Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 20

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 20 - Episode dimulai dengan Mantra mengisi telinga Kaikeyi melawan Dasharath dan Kaushalya. Kaikeyi mengatakan baik-baik saja bahwa mereka menghabiskan waktu setelah menambal. Mantra bilang begitu, Dasharath seharusnya datang kemari dan memberitahumu, malah mengirim Daasi, Ram bertanggung jawab atas semua ini. Kaikeyi marah dan memintanya untuk berhenti bicara melawan Ram. Dia bilang iya, saya marah Dasharath tidak datang, tapi saya percaya cintaku. Dasharath tidak melakukan ini untuk menyakitiku. Apakah Anda memikirkan Kaushalya, dia telah sendiri selama bertahun-tahun, apakah Anda tahu rasa sakit dan cintanya, Anda tidak akan mengerti cinta. Mantra bilang aku menceritakan ini untukmu Kaikeyi memintanya untuk kembali, aku tidak membutuhkanmu dan menegurnya. Mantra mendapat kejutan.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 20
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 20


Kaikeyi berkata bahwa kamu akan merusak hubungan dengan Dasharath dan anak-anakku, pergi dari sini, saudaraku akan datang, kembalilah ke Kaikey bersamanya. Penduduk desa melihat badai di lapangan. Mereka berkumpul dan melihat Parshuram menaiki kudanya. Penduduk desa mengira kehidupan Janak mungkin dalam bahaya dan berjalan untuk memberi tahu Janak.

Sita bermain dengan saudara perempuannya. Sita melihat badai itu. Pria itu berlari dan bercerita tentang Parshuram datang. Dia meminta penjaga untuk menginformasikan Janak, Parshuram telah membunuh banyak raja. Para penjaga menutup pintu dan membunyikan bel. Gadis-gadis mendengar ini dan berpikir Parshuram akan membunuh Janak, bahkan Kushadwaj tidak ada di sini untuk melindunginya. Sita mengingat kata-kata Shathanand dan bilang aku tahu caranya. .

Dasharath menyukai kuda dan meminta adik Kaikeyi untuk mengucapkan terima kasih kepada Maharaj. Saudaranya mengatakan bahwa ayah telah memilih kuda itu sendiri dan juga mengirim sebuah pesan. Dia mengingatkan janji apa yang Dasharath berikan kepada ayahnya sebelum menikahi Kaikeyi. Dasharath bilang aku tidak menjanjikannya, saat janji Raghuvanshi, dia tidak lupa. Saudaranya mengatakan bahkan kita tidak lupa. Dasharath bertanya apakah Anda menantang atau memperingatkan saya? Saudaranya bilang apa yang kamu katakan, kita adalah saudara. Dasharath mengatakan Yudhjeet, saya telah mengatakan apa yang harus saya lakukan, pergi dan bertemu dengan saudara perempuan Anda sekarang.

Kaikeyi mengambil pedang dan melihat anak-anaknya. Dia menunjukkan keahliannya. Sumitra dan Kaushalya melihat ke atas. Sumitra mengatakan Kaikeyi adalah Sampurn, dia sangat terampil. Kaushalya mengatakan ya, dia bisa mempersiapkan anak-anak kita untuk berperang. Kaikeyi meminta anak-anaknya untuk memulai. Dia melihat Bharat tidak mampu melakukannya dengan baik, sedangkan Ram menguasai keterampilannya. Bharat bilang Maa, saya lelah. Kaikeyi bilang aku bukan Maa mu saat ini, aku m guru mu, lanjutkan latihannya. Dia memuji Ram dan mengatakan itu membuktikan bahwa Ram telah mengamati kemampuannya dengan baik. Yudhjeet datang dan Bharat senang. Kaikeyi menghentikannya dan memintanya untuk tidak menghina senjata. Bharat meminta maaf dan mengatakan bahwa saya senang bertemu Mama ji. Sumitra mengatakan bahwa saudara Kaikeyi telah datang, kita harus membuat makanan spesial untuknya.

Kaikeyi meminta Bharat untuk menemuinya. Ram menyapa Yudhjeet dan bertanya apakah dia baik-baik saja sekarang setelah cedera lamanya. Yudhjeet bilang kamu mengingatnya sampai sekarang, aku lebih baik setelah kamu bertanya. Kaikeyi bilang Ram seperti itu. Yudhjeet meminta mereka untuk melihat kuda-kuda itu. Kaikeyi bertanya mengapa dia tidak terlihat bahagia. Dia mengatakan bahwa tidak mungkin menyembunyikan sesuatu dari Anda, ayah baik-baik saja, tapi begitu saya memberinya pesan, dia tidak akan baik-baik saja. Dia bilang Dasharath telah melupakan janjinya. Dia bilang tidak mungkin. Dia bilang aku bertemu dengannya, dia bilang dia tidak berjanji. Dia bertanya apa janji, kapan dia berjanji? Katanya saat dia menikah denganmu, dia berjanji pada Pita ji. Dia bertanya apa itu?

Janak berdiri untuk menyambut Parshuram, yang diberkati oleh Lord Shiv dan meminta para penjaga untuk membuka pintu. Dia meminta Sunaina untuk mempersiapkan diri untuk menyambutnya. Sunaina mengatakan bahwa Anda harus khawatir untuk diri sendiri, tidak tahu motifnya. Janak mengatakan apapun motifnya, tugas saya adalah untuk menyambutnya dengan hormat. Dia memintanya untuk pergi dan melakukan pengaturan yang diperlukan. Parshuram datang kesana. Janak menyambutnya dan tersenyum. Sita pergi ke kuil dan melihat Dhanush besar. Dia berdoa dan mengatakan ini adalah satu-satunya pilihan yang harus saya sampaikan untuk melindungi Janak. Parshuram menuruni kuda, memegang senjatanya. Sita mengangkat Dhanush.

Janak menyentuh Parshuram dan diberkati. Parshuram bilang aku bingung melihatmu, akankah aku menganggapmu sebagai raja atau Rishi, tidak ada raja sepertimu, tidak ada kesombongan, keserakahan dan keinginan, kamu punya Dharm dan ini membuatku berpikir bahwa seandainya setiap raja menjadi seperti kamu, dunia akan damai. Aku ingin bertemu denganmu karena kau adalah Shiv's Ansh. Janak memintanya untuk datang.

Parshuram dan Janak masuk ke dalam kuil mahal. Janak kaget melihat Sita bersama Dhanush. Semua orang datang ke sana untuk melihat. Sita mengatakan tidak ada yang bisa menyakiti Pita ji di hadapanku. Mereka semua menatapnya.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 20