Sinopsis Brahmarakshas episode 46

Sinopsis Brahmarakshas episode 46 - Raina dan Rishab menghadiri hak terakhir Shivam. Phuli melakukan hak terakhir dan membakar tubuhnya. Mantra Holi seperti didengar di latar belakang. Nalini melihat Kiara dan bertanya di mana semua orang. Kiara mengatakan harus beristirahat di kamar mereka. Nalin bertanya bagaimana ini bisa terjadi? Kiara mengatakan Brahmarakshas telah menyerangnya dan Shivam menyelamatkannya, dia tidak tahu kapan dia menjadi Brahmarakshas. Mitali mengatakan hal itu selalu terjadi, sebelumnya Brahmarakshas masuk ke tubuh Anil dan kita tidak mengetahuinya sejak lama, bahkan Brahmarakshas pastilah berada di tubuh Shivam dan Kiara tidak menyadarinya.

Setelah pemakaman, Raina mencoba berbicara dengan Phuli, namun Rishab menghentikannya dan mengatakan seharusnya dia tidak bertemu dengannya saat ini. Raina pergi ke kuil dan menghadapi tuhan apa yang Shivam lakukan sehingga dia kehilangan nyawanya,

Sinopsis Brahmarakshas episode 46
Sinopsis Brahmarakshas episode 46


Naina mengendalikan Brahmarakshas tapi dia bebas berjalan kaki. Naina melihat lubang secara keseluruhan dan memberitahu Sunanda bahwa mereka bisa melarikan diri, tapi Sunanda tidak sadarkan diri di lantai. Dia mendapat air dan menyiramnya di Sunanda. Sunanda bangun, dan Naina menunjukkan lubang dan mengatakan mereka bisa lolos. Sunanda mengatakan bahwa dia melihat cahaya setelah bertahun-tahun, mereka bisa lolos. Lampu lampu Raina dan menghadapi tuhan yang selalu jahat menang, bahkan setelah sekian lama Ravan masih hidup. Sudah cukup sekarang, Tuhan harus melakukan sesuatu. Dia meneriakkan lampu jai mata di. Lonceng Temple berdering secara otomatis. Sunanda menunjukkan batang besi ke Naina dan memintanya untuk memecahnya. Naina mengatakan bahwa dia tidak melakukan ini dalam kehidupan. Sudha mengatakan bahwa dia tidak terikat dalam kehidupan, tapi dia harus menghabiskan waktu bertahun-tahun di sini, dia harus mematahkan tembok. Naina memungut batang besi dan mulai mematahkan dinding. Sunanda meminta untuk mundur 2 langkah dan membayangkan dia menyerang orang-orang yang menyiksanya. aina mengorbankan penyiksaan Yug dan membuat lubang besar di dinding. Dia mendapat kursi dan meminta Sunanda untuk keluar. Sudha memintanya untuk pergi lebih dulu. Naina bilang dia akan keluar dulu, lalu pegang tangannya. Seorang pria berpakaian putih mengulurkan tangan dari luar. Naina memegang tangan dan keluar.
Rishab memberitahu Raina membiarkan kami pulang. Raina mengatakan bahwa dia akan pergi ke Brahmarakshas karena seluruh desa sangat menderita karena dia. Rishab mengatakan tidak ada alasan bagi seseorang kehilangan nyawa, Chindi. Whoeve tidak peduli dengan hidupnya, dia peduli. Raina mengatakan Shivam meninggal. Rishab mengatakan bahwa mereka akan mengetahui alasan mengapa Brahmarakshas membutuhkannya, dia mengatakan bahwa tidak ada yang abadi, mereka hanya perlu menemukan cara untuk membunuh Brahmarakshas. Dia berdoa tuhan dan memukul bel.

Mital menangkap Raina dan rishab di luar rumah dan mencoba untuk memanggil mereka. Dia mendengar suara. Naina jatuh dan menyembunyikan wajahnya dengan sari pallu. Raina memanggil kembali dan Mitali bertanya di mana dia? Raina mengatakan di pasar. Mitali mengatakan seseorang berada di luar rumah. Rishab memintanya masuk ke rumah dan tidak keluar. Seorang pria bertopeng menyeret Naina. Dalam haveli, Mohini membantah Yug jika dia tidak melahirkannya, dia tidak akan menoleransi seorang pengecut seperti dia. Orang bertopeng melempar kertas melalui jendela. Yug memungutnya. Dalam asur sthal, Brahmarakshas mengaum bahwa Mohini dan Kanakaraj mengkhianatinya dengan berbohong bahwa mereka akan mengembalikan kekuatannya, dia membutuhkan darah Raina. Mohini membaca surat orang bertopeng bahwa Naina ada bersamanya dan jika tidak setuju dengannya, dia akan mengungkapkannya. Di sisi lain, Rishab dan Raina sampai di rumah Phuli dan tidak menemukannya di sana. Mereka pikir dia pasti ada di rumah sarpanch. Mohini dan Yug pergi ke ruang penyimpanan dan tidak menemukan Naina. Sudha mengatakan bahwa dia melarikan diri dan sekarang akan mengekspos mereka. Yug melihat Sudha dan panik bahwa dia sudah meninggal. Sudha bilang itu trik ibunya.

Naina bangun dan menemukan tangan dan mulutnya diikat dan terlihat melalui jendela. Dia menemukan Rishab dan Raina dan teriakan. Raina mendengar dan berhenti, tapi Rishab membawanya pergi. Kammo menarik kembali Naina dan mengungkapkan bahwa dia membawanya ke sini karena suaminya menghina dia di depannya, sekarang suaminya harus datang dan membayarnya jika dia menginginkannya kembali. Mohini memberitahu Sudha bahwa Naina tidak akan melarikan diri. Sudha mengatakan anaknya akan datang dan membebaskannya. Mohini menertawakan bahwa dia bahkan tidak tahu bahwa dia adalah ibunya dan dia mendoakannya sebagai gantinya. Sudha bilang itu bagus kalau begitu, begitu dia tahu kebenarannya, dia akan menendangnya keluar. Mohini memberitahu Yug bahwa dia akan membawa Sudha dari sini tengah malam. Sudha tertawa bahwa anaknya akan datang dan membalas dendam. Mohini menamparnya dan memerintahkan Yug untuk mengawasinya.

Raina menemukan Phuli dan mengatakan bahwa dia tahu dia akan menyelamatkan Shivam jika dia sudah mengetahui semua ini. Phuli mengatakan bahwa anaknya mempertaruhkan nyawanya untuknya, tapi dia selalu memilih Rishab dan keluarganya dan juga merupakan pelakunya seperti Rishab dan keluarganya. Dia tidak akan pernah memaafkan mereka. Warga desa memperingatkan mereka untuk meninggalkan desa ini, jika tidak, penduduk desa akan membunuh mereka.

Kembali ke rumah, Rishab melihat foto Mohini dan miliknya. Raina lewat. Rishab bertanya apakah dia belum tidur. Dia bilang dia merasa sedih pada Phuli. Dia mengatakan bahwa dia ingat ibu melihat Phuli dan mengingatkan bagaimana Mohini hancur melihat mayat Rakhi, mengatakan bahwa semua ibu sama, mereka tidak dapat menangani kematian anak. Phuli kehilangan anaknya, apa yang akan dilakukan ibunya jika dia meninggal. Raina bertanya mengapa dia berbicara seperti ini? Rishab bilang dia bahkan tidak bisa mendengarnya, Phuli menghadapi semua ini. Ketika dia biasa mengalami luka di masa kanak-kanak, ibu sering menangis, dia mendengar sakitnya hari ini. Raina mengatakan bahwa ibu tinggal dan mati untuk anak-anak, mereka harus menyelesaikan Brahmarakshas untuk semua ibu. Rishab mengatakan bahwa mereka akan membunuh Brahmarakshas. Daadi mendengar semua percakapan mereka dan berpikir berlinang air mata jika Sudha masih hidup, dia pasti sudah melihat betapa Mohini mencintai anaknya.

Mohini kembali pada tengah malam dan melihat Yug suaranya tertidur di ruang penyimpanan. Dia pikir dia juga idiot seperti ayahnya. Dia membangunkan dia dan bertanya apakah dia ada di sini untuk tidur. Dia bilang dia harus tidur di tempat tidurnya. Dia bilang dia harus membawanya ke depan Brahmarakshas. Dia bertanya apa ... Dia bilang dia tidak akan dan meminta untuk pergi dan tidur di kamarnya. Dia kemudian menaburkan air di Sudha dan berteriak sekarang saatnya untuk meninggalkan tempat ini. Sudha memungut batu bata dan jatuh kembali. Raina mendengarnya dan mencari rumah. Dia menemukan Yug lewat dan bertanya apa suara di sini. Yug bertanya apa suara, dia tidak mendengar apapun. Dia bertanya mengapa pakaiannya kotor. Dia bilang di bawah tanah .. dia berarti dia sedang mencari Naina kemana-mana. Raina meminta untuk tidak mempertaruhkan nyawanya karena Brahmarakshas dapat menyerangnya. Dia bilang sampai ibu disana, tidak ada yang akan terjadi padanya .. dia berarti dia akan hati-hati. Raina menganggap kondisi Yug adalah karena Raina. Dia kemudian mendengar suara lagi dan mencari. Mohini bersembunyi dengan Sudha. Raina kembali. Mohini menyeret Sudha keluar lewat pintu. Raina mendengar suara pintu dan berpikir jika ada seseorang di sana atau udara.

Mohini menyeret Sudha ke asur sthal. Sudha meraih gelang brahmaraksha Mohini dan melemparkannya. Mohini bilang dia akan membunuhnya hari ini. Sudha berteriak minta tolong. Mohini mengambil bara api dan memasukkannya ke mulut Sudha. Brahmarakshas datang menderu. Mohini mengulurkan tangannya untuk memerintahkannya, tapi melihat gelangnya hilang. Brahmarakshas menyerang Sudha dan menjatuhkannya ke bawah. Dia kemudian berjalan menuju Mohini. Mohini berteriak untuk menjauh darinya. Raina masuk dan menusuk Brahmarakshas dengan trishul devi maa. Brahmarakshas lenyap. Raina melihat Sudha di lantai dan memeriksa napasnya dan mengatakan bahwa dia hidup, mari kita bawa dia dari sini. Mohini mengatakan mereka harus pergi sebelum Brahmarakshas kembali. Raina bersikeras. Mohini dengan paksa mengangkat Sudha bersama Raina dan membawanya pulang. Mereka membunyikan bel. Nalin, Daadi dan Yug keluar siapa di tengah malam. Daadi membuka pintu dan kaget melihat Sudha. Raina memanggil Nalin. Nalin juga kaget melihat Sudha. Dia bergegas dan dengan bantuan Yug membawa Sudha ke dalam. Raina mengatakan bahwa dia menemukan wanita ini di asursthal dan menyelamatkannya dari Brahmarakshas. Daadi bilang Sudha masih hidup.

Selanjutnya Sinopsis Brahmarakshas episode 47

Sinopsis Brahmarakshas episode 46