Sinopsis Hanuman episode 94

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 94 - Hanuman berpikir bahwa semua Dewa pergi lebih dulu tapi tetap saja Ganesha ji datang lebih dulu. Bagaimana? Anjana membersihkan bahwa kompetisi itu bukan dari perlombaan tapi pikiran. Inilah rahasia yang tidak bisa dimengerti oleh Dewa. Hanuman juga bingung. Anjana melanjutkan ceritanya. Perlombaan sedang berlangsung.

Kartikeya dan Indra Dev berada dalam persaingan ketat satu sama lain. Mereka juga sangat yakin bahwa mereka akan menang atas yang lain.

Tuhan Ganesha masih di Kailash.

Hanuman menyebut hal itu tidak mungkin karena Ganesha ji terjebak hanya di Kailash saja. Anjana menyarankan agar dia mendengar keseluruhan ceritanya terlebih dahulu.

Nandi merasa tidak enak karena Ganesha. Kalau saja dia mau mendengarkan saya! Ganesh datang ke tempat orang tuanya duduk. Ma Parvati meminta alasan untuk kembali ke Kailash tanpa menyelesaikan kompetisi. Lord Ganesha menyapa orang tuanya dan mencari berkah mereka. Nandi penasaran bagaimana dia memenangkan persaingan sekarang karena semua orang telah berada di depannya. Lord Ganesh mulai berkeliling mengelilingi orang tuanya sambil duduk di gerbongnya (Mouse). Nandi bingung. Mengapa Ganesha bhaiya berkeliling mengelilingi Anda dan bukan dunia?

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 94
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 94


Dewa-dewa lainnya terus berkompetisi satu sama lain di luar angkasa.

Tuhan Ganesha menyelesaikan rondenya. Kartikeya sampai di Kailash dulu. Saya menang saat saya kembali dulu! Devraj Indra berikutnya. Kartikeya yang bersemangat menyentuh kaki orang tuanya.

Hanuman mengemukakan bahwa Kartikeya ji lebih dulu. Kenapa kamu mengatakan bahwa Ganesha ji menang? Anjana menjawab bahwa hanya pengetahuan yang harus dipahami seluruh dunia.

Nandi mengumumkan bahwa Shiv-putr menang. Lord Shiva mengangguk. Ini adalah kebenaran bahwa anak saya hanya menang dalam kompetisi ini. Indra Dev menerima kekalahannya dari Kartikeya. Kartikeya mengatakan kepada Ganesha bahwa dia memberikan jawaban yang pantas kepada Devraj. Dia menggoda Anda beberapa waktu yang lalu tentang kereta Anda. Ganesha bilang aku memang bertanding. Kartikeya menganggapnya sebagai lelucon. Kamu kembali sebelum aku Lord Shiva menegaskan. Memang benar Shiv-putr hanya menang tapi Ganesha yang menang. Kartikeya bertanya-tanya bagaimana hal itu bisa terjadi. Dia tidak ada di dalam perlombaan! Dewa Siwa berbagi bahwa Ganesha mengambil 3 ronde. Dia telah membuktikan bahwa siapapun yang menggunakan otak mereka selalu menang. Kartikeya masih belum bisa memahami koneksi otak dengan kompetisi ini. Dewa Siwa mengatakan bahwa saya telah mengatakan bahwa seseorang harus menghadapi dunia. Jika Anda telah menggunakan otak Anda maka Anda akan mengerti rahasia di balik kata-kata saya. Anda mengukur kekuatan ketika sumber dan orang sama satu sama lain dalam semua aspek. Ganesha mengerti maksud saya dan mengambil 3 putaran di sekitar kita. Ma Parvati menambahkan bahwa dunia anak adalah orang tuanya. Inilah kebenaran tertinggi. Siapa pun yang menghormati orang tuanya layak mendapat penghargaan sebagai balasannya. Itu hanya Pratham-Pujya. Dewa Siwa memberikan hak Pratham-Pujya kepada Tuan Ganesha. Kartikeya menyadari arti kata-kata orang tuanya dan menghargai Ganesha. Ma Parvati mengatakan bahwa Ganesha akan didoakan terlebih dahulu sebelum melakukan sesuatu yang menguntungkan.

Memang benar bahwa orang tua adalah dunia anak kecil. Tidak ada yang bisa datang ke dunia tanpa orang tua mereka. Ganesha membuktikannya. Seseorang harus selalu melayani orang tua mereka dan tidak berperilaku buruk terhadap mereka. Ini adalah tugas terbaik mereka. Tidak ada yang lebih besar dari itu. Dunia ini adalah karma-bhumi. Siapa pun yang datang di dunia juga harus melakukan karmas mereka. Seseorang tidak bisa hanya melayani orang lain dan melupakan semua tentang karma mereka. Orang yang menyeimbangkan kedua hal itu dengan baik pantas dihormati dan dicintai.

Anjana bertanya kepada Hanuman jika dia mengetahui sesuatu dari ceritanya. Hanuman mengangguk. Otak lebih besar dari kekuatan. Orang tua adalah dunia anak-anak. Dewa juga memberkati anak-anak yang memperlakukan orang tua mereka dengan hormat dan melayani mereka. Mereka memberkati anak-anak seperti itu juga. Dia mendapat ide. Dia membawanya bersamanya dan kemudian membuatnya duduk di samping ayahnya.

Hanuman berkeliling mengelilingi orang tuanya. Nani-nya bertanya kepadanya tentang hal itu. Dia menjawab bahwa dia sedang berjalan mengelilingi duniaku, Tuhanku, segalanya - orangtuaku. Inilah sebabnya mengapa saya berkeliling mengelilingi mereka. Anjana dan Kesari tersentuh dengan isyarat ini. Dia berlutut di depan mereka untuk mencari berkah. Aku sujud di hadapan tuhan-tuhanku! Semua tuhan dari atas memberkati mereka. Selanjutnya Sinopsis Hanuman MNCTV episode 95

Sinopsis Hanuman episode 94