Sinopsis Brahmarakshas episode 45

Sinopsis Brahmarakshas episode 45 - Sudha terus menceritakan kisahnya yang menyakitkan kepada Naina. Dia mengatakan bahwa Mohini memerintahkannya untuk memohonkan hidup, tapi ternyata tidak, jadi Mohini menahannya di sini. Naina mengatakan bahwa dia sayang tidak mengkhianatinya, bahkan saat itu dia masih hidup. Sudha bilang ya dia masih hidup karena dia berharap bisa segera keluar dari sini. Naina bertanya bagaimana dia akan keluar. Sudha bilang anaknya akan mengeluarkannya. Naina bertanya siapa anaknya. Sudha mengatakan Rishab. Naina kaget.

Petugas Rishab Mohini dan memintanya untuk tidak menangis, dia akan menghadapi siapa saja yang merepotkan dia bahkan jika itu adalah ayah. Dia berjalan dengan marah. Mohini bertindak dan meminta Raina untuk menghentikannya. Raina berjalan di belakang Rishab. Mohini tertawa bahwa dia adalah aktor yang baik.

Sinopsis Brahmarakshas episode 45
Sinopsis Brahmarakshas episode 45


Kiara mendapat minuman untuk Nalin. Nalin mengatakan bahwa Rishab membawanya kembali saat itu. Kiara bilang iya Nalin berteriak Mohini

Kumpulkan banyak sampah / Naina di rumah. Kiara bertanya kenapa dia tidak membuang sampah saat itu. Dia mengatakan bahwa dia menemukan tempat sampah untuk membuang sampah. Phuli mendengar pembicaraan mereka.
Raina menggambar sketsa Kanakaraj dan Brahmarakshas 'dan mengira Kanakaraj sering menangkap Brahmarakshas, ??tapi tidak membunuhnya. Dia kaget melihat Kanakaraj dengan Brahmarakshas. Dia membodohi dia untuk mendapatkan Sanjeevani boti untuk Brahmarakshas, ??tuhan apa yang sedang terjadi, yang harus dipercaya dia tidak tahu. Rishab masuk Raina bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia bilang iya Dia bilang dia sedang memikirkan Kanakaraj. Dia bertanya apakah dia bisa masuk. Dia bilang iya. Dia bilang dia ingin berbicara dengan ayah, tapi Phuli dan Shivam ada di sini. Raina mengatakan seharusnya dia tidak berbicara sekarang. Rishab mengatakan bahwa dia tidak peduli dengan orang dan hanya peduli dengan ibu. Raina mengatakan jika orang mendengar bahwa ibunya disiksa oleh ayah, ibu akan merasa malu. Mereka mengubah topik ke Brahmarakshas dan Rishab mengatakan bagaimana membunuh Brahmarakshas, ??dia abadi. Raina mengatakan tidak ada orang di dunia yang abadi, mereka hanya perlu mencari jalan yang benar. Dia memintanya untuk memikirkannya sebelum mengambil keputusan. Dia bilang ya dan janji dia.

Mohini membawa obat-obatan ke kamar Shivam dan bertanya bagaimana kabarnya sekarang. Dia bilang iya Dia memberinya obat dan air dan menanyakan apa yang telah direncanakannya. Dia bertanya mengapa dia khawatir tentang dia, jika dia tidak senang dengan Kiara barunya yang baru, oh iya dia sangat mencintai Raina. Mohini memperingatkan untuk tidak berbicara banyak, tidak ada yang bisa menyelamatkannya darinya. Phuli mengetuk pintu dan masuk dan terima kasih Mohini untuk membantu Shivam. Mohini mengatakan bahwa dia harus melakukannya, jika tidak, dia pasti akan pergi ke tempat lain. Phuli bertanya apa ... Mohini bilang mereka pasti merasa tidak enak. Shivam bilang dia datang ke sini untuk Raina. Phuli bertanya apa. Shivam mengatakan bahwa dia bermaksud melindungi Raina dari penjahat. Phuli bilang mari kita pulang saja. Shivam bilang dia akan tinggal di sini. Phuli menegaskan mereka akan pulang dan keluar. Mohini mengejek Shivam jika dia membutuhkan lebih banyak bantuan, dia bisa mencarinya. Dia melempar obat dari tangannya dan mengira dia tidak membutuhkan pertolongan siapa pun dan akan melakukan apapun yang dia miliki untuk dirinya sendiri.

Shivam terbangun pada tengah malam dan berjalan ke kamar Raina, tidur di sampingnya dan akan menciumnya saat Rishab masuk dan menariknya keluar dan memukulnya. Seluruh keluarga berkumpul. Rishab terus menendang Shivam. Yug dan Ved menahannya. Dia bilang kenapa dia mencoba mencium Raina. Kiara memulai drama dan teriakan Raina dan Shivam berselingkuh, mengapa Rishab ikut campur. Daadi berkata diam. Nalin bilang Kiara benar. Kiara bertanya pada Raina mengapa dia diam saat Shivam memasuki kamarnya. Raina bilang dia sudah tidur. Kiara terus drama nya. Mitali melihat Shivam berubah menjadi Brahmarakshas dan menunjukkannya pada Ved. Tubuh Shivam jatuh dan Brahmarakshas keluar. Ved memberitahu Rishab dan seluruh keluarga. Brahmarakshas menginjak kakinya di lantai dan retakan lantai. Dia berteriak bahwa dia tidak akan menyia-nyiakan Raina. Mohini meminta Yug menyelamatkan Raina saat dia pergi ke kamarnya dan mengendalikan Brahmarakshas. atap mulai jatuh Naina panik dan mengatakan pada Sudha bahwa ini adalah gempa. Sudha mengatakan bahwa Brahmarakshas telah tiba. Naina mengatakan mengapa Mohini tidak mengendalikan Brahmarakshas. Sudha bilang itu tipuan Mohini. Phuli mencoba lari ke tubuh Shivam. Raina dan Rishab menahannya. Mohini mengeluarkan liontinnya dari kamar dan memegang perintah agar Brahmarakshas keluar. Dia berteriak bahwa dia tidak akan melakukannya. Dia bilang dia tidak memanggilnya, jadi dia harus pergi. Brahmarakshas mengatakan tidak dan mencoba menyerang Raina. Mohini datang dan memerintahkan untuk kembali. Brahmarakshas berjalan keluar berteriak pengkhianatan ... Warga desa panik melihat Brahmarakshas dan meminta pakhandi baba untuk melakukan sesuatu. v datang di depan Pakhandia dan hendak membunuhnya saat Mohini memerintahkan Brahmarakshas kembali untuk kembali ke hutan. Kembalinya Brahmarakshas Warga desa memuji Pakhandi bahwa Brahmarakshas mendengar perintahnya dan dia sangat hebat. Brahmarakshas meludah di perapian dan membakarnya. Warga desa meminta Pakhandi untuk melakukan sesuatu sekarang. Dia gugup mengatakan ya ...

Phuli menangis melihat mayat Shivam. Daadi mengatakan bahkan dia kaget saat putra dan putrinya meninggal dunia. Dia mengira cucu-cucunya akan datang dan memeluknya, dia mengharapkan seorang cucu dan sangat ingin mendengar kabar baik, tapi dia melihat 2 mayat anaknya dan bahu Ashish dan Sudha. Dia mengatakan kepada Phuli bahwa tidak ada kutukan yang lebih besar bagi seorang ibu daripada melihat mayat anak-anaknya. Mitali bilang dia tidak melihat daadi begitu emosional. Daadi mengatakan Phuli bahwa dia beruntung bisa melihat wajah anaknya, tapi dia sama sekali tidak bisa melihat wajah anaknya. Mohini meminta dia daadi untuk tenang. Phuli mengatakan bagaimana Tuhan bisa begitu tanpa ampun, setiap ibu menginginkan anaknya untuk melakukan hak terakhirnya, siapa yang akan melakukan hak terakhirnya. Dia berteriak pada Shivam untuk membuka matanya. Semua orang dengan sedih mengawasinya. Phuli terus menangis bahwa anaknya ingin menyelamatkan penduduk desa, tapi tidak bisa menyelamatkan dirinya sendiri. Penduduk desa masuk dengan pakhandi. Teriakan Pakhandi itu semua karena orang-orang haveli ini. Brahmarakshas berada di belakang mereka dan membunuh penduduk desa. Raina mengatakan apa yang dia katakan. Phuli berteriak bahwa dia benar. Shivam berjuang dan mengambil risiko menyelamatkan Raina dan orang-orang haveli. Dia meneriaki teman Mohini, Apu, menjadi Brahmarakshas dan membunuh begitu banyak orang dan mengutuk bahwa seluruh orang haveli akan mati. Dia bersumpah bahwa dia akan melakukan hak terakhir anaknya tapi tidak akan membenamkan abunya sampai seluruh orang haveli meninggal.

Raina bersandar di pangkuan Daadi dan mengatakan bahwa dia tidak melihatnya begitu emosional. Daadi memanjakannya. Raina bilang dia ingin bertemu dengan Phuli, tapi tidak berani menghadapinya. Rishab masuk dan membawa Raina bersamanya untuk menemui Phuli.

Mohini berpikir dia harus menunggu sampai puran maasi untuk memenuhi tujuannya dan siapa pun yang datang dalam perjalanannya harus mati seperti Shivam. Dia mengenang Kanakaraj yang memberitahukan kepadanya bahwa Shivam tahu tentang rencana mereka dan dia harus melakukan sesuatu. Dia mengeluarkan liontin Brahmarakshas dan memerintahkannya untuk mengikuti Shivam dan membuatnya berlari sampai dia benar-benar lelah dan kemudian dia harus membunuh Shivam. Brahmarakshas mengangkat Shivam di udara dan kemudian membunuhnya. Dia kemudian memuji dirinya sendiri bahwa dia melawan semua pertempurannya sendiri, dia tidak bisa mempercayai Kanakaraj atau anak laki-lakinya yang bodoh. Setelah puran maasi, dia akan menjadi paling kuat.

Rishab dan Raina sampai di luar rumah Phuli dan melihat dia pagi dan melihat mayat Shivam. Penduduk desa membawa mayat dan Phuli berjalan memegang pot api.

Selanjutnya Sinopsis Brahmarakshas episode 46

Sinopsis Brahmarakshas episode 45