Sinopsis Hanuman MNCTV episode 86

Hanuman MNCTV episode 86 - Hanuman meningkatkan ukuran tubuhnya. Dia mengambil sebuah gunung yang lebih kecil dan mengangkatnya dengan satu tangan. Atibal kaget melihat Hanuman meletakkan potongan gunung yang lebih kecil di bagian yang lebih besar. Para prajurit juga memperhatikannya. Apa yang Yuvraj lakukan disini? Mereka berjalan ke arah istana untuk memberitahu Kesari.

Hanuman bergabung dengan teman-temannya. Tidak ada lahar yang keluar lagi dan menyakiti siapa pun. Semua orang mengangguk. Saat itu ada ledakan lain yang lebih besar di gunung berapi tersebut. Atibal meminta Hanuman untuk pergi sekali lagi dan menghentikan gunung berapi ini dengan menggunakan semua kekuatannya. Hanuman terbang sekali lagi. Dia tumbuh dalam ukuran sekali lagi. Dia berjalan cukup dekat dengan gunung berapi saat ia meletakkan sebongkah gunung di dalamnya. Teman-temannya khawatir padanya. Dia dikelilingi api dari semua sisi. Atibal senang karena akan memberinya kesempatan untuk mencari tahu tentang kekuatan Hanuman atau mungkin dia akan mati. Saya akan mendapat kesempatan untuk menyenangkan Dashanan. Pukulan Hanoman di gunung berapi sehingga bisa menenangkannya. Asapnya menyebar. Gunung berapi tenang sedikit. Hanuman menutupi bagian atas gunung berapi dengan sebatang gunung lainnya. Teman-temannya bersorak untuknya. Atibal takjub melihat kekuatannya.

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 86
Sinopsis Hanuman MNCTV episode 86


Ma Parvati bertanya kepada Dewa Siwa apa yang Hanuman lakukan. Dia menghentikan proses alami. Jika kompresi lahar meningkat maka akan keluar dengan cara lain. Dewa Siwa mengatakan bahwa adalah salah jika menghentikan proses alamiah akibatnya bisa berbahaya. Dewa Siwa mengerti bahwa Hanuman telah salah arah. Dia melakukannya karena dia masih muda tapi ini pasti akan membuatnya mengerti perbedaan antara benar dan salah!

Para tentara memberitahu Kesari tentang Hanuman yang berusaha menutupi gunung berapi tersebut. Kesari berlari menuju hutan untuk mencari anaknya.

Pegunungan tetangga mulai meletus dengan lahar. Hanuman melihatnya dalam kebingungan. Apa yang harus saya lakukan sekarang? Atibal menikmati melihat dia dalam masalah. Anak-anak dan Atibal mencalonkan diri sebagai potongan kepala gunung ke arah itu. Seluruh desa juga tegang melihat lahar yang mengalir turun dari gunung. Hanuman berpikir bahwa teman-temannya mungkin juga bermasalah. Gunung berapi meletus. Hal ini semakin berbahaya. Aku harus mencari teman-temannya. Teman Hanuman mengalami masalah dalam melihat sesuatu dengan jelas atau mendengar suara apapun. Mereka semua bergandengan tangan. Kesari dan tentara datang ke sana mencari Hanuman. Mereka khawatir karena gunung berapi ini belum pernah meletus seperti ini sebelumnya. Ini bisa menghancurkan segalanya.

Anjana dan ibu memilih pakaian dan perhiasan yang Hanuman dan mereka akan kenakan besok. Ibu Anjana memberi tahu para wanita (vendor) bahwa ini akan menjadi salah satu acara sejenisnya. Dewa juga telah diundang. Mereka melihat lahar di luar jendela. Salah satu bagian daasi bahwa gunung berapi telah meletus. Lava menyebar. Anjana khawatir dengan Hanuman. Dia pergi bermain dengan teman-temannya.

Hanuman juga tidak bisa melihat dengan jelas karena asapnya yang tebal. Dia mulai meniup asap. Dia akhirnya bisa melihat tingkat letusan gunung berapi.

Kesari berpikir bahwa segalanya bisa hancur hari ini.

Hanuman berpikir bahwa gunung berapi itu akan meletus di beberapa tempat lagi. Sushen mengalami kesulitan bernafas dan lelah. Neel mendorongnya untuk menjadi sedikit lebih sabar. Kita harus mencari tempat yang aman.

Anjana berdoa kepada Mahadev untuk menyelamatkan anaknya. Beri dia kekuatan agar dia bisa menolong seseorang yang bermasalah.

Jangan pernah mencoba menghentikan Agni, orang-orang, air mengikuti proses alami mereka. Tidak ada yang menanggung siapa pun yang menimbangnya. Ada reaksi untuk setiap tindakan. Semakin Anda mencoba untuk mengkompres mereka lebih agresif mereka akan bereaksi. Kita harus berpikir sangat hati-hati sebelum melakukan sesuatu seperti itu.

Hanuman berpikir tentang orang-orang yang tinggal di Sumeru. Selanjutnya Sinopsis Hanuman MNCTV episode 87

Sinopsis Hanuman MNCTV episode 86