Sinopsis Hanuman MNCTV episode 291

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 291 - Wisnu meminta mereka dipersiapkan untuk keselamatan dan bersiap-siap untuk waktu mereka di surga. Anjani mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan keselamatan itu, dan kenikmatan itu, di mana Hanumannya ada di sana. hkesri mengatakan bahwa mereka bisa meninggalkan surga untuk Hanuman, tapi bukan sebaliknya. brahma bertanya apa yang mereka inginkan, Hanuman itu teralihkan dari motifnya yang tersembunyi. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin menjadi penghalang. dia mengatakan bahwa cinta mereka untuk anak mereka, tidak akan pernah sampai di jalan pekerjaannya, dan itu akan cukup kuat dan menjauh darinya, tapi tidak akan pergi ke tempat lain, meninggalkan dia di bumi yang fana ini. Dia mengatakan bahwa ketika pekerjaan untuk tuan rama datang, dia tidak akan menghentikannya, tapi mereka akan hidup dengan harapan suatu hari nanti, dia akan datang untuk menemui mereka. para dewi mematuhi, dengan orang tua, mengatakan bahwa apa yang lebih buruk lagi bisa menjadi cinta seorang ayah untuk anaknya dan kasih sayang ibunya, menghalangi jalannya dan meminta para penguasa bagaimana mereka bisa mencabut orang tua dari cinta ini. Shiva setuju dengan permintaan dewi itu. Dia berkomentar bahwa mereka tidak bisa melawannya. mereka lega vishnu meminta mereka agar mereka dapat hidup di bumi, namun bila waktunya tiba, mereka harus membebaskannya dari motif Lord Rama. Mereka buru-buru berjanji, bahwa untuk pekerjaan tuan rama, cinta mereka terhadap anak mereka tidak akan menghalangi. Dia menceritakan rasa terima kasihnya yang mendalam kepada mereka dan pertimbangan mereka yang baik. Mereka memberkati orang tuanya dan berpenampilan. Orang tua lega. Dia diperkuat bahwa dia takut pada manusia yang dikutuk, dan meminta dia untuk tidak khawatir, karena para penguasa bersama mereka dan Hanuman akan segera kembali.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 291
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 291


Hanuman terus berusaha menjaga agar burung dan binatang menjauh dari gangga. narad menghargai karya Hanuman, tapi berharap tidak ada yang marah karena ini. Tidak terpengaruh dan tidak terganggu, dia terus menyelamatkan orang. Sementara itu, dia juga menemukan kutiya pengkhianat di jalannya, dan dia mengambilnya juga mengganggu dia. Resi marah pada siapa yang melakukannya, dan mengatakan bahwa siapa pun yang melakukannya, bertanggung jawab atas kutukannya. dia menemukan Hanuman, dan memutuskan bahwa dia akan dihukum. Tapi kemudian, dia menemukan arus air yang kuat yang berarti manusia menyelamatkan nyawanya, dan mengucapkan terima kasih banyak, dan memberkatinya dengan deras.

Dasar Sumeru mulai berderak, karena datangnya arus gangga yang berat. Salah satu rekan berkomentar bahwa Hanuman kembali dengan gangga maa. Semuanya lega, sementara si rishi kaget sendiri. Mereka semua berkumpul di luar untuk menunggu kepulangannya, sementara ibunya berpikir bahwa anaknya membuat hal yang tidak mungkin terjadi, karena mereka mendapati air ganga mengalir deras melalui ssumeru. Dia merasa tegang saat ini sedang menuju tempat Jan Kalyan Yagna milik Rishi Saamvrat. Hanuman terima kasih gangga maa, yang mengatakan bahwa misinya sudah selesai. Dia mengatakan bahwa seluruh wilayah itu saleh. Dia mengucapkan terima kasih atas kerjasamanya dan memintanya untuk terus memberkati dia. dia meminta dia untuk mendapatkan motifnya. Hanuman berpikir bahwa Rishi Angiras pasti menunggunya. dan mulai mencari-cari, bertanya-tanya bagaimana cara mengembalikannya. Lalu dia mendapat ide.

Sementara itu, pada jarak yang dekat, di mana Jan Kalyan Yagna sedang dilakukan, RIshi Saamvrat tidak menyadari bahwa arus berat Gangga menuju ke arah mereka. Mereka terguncang saat gelombang yang kuat menyapu dan menyiram api yagna. Dia menganggapnya sebagai pertanda buruk, dan bingung bertanya-tanya bagaimana ini mungkin terjadi. Dia mengatakan bahwa ini dilakukan oleh seseorang dengan sengaja, dan menjadi marah bertanya-tanya siapa yang melakukannya. Dia melihat Hanuman dengan bejana di kejauhan, dan bertanya-tanya apakah dia melakukan ini. Tapi sebelum dia bisa berteriak untuknya, Hanuman terbang. Rishi marah karena Hanuman bahkan tidak mendengarkan dan bertanya-tanya apakah dia menyalahgunakan kekuatannya. dia tahu apa yang hanuma upto, dan berpikir bahwa ini dilakukan oleh dia saja, dan bersumpah bahwa ia pasti akan dihukum untuk itu.

Akhirnya, Hanuman memasuki istana, dengan perairan gangga, karena semua mata dia menghargai dan penuh dengan rasa syukur, dalam membuat bejana geser dengan dedaunan. Dia datang ke Resi, sementara orang tua memberkati dia. Rishi berdiri terbelalak dan kaget. Hanuman memberikannya kepadanya, dan menceritakan apa yang terjadi. Rishi mengatakan bahwa haknya, tapi dia banyak menunda, karena dia sudah lama menunggu. dia buru-buru mematuhi. Kemudian Rishi mengambil air dan menuangkannya ke atas berhala itu. Tapi mereka semua terkejut, karena seluruh idola berubah menjadi hitam, dan Hanuman dan resi ketakutan, sementara anjani dan kesri, semuanya dalam pengabdian dengan mata terpejam. Resiko terkejut dan terpaku saat dia mundur. Jeritan Rishi memaksa mereka untuk membuka mata mereka, dan mereka juga terkejut. Rishi rperimands Hanuman bahwa pengabdian dan penyembahannya semua adalah lelucon, dan bahwa pada saat air Ganga berubah menjadi tidak murni dengan sentuhannya. Hanoman merasa bosan dengan apa yang dia lakukan salah. Pengkhianat mengekspresikan vengenace padanya, dan mengatakan bahwa dia akan dikutuk sekarang pasti. Orang tuanya terkejut dan terkejut dan berharap dia tidak terluka.

Tapi saat itu juga, ada suara yang meminta dia untuk berhenti, karena dia akan mengutuknya. Mereka menemukan suara yang berasal dari idola. Dia diberitahu bahwa kemurnian seharusnya tidak hanya b di perairan, tapi juga pikiran dan pikiran pemuja juga bahwa air Hanuman atau gangga tidak dapat disalahkan, tapi hatinya yang tidak murni harus disalahkan untuk itu. Resi bingung dan bergegas ke tuan, menanyakan bagaimana dia bisa mengatakannya. Dia mengatakan bahwa hanya pengabdian murni yang dibutuhkan, dan kecemburuan, balas dendam dan persaingan tidak sesuai, tapi dia terpaksa melakukan itu, dan itu juga dengan Hanuman. Resi menyadari kesalahannya, dan meminta maaf. Dia dipecat untuk memiliki pengabdian sendiri, bukan meragukan yang lain. Semua mendengar dengan saksama, saat idola bersinar. Dia meminta izin untuk mendapatkan Tilak yang dilakukan oleh Hanuman. Rishi diam saja, sementara anjani dan kesri kewalahan. Rishi mata air mengatakan bahwa hanya beberapa tetes itu yang tersisa. Dia kemudian membawanya ke Hanuman, yang menyeka air matanya dan menerimanya dengan anggun darinya. Dia kemudian berjalan menaiki tangga, dan berjalan ke idola, sementara semua menonton dengan sangat banyak. Angiras berdiri malu dan malu. Hanuman melakukan tilak, dan berhala itu bersinar kembali ke emas seperti sebelumnya. semua bahagia Hanuman turun ke bawah dan mengambil berkah dari Rishi Angiras, yang meminta maaf sebesar-besarnya, kepada Hanuman dan orang lain karena telah merusak emosinya, dengan melakukan hal-hal yang ada di bawahnya. Tapi saat itu, aula bergema, dengan jeritan Rishi Saamvrat yang marah. Rishi Saamvrat mengutuk Hanuman, karena dia berada di raksasa seperti avatar, mengatakan bahwa kekuatan gaibnya telah membuatnya sombong, dan bahwa dia mengutuknya bahwa dia akan kehilangan semua itu dan dia akan kehilangan semua hak itu. Hanuman menjadi manusia biasa biasa saja lagi, kembali normal. Semua menonton di apalled. Dia melempar air yang terkutuk ke arahnya.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 291