Sinopsis Hanuman episode 66

Hanuman MNCTV episode 66 - Rahu memberikan intro nya. Ini adalah tugasnya untuk makan matahari pada gerhana matahari. Saya akan memakannya. Maruti terkejut. Semua orang berusaha menghentikanku saat dia sudah di sini untuk makan si Aakash-phal! Kamu tidak memiliki tubuh Apa yang akan Anda lakukan setelah makan Aakash-phal? Bagaimana Anda mencernanya? Maruti akan memakannya karena dia sangat lapar. Ma juga sangat sedih karena kelaparan saya. Rahu balas bahwa dia tidak berhak atas semua itu. Adalah hak saya untuk memakannya. Maruti mengatakan fakta yang sama lagi. Rahu memutuskan untuk menghukumnya.

Anjana dan Kesari merasa terganggu saat memikirkan putra mereka!

Rahu menabrak Maruti langsung di perut tapi akhirnya membuat Maruti tertawa. Rahu mencoba lagi tapi kali ini di dekat leher. Maruti tercengang.

Lankesh sedang menghitung menit gerhana matahari.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 66
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 66


Maruti menyadari bahwa dia benar-benar memukulnya tapi kenapa! Rahu mencoba lagi tapi Maruti melompat ke samping. Maruti mengatakan bahwa saya tidak memiliki permusuhan dengan Anda, mengapa Anda melakukan ini dengan saya? Maruti terus menyelamatkan dirinya sendiri. Ini membuat Rahu marah. Rahu menabraknya dan Maruti beralasan bahwa dia memaksa Maruti melakukan ini. Tolong maafkan aku! Dia mendorong Rahu pergi. Rahu menghilang jauh. Surya Dev kaget melihat ini. Anak ini bahkan mengalahkan Asura seperti Rahu! Maruti menatap Aakash-phal dengan lapar. Narad ji benar bahwa akan ada banyak rintangan di jalan saya tapi saya akan memakannya bagaimanapun juga.

Yagya akan berakhir di Sumeru. Sudah saatnya gerhana matahari. Anjana berpikir bahwa tentara seharusnya berada di sini sekarang.

Lankesh dan FIL-nya kaget melihat kilatnya hilang dari penjaga. Mereka melihat matahari bersinar terang. Imam menunjukkan bahwa sekarang saatnya untuk gerhana matahari tapi belum dimulai. Saya tidak melihat adanya indikasi gerhana matahari. Lankesh marah Sudah saatnya Rahu melakukan tugasnya. Dimana kamu rahu Rahu masih terbang di galaksi karena dorongan Maruti. Lankesh bertanya-tanya apakah Dewa telah melakukan rencana lain untuk menghentikan Rahu melakukan ini. Mereka sadar betul bahwa Asura melakukan puja selama ini untuk meningkatkan kekuatan kita. Jika demikian maka mereka harus menanggung beban kemarahan saya!

Purohit mengatakan kepada Anjana dan Kesari bahwa gerhana matahari telah tertunda. Prajurit menginformasikan mereka tentang Maruti yang menuju ke langit untuk makan Aakash-phal. Anjana panik. Saya tahu bahwa kekuatannya akan menciptakan masalah baginya suatu hari nanti. Mereka melihat ke langit. Anjana berdoa kepada Tuhan untuk menyelamatkan anaknya. Semoga tidak ada kejahatan yang menimpanya!

Rahu mengeluh kepada Devraj Indra. Saya telah ditipu. Perjanjian selama Amrit Manthan telah dipatahkan. Saya tidak mereda di bawah sinar matahari dan bulan karena saya berada dalam kondisi ini karena mereka. Sesuai pakta, saya harus makan matahari hari ini. Ini bisa menciptakan perang lain antara Dev dan Asura. Devraj Indra terkejut. Rahu mengatakan kepadanya tentang anak vanar yang ingin dia sampai di dekat Surya. Ini mendorong saya pergi.

Devraj Indra tidak tahu siapa anak vanar itu. Ini mengejutkan Rahu juga. Devraj Indra setuju untuk menghukum anak vanar jika dia benar dan bermain dengan Alam. Tidak ada yang akan menghentikan Anda dari makan matahari.

Maruti berdiri di dekat Surya. Surya Dev tidak ingin menjadi lelucon di antara para Dewa lainnya seandainya anak vanar ini makan saya. Aku harus menghentikannya. Surya Dev juga keluar. Narad ji berjaga Maruti. Kaal Dev, Agni Dev dan Varun Dev gagal mendahuluinya (Maruti). Sekarang giliran Anda. Surya Dev masih yakin bahwa anak ini tidak bisa melakukannya. Saya sangat besar Maruti memutuskan untuk memakannya. Aku harus datang sejauh ini hanya untuk memakannya. Ukurannya sangat besar sehingga Maruti juga meningkatkan ukuran tubuhnya. Dia membuka mulutnya tapi matahari tumbuh lebih besar.

Ada sinar matahari yang ekstrim dan panas di bumi karena sama. Semua orang di bumi tegang untuk mengalaminya.

Maruti tahu bahwa Aakash-phal meningkat dalam ukuran karena ia tahu bahwa saya benar-benar lapar. Narad ji telah menunjukkan buah yang sangat besar kepadaku. Kelaparan saya akan kenyang dan Ma juga akan baik-baik saja. Dia meningkatkan ukurannya lagi dan Surya Dev mengikuti.

Ini memiliki efek langsung ke seluruh dunia. Orang-orang di bumi tidak mampu menahan panasnya. Mereka berpikir bahwa Surya Dev marah. Ada api di hutan, semburan lava dan laut juga tidak stabil. Anjana memanggil anaknya. Dimana kamu

Ma Parvati menunjukkan bahwa Surya Dev akan meledak jika ia mencoba untuk tumbuh terlalu besar. Dunia akan ditakdirkan dan dia akan hancur juga. Maruti tidak berminat untuk menyerah. Selanjutnya Sinopsis Hanuman MNCTV episode 67

Sinopsis Hanuman episode 66