dia pergi. Nalin berteriak tidak ada yang harus terjadi pada Kiara dan bertanya pada Risha mengapa dia ceroboh terhadap istrinya, beberapa di antaranya lain tahu lebih banyak tentang dia. Rishab mengatakan bahwa dia seharusnya tidak membicarakan tentang istri setidaknya. Raina mengatakan bahwa Rishab tidak berarti itu. Shivam bilang dia akan pulang karena ibu pasti menunggunya. Rishab meminta untuk tinggal di sini, dia akan membawa ibunya ke sini.

Pakhandi baba melihat Kammo dan mencoba menggoda dia dan dia berteriak padanya. Kiara datang berlari dan berbenturan dengan Kiara. Rishab dan Raina sampai di rumah Phuli dan memberitahukan bahwa Shivam baik-baik saja. Phuli mengucapkan terima kasih karena telah merawat Rishab dan pergi mengambil tasnya. Raina mengatakan mereka harus pergi dan mencari Raina. Rishab mengatakan bahwa dia akan mencari Kiara karena ini adalah tugasnya. Raina mengatakan bahwa dia santai bahwa Nalin tidak bersalah. Rishab mengatakan hanya tentang Brahmarakshas. Dia pergi. Phuli berjalan dengan Raina. Kiara mengatakan Kammo memberinya air dan menyelamatkannya saat Brahmarakshas ada di belakangnya. Kammo berteriak bahwa dia mengusirnya keluar rumah, mengapa dia akan menyelamatkannya? Pakhandi memberinya air. Dia melemparkannya ke arahnya dan berlari. Naina mengenang Yug memberitahu Mohini bahwa Naina tahu banyak tentang mereka dan mereka harus membunuhnya, lalu melemparkannya ke dalam ruang penyimpanan. Dia melihat seseorang di sana dan panik. Kiara melihat Rishab, berlari dan memeluknya dan mengatakan Brahmarakshas telah menyerangnya dan Shivam menyelamatkannya. Pakhandi baba lewat dengan mengatakan kepada penduduk desa bahwa Kanakaraj adalah pakhandi. Penduduk desa memarahinya. Rishab mengatakan bahwa pakhandi benar.

Mohini bersama Yug memasuki kamar Shivam dan mengatakan bahwa aktingnya bagus, mengapa dia berbohong. Dia bilang untuk Raina, dia menginginkannya dengan biaya berapa pun. Mohini meminta hanya untuk cinta, dia sangat berbohong. Pintu terbuka dan Raina masuk bersama Phuli. Phuli memanjakan Shivam. Nalin sampai di desa dan merasa senang karena Kiara selamat. Warga desa berteriak bahwa mereka tidak bermimpi bahwa anakara adalah pengkhianat. Pakandhi mengatakan bahwa dia sudah memberi tahu mereka. Penduduk desa meminta untuk memberitahu di mana Kanakaraj saat itu. Pakhandi takut. Sarpanch mengatakan Kanakaraj pasti ada di sekitar dan mereka akan segera menemukannya. Pakhandi bilang mari kita cari dia waktu itu.

Wanita tua berjalan mendekati Naina. Naina panik dan memohon untuk menjauh darinya. Lady menutup mulutnya dan meminta makanan karena dia bisa menyelamatkan kebenaran. Naina meminta wanita untuk menunjukkan wajahnya. Lady menunjukkan wajahnya dalam terang. Naina mengatakan bahwa dia telah melihatnya di suatu tempat. Lady bilang dia Sudha. Naina bilang dia adalah bahu Kammo daadi itu, tapi dia sudah mati ..

Kanakaraj bersembunyi di desa dan berlari meneriakkan putra Phuli menghancurkan rencananya. Pakhandi dan penduduk desa melihatnya dan berteriak. Dia melempar lumpur ke atasnya dan berlari.

Raina mendapat sup ke kamar Rishab dan dengan paksa memberinya makan. Dia bilang itu sangat pahit. Kiara masuk dengan Rishab dan mengejek apa pandangan .. Raina mengatakan Rishab syukurlah dia membawa pulang Kiara. Kiara mengejek jangan sampai kita ganggu burung cinta dan biarkan Rishab marilah kita pergi. Rishab mengatakan Raina berhati-hati dan pergi. Raina meminta Shivam untuk menyelesaikan sup dan pergi.

Kanakaraj berjalan di hutan dan jatuh ke bawah. Wig-nya jatuh. Raina keluar dari haveli dan dia tidak tahu harus tinggal di sini atau tidak. Dia harus tinggal di sini untuk Mohini karena Mohini sangat dihina oleh Nalin untuknya, setidaknya dia bisa menahan ejekan Kiara. Kanakaraj bersembunyi dan berlari ke rumah. Raina melihat langkah kaki dan mengikutinya masuk. Mohini di kamarnya mengira Shivam berbohong untuk Raina, seandainya dia memercayainya atau tidak. Kanakaraj memasuki kamarnya dan dia mengunci pintu dan berteriak jika dia marah. Dia bilang seluruh desa sedang mencarinya. Dia meminta untuk lari dari sini dan membuka pintu untuk melihat Raina mengikuti langkah kaki. Kanakaraj mengatakan dia akan pergi dan membeberkannya di depan seluruh keluarganya. Mohini menutup pintu dan bertindak sebagai jatuh ke bawah. Raina mendengar suara dan bergegas masuk ke ruangan. Mohini bertindak bahwa Kanakaraj sedang mencoba untuk kil nya. Rishab dan seluruh keluarga masuk. Raina meminta untuk memanggil polisi. Yug bertindak sebagai pemanggil polisi. Rishab berteriak pada Kanakaraj bahwa dia akan dipenjara. Kanakaraj mengatakan bahwa dia tidak melakukan apapun.

Naina bertanya kepada Sudha bahwa dia sudah meninggal, bagaimana dia hidup saat itu. Sudha meminta makanan dulu. Naina mengatakan bahwa dia tidak mau seperti yang dia pikir Mohini sebagai ibunya, tapi dia mengkhianatinya. Sudha mengatakan bahwa Mohini adalah seorang yang jahat dan menceritakan kisahnya bahwa Mohini adalah sahabatnya, bahkan saat itu dia mencoba membunuhnya dengan kecelakaan. Dia masuk ke kilas balik di mana Mohini membawa bayi baru lahirnya Mitali dan memperingatkannya jika dia menginginkan putrinya tetap hidup, dia harus tetap menutup mulutnya. Nina bertanya apakah Rakhi adalah putrinya. Sudha bilang iya Naina mengatakan bahwa Mohini bertindak sebagai Rakhi adalah anak perempuannya yang sebenarnya. Sudha bertanya bagaimana putrinya, dia pasti berusia Naina. Naina mengatakan Brahmarakshas membunuh Rakhi. Sudha kaget.

Rishab mencoba menghibur Mohini menangis. Raina memberi air Mohini dan memintanya untuk tidak menangis, dia adalah korban. Rishab bertanya kepada Mohini mengapa dia tidak menginformasikan kekejaman ayah. Mohini mengatakan bahwa dia telah datang kepadanya, tapi melihat keterputusannya dengan Kiara, dia tidak mengatakan kepadanya karena kepercayaannya terhadap hubungan pasti akan hancur.

Selanjutnya Sinopsis Brahmarakshas episode 45

Sinopsis Brahmarakshas episode 44