Sinopsis Hanuman MNCTV episode 305

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 305 - Shukracharya muncul dalam bentuk mini di kamandal, untuk menghentikan aliran air yang diberkati. bali mengungkapkan dilemanya ke brahmachari. dia mengatakan bahwa dia akan menyelesaikannya seketika. Bal Brahmacharya memungut sedotan dan mencoba menyelidiki melalui mulut corong Kamandal, tapi shukracharya menghadapi setiap gerakan dan bebek itu, sampai seketika menyentuh matanya, dan dia pun lenyap. kamandal itu bersih, dan bali berjanji dengan air yang diberkati, persis seperti yang diinginkan Brahmachari. shukracharya muncul dalam bentuk fana saat itu, dengan mata tertusuknya, dan baali kaget melihat ini. shukracharya sangat marah karena bali tidak mendengarkan gurunya, dan mengutuknya bahwa dia harus melepaskan semua kekuatan dan dilucuti dari semua nama, ketenaran dan kekuatannya. dia tegang Shukracharya lenyap. Hanuman bertanya apa yang dia inginkan dalam tiga kaki dan bertanya apa yang terjadi, itu sangat marah shukracharya begitu. Dia mengatakan bahwa ini adalah cerita aneh dari Tuhan, bagaimana caranya agar shukracharya marah, sehingga dalam kebenciannya, dia mengutuk baali seperti itu. Hanuman mengerti dan kemudian sangat ingin mengetahui apa yang terjadi selanjutnya. dia mengatakan bahwa dia akan menceritakan dan menceritakan tentang bagaimana shukracharya lenyap, setelah mengutuk. bali menerima kutukan itu diam-diam dan berbalik menuju avatar vaaman.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 305
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 305


Dia meminta maaf atas keterlambatan daan karena shukracharya. Dia memintanya untuk meminta tiga kaki daan. Anak brahmachari mengambil bentuk besar, sementara bali tercengang. semua Dewa tunduk kepadanya. bali diliputi sebagai bagian dari kisahnya yang diberkati. Dengan langkah pertama, dia mengambil bumi dan yang kedua, dia mengambil alam semesta dan semua ruang, dan kemudian terus bertanya kepada baali, apa yang harus dia tempatkan pada kaki ketiganya. bali tercengang dan terguncang. Dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki apa-apa lagi yang tersisa, tapi untuk menepati janjinya, dia menyajikan kepalanya agar dia tetap berada di posisi ketiga. dia mematuhi. semua menyaksikan dengan takjub. Dia meletakkan kakinya di atasnya dan mendorongnya ke lok lokata, dan disana Vaaman muncul dalam bentuk tuan vishnu. Vishnu mengatakan kepada bali bahwa genositasnya harus diceritakan bertahun-tahun yang akan datang. Dia memberitahunya bahwa dia akan selalu menjadi tuan dari lok pataal, sampai akhir zaman, dan waktu siang, dia juga akan naik tahta surga.

Setelah menyelesaikan kisah ini, saraswati bertanya apa yang dia pelajari. Hanuman mengatakan bahwa tuan tidak pernah melakukan ketidakadilan terhadap bali, dan kedua, seseorang seharusnya tidak pernah menolak perintah dari guru, dan akhirnya, orang yang memberi, juga mendapatkan keuntungan, sama seperti Bali juga. Dia mengatakan bahwa dengan satu cara, bali sendiri mendapat tuannya. Dia mengatakan bahwa pengetahuan yang dia dapatkan membuatnya rendah hati terhadap tuannya, dan sangat berterima kasih kepada dewi saraswati. dia berbicara tentang avatar ke-6. Dia mengatakan bahwa kali ini, dia tampil sebagai penjahat yang agresif dan hebat. Dia memohon untuk tahu lebih banyak tentang itu. Dia mengatakan bahwa dia lahir di treta yug, pada masa pemerintahan Raja Kartiverya, yang memiliki kekuatan, yang membuat dia menjadi sombong dan egois, karena dia memiliki kekuatan 1000 senjata.

Dia disajikan buah-buahan dan makanan lezat lainnya, sementara dia marah karena ini bukan saat yang tepat untuk datang dan menghukum mereka karena telah datang dalam waktu intim pribadinya, bersama istri-istrinya. Hanuman diminta untuk mendengar perilaku tidak manusiawi semacam itu. Dia mengatakan bahwa para raja kemudian selalu bersikap kejam dan kejam terhadap orang-orang mereka, dan untuk itu sendiri, vishnu tampil sebagai putra kelima, Renuka dan Jamdavini. Hanuman bertanya bagaimana dia menjadi seorang pejuang hebat, dan siapa yang menyempurnakannya dalam keterampilan tempurnya. Dia mengatakan bahwa shiva sendiri memberikan keahlian ini kepadanya, dan bukan hanya keterampilan, tapi juga senjata ampuh. Praktek Parshuram dengan Siwa, yang terkesan dengan keahliannya, dan caranya menangani persenjataan. Dia tunduk pada tuannya, dan memberi pujian pada ajarannya. shiva menyukai kerendahan hatinya, dan mengatakan bahwa dia telah dianugerahi banyak senjata, namun karena berhasil menyelesaikan pelatihannya, dia harus memberinya senjatanya yang belum pernah diadakan sampai sekarang. Dia memberinya Parsa, yang memberinya nama, Parshuram. shiva mengatakan bahwa ini akan menandai namanya. Hanuman mendengar dengan saksama.

Selanjutnya Sinopsis Hanuman MNCTV episode 306

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 305