Sinopsis Hanuman episode 102

Serial Hanuman MNCTV episode 102 - Shri Krishna mengatakan bahwa Panchfann telah menciptakan sebuah web untuk Hanuman. Tapi karena kejadian ini, Hanoman's Nag Mekhla avatar.

Hanuman tidak bisa melihat dengan jelas di dalam gua karena terlalu gelap. Panchfann hadir di sana. Dia memuji Atibal karena telah membawa Hanuman ke sini. Kisahmu (Hanuman) akan berakhir sekarang. Dia tertawa terbahak-bahak. Hanuman menatap Atibal. Panchfann membersihkannya sehingga Atibal ada di sisinya. Hanuman menyangkal. Aku sudah tahu bahwa Atibal ada bersamamu. Hanuman ingat kapan terakhir kali Atibal mengajaknya berhadapan muka dengan Panchfann. Dia tergelitik mengetahui bahwa Atibal tahu terlalu banyak tentang Panchfann. Kamu salah panchfann Atibal membawa aku ke sini. Saya datang ke sini dengan harapan saya. Atibal terlihat kaget. Hanuman menyerang Panchfann dengan menggunakan ramuannya. Panchfann jatuh di tanah. Hanuman terus memukul Panchfann. Komandan dan seluruh masyarakat Sumeru juga datang ke sana. Panchfann menghentikan mereka menyerang Hanuman. Bukan kamu semua kecuali satu hamba taat yang khusus akan membunuhnya! Dia memanggil Kesari. Kesari berjalan ke sana di bawah pengaruh racun itu. Hanuman tercengang. Kesari mengulangi setiap kata yang menurut Panchfann. Panchfann menunjukkan bahwa Kesari sekarang adalah budak yang patuh. Kamu juga akan menjadi satu sekarang Poison dint mempengaruhi tubuh Anda tapi bagaimana jika racun masuk ke dalam tubuh? Lava mempengaruhi Anda saat berada di dalam sistem Anda. Atibal menegaskan fakta. Panchfann mengatakan bahwa Anda sekarang akan meminum racun berusia puluhan tahun ini dari tangan ayah Anda. Kesari memegang piala untuk Hanuman. Minumlah anak itu. Hanuman sangat sedih melihat ayahnya dalam kondisi seperti ini.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 102
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 102


Panchfann mengatakan bahwa Anda (Atibal) mengatakan kepada saya bahwa Hanuman adalah anak yang taat tapi dia tidak mendengarkan ayahnya. Hanuman memikirkan kata-katanya sendiri yang pernah dia katakan pada ayahnya. Aku akan mematuhi setiap keinginan / perintahmu. Dia setuju untuk melakukan apapun yang ayahnya katakan. Panchfann tersenyum. Sang ayah sekarang akan memberi makan racun kepada anaknya dengan tangannya sendiri. Kesari mengulanginya. Hanuman minum racun dari tangan Kesari. Tubuh Hanuman berubah biru. Dia memanggil Ma-nya.

Anjana bisa mendengar suara Hanuman. Dia merasa khawatir. Dia telah menyalakan dua diyas dan memegang keduanya di masing-masing tangannya. Tolong selamatkan warga Sumeru.

Hanuman duduk di tanah. Tubuhnya menjadi normal sekali lagi. Panchfann meminta Kesari untuk mundur. Pekerjaanmu sudah selesai Kesari mewajibkan. Panchfann mengatakan bahwa sekarang Hanuman tidak dapat melakukan apapun. Sumeru dan semuanya akan hancur sekarang. Dia memerintahkan budaknya untuk melakukannya. Hanuman bangun lagi tapi penglihatannya tidak kabur. Aku tidak akan membiarkan Panchfann melakukan ini. Dia menutup matanya dan mencoba menyerang Panchfann tapi gagal. Panchfann tertawa terbahak-bahak. Anda akan mati di sini sementara budak saya akan membunuh ibumu dan nenekmu. Tidak ada yang akan terhindar. Anda mengalahkan saya sekali tapi kemenangan terakhir akan menjadi milik saya.

Seorang daasi datang untuk memberi tahu Anjana bahwa warganya sedang menuju ke istana. Anjana menyuruhnya menutup semua pintu dan jendelanya. Anjana berdoa agar Hanuman berhasil. Suami saya dan semua orang juga sehat kembali.

Panchfann meminta Hanuman untuk memikirkan orang tuanya begitu waktunya telah usai. Hanuman menutup matanya. Dia memikirkan semua saat bahagia yang dia habiskan bersama orang tuanya. Panchfann memungutnya di ekornya. Hanuman memukulnya.

Di dalam istana, ibu Anjana dan teman Hanuman berusaha membuka pintu. The daasi khawatir karena situasinya hanya memburuk.

Hanuman memanggil Panchfann. Jangan bersembunyi Hadapi aku. Panchfann muncul dalam bentuk manusia. Saya telah mendapatkan kekuatan yang sangat besar. Aku hanya akan bertarung denganmu dalam bentuk ini. Dia meminta warga untuk menyerang Hanuman. Hanuman berpikir bahwa dia tidak bisa menyakiti mereka. Aku harus berhenti entah bagaimana. Dia membawa cabang yang panjang dan mengikat semuanya. Mereka tidak bisa bergerak maju sekarang. Panchfann terlihat dalam kebingungan.

Anjana meminta daasi untuk disembunyikan. Dia berdiri di sana di kuil saja. Teman ibunya dan Hanuman keluar dari ruangan.

Hanuman meminta maaf kepada semua orang yang diikatnya. Panchfann kembali ke bentuk aslinya. Hanuman marah saat menyerang Hanuman dari belakang. Dia menegurnya untuk hal yang sama. Dia menghilang tiba-tiba. Hanuman bersumpah untuk menemukannya dari sudut manapun. Dia melihat jejak yang ditinggalkan Panchfann. Dia mengikutinya. Atibal membebaskan warga.

Hanuman mencapai bagian dalam gua tempat 5 permata disimpan. Ada sesuatu di dalam salah satu dari ini. Ini membantunya. 5 jenis racunnya yang berbeda dan permata ini terlihat identik. Ini berarti mereka terkait dengan masing-masing kepalanya. Bagaimana jika saya menghancurkan mereka? Panchfann hadir di sana. Aku akan menghukummu. Dia memerintahkan budaknya untuk membunuh Kesari. Mereka mengelilingi Kesari. Hanuman menjadi prihatin. Panchfann memintanya untuk mengakhirinya sebelum mencapai ayahnya. Aku harus melakukan sesuatu sesegera mungkin. Dia memukul Panchfann di kepalanya. Panchfann berubah menjadi bentuk ular lagi. Hanuman berpikir untuk memeriksa permata itu.

Anjana menatap dengan cemas seperti kemajuan teman ibunya dan Hanuman terhadapnya. Dia mengulurkan tangannya ke arah mereka. Mereka mundur saat melihat api. Dia meminta mereka untuk mundur.

Hanuman memecahkan satu permata. Salah satu kepala Panchfann hilang. Hanuman menyadari bahwa permata ini hanyalah sumber kekuatan Panchfann. Hidupnya juga hanya di permata ini. Dia istirahat yang lain. Sekarang Panchfann hanya tertinggal dengan 3 kepala. Hanuman memecahkan dua permata lainnya juga. Saat itu, seorang wanita muncul di sana. Hanuman berhenti saat dia memanggilnya.

Ibu Anjana dan anak-anak sudah berhenti tepat pada waktunya.

Wanita itu adalah ibu Panchfann. Dia memintanya untuk melarang hidup Panchfann. Saya berjanji kepadamu. Dia tidak akan merepotkan orang sekarang. Dia akan meninggalkan Asura. Dia akan mati jika kamu menghancurkan permata terakhir ini. Tidak ada ibu yang bisa melihat anaknya meninggal sebelum dia. Hormat saya jika Anda ingin tapi meninggalkan dia. Hanuman memikirkan ibunya. Hanuman menyimpan gada di bahunya. Dia mengambil bentuk tubuhnya yang raksasa. Panchfann mengepung dirinya sendiri di leher Hanuman. Ibu Panchfann melipat tangannya di depannya. Dia berterima kasih padanya karena telah memaafkan Panchfann dan juga membuat Panchfann salah satu ornamennya. Ma Parvati mengatakan Rudra-ansh telah menangkap ular di lehernya seperti Anda.

Ibu Panchfann juga memberitahu Hanuman bahwa avatar ini akan disebut Nag Mekhla avatar. Siapa pun yang berpikir tentang avatar Anda tidak akan pernah menghadapi masalah ular apa pun dalam hidup ini. Atibal sengaja mendengar konvoi itu. Panchfann hadir dalam wujud manusia. Hanuman mengatakan kepadanya bahwa cinta ibunya telah menyelamatkannya. Anda harus melepaskan pikiran jahat Anda untuk hidup dengan sumpahnya. Anda harus mengambil jalan yang adil. Ibu Panchfann mengatakan bahwa anaknya telah berubah hanya dengan sentuhannya. Ibu ini mengucapkan terima kasih atas segenap hatinya. Panchfann juga melipat tangannya sebelum Hanuman. Hanuman mengatakan kepada ayah saya, yang keinginan saya telah dipenuhi dengan minum racun, juga telah mengajarkan saya sebuah pelajaran. Kejahatan bisa dimenangkan dengan baik saja. Anda berperilaku baik dengan orang baik tapi jika Anda berperilaku baik dengan orang jahat maka mereka juga menjadi baik.

Semua orang bersorak untuk Hanuman. Hanuman berpikir bahwa setiap orang telah menjadi baik bersama dengan ayahnya. Kesari memiliki mantra pingsan. Hanuman bergegas ke sampingnya. Semua orang memiliki mantra pingsan satu demi satu. Hanuman bingung. Apa yang terjadi? Mereka semua terlihat sehat. Apa yang terjadi tiba-tiba? Ibu Panchfann mengatakan bahwa Anda berpikir benar. Ini adalah efek racun. Saya telah memperingatkan anak saya akibatnya. Saya memintanya untuk menggunakannya hanya untuk menyelamatkan nyawanya tapi dia harus membayar perhatian. Semua orang hidup dalam masalah sekarang. Panchfann menerima kesalahannya. Sayangnya, saya tidak bisa membebaskan mereka dari racun ini. Mereka tidak akan bisa mempengaruhi orang lain, tapi racun ini akan membunuh mereka dengan perlahan. Mereka tidak akan hidup terlalu lama.

Di istana, ibu dan anak Anjana terbaring tak sadarkan diri. Anjana khawatir dengan yang terburuk. Siapa yang harus saya dapatkan dari mereka?



Hanuman meminta solusi. Panchfann berbagi bahwa Asura Guru Shukracharya dapat membantu mereka. Dia bisa mengobati racun ini dengan sepengetahuannya. Ibunya tahu bahwa dia tidak akan membantu Hanuman karena dia adalah Guru Asura. Pasti ada cara lain. Hanuman bertanya-tanya bagaimana dia akan memenuhi dvarma Yuvrajya lalu dengan menyelamatkan semua orang. Hei Bhole Baba, pasti ada jalan lain. Devguru Brihaspati muncul di sana. Semua orang menyambutnya. Devguru Brihaspati menyarankan satu solusi - Prawaldweep. Panchfann menunjukkan bahwa hampir tidak mungkin untuk kembali dari sana. Selanjutnya Sinopsis Hanuman MNCTV episode 103

Sinopsis Hanuman episode 102