Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 203

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 203 - Episode dimulai dengan Bali bertanya kepada siapa Anda untuk menghukum saya atas kejahatan saya. Rama mengatakan Dharm dan Adhram, dosa dan kebaikan, semua ini tidak berhubungan dengan satu Rajya atau orang, hubungannya dengan dunia, jika ada orang yang sedih oleh Adharm, dunia juga terpengaruh, jika ada orang yang melihat Adharm terjadi dan tidak Cobalah untuk mengakhirinya, maka orang tersebut juga bersalah seperti yang dilakukan Adharm. Dia mengatakan kepada Bali, kematian Anda sudah dekat, terima Adharm Anda, ini adalah kesempatan terakhir untuk melepaskan diri dari dosa-dosa Anda, bertobat, jika tidak, Anda tidak akan terbebas darinya. Bali mengingat bagaimana dia memandang Roma.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 203
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 203


Bali mengatakan bahwa ego sangat aneh, sehingga tidak pecah saat kematian dihadirkan kepadanya, dan orang lupa melihat orang yang berlawanan dengannya, memaafkan saya, Anda membebaskan saya dari kehidupan Adharm dan berdosa ini. Dia melipat tangan dan berkata bahwa sekarang aku membebaskanku dari kehidupan berdosa ini. Tara datang berlari dan menangis melihat keadaan Bali.

Perintah pernikahan ditetapkan. Para pelayan melakukan pengaturan yang diperlukan. Kaikesi mengatakan kepada Raavan bahwa pengaturan pernikahan sudah selesai, pernikahan harus segera dilakukan. Raavan mengatakan bahwa saya sangat senang melihat pengaturannya, impian saya yang tidak lengkap akan selesai hari ini. Meghnadh bertanya apa mimpi itu? Raavan mengatakan untuk menikah dengan semua ritual. Meghnadh bilang aku akan mendapatkan Shinta. Raavan memerintahkannya untuk membawa Shinta ke sini. Meghnadh levaes. Mandodari terlihat terus.

Trijata pergi ke Shinta dan mengatakan bahwa Lankesh melakukan semua pengaturan untuk pernikahan, mandap dan yagna dibuat. Shinta tersenyum menunjukkan bunga yang indah untuk Trijata. Trijata mengatakan bahayanya dekat dengan Anda, coba pahami. Shinta memintanya untuk melihat bunga itu, nampaknya sangat bahagia dan tanpa ada kekhawatiran seseorang bisa mencabutnya kapan saja. Trijata mengatakan bahwa saya khawatir dengan Anda. Shinta mengatakan bahwa hanya Karm kita yang berada di tangan, kita dapat mematuhi Dharm, kita tidak dapat mengendalikan siapapun, perilaku Raavan dan perbuatan yang sama tidak kita kendalikan, kita tidak dapat menghentikan atau menjelaskannya, biarkan dia melakukan apapun, saya akan melakukan apa yang saya kendalikan


Bali meminta maaf kepada Tara dan mengatakan bahwa saya telah berjalan di jalan Adharm dan melakukan ketidakadilan dengan Anda, maafkan saya. Tara menahan dan menangis. Dia bilang tidak, saya hanya khawatir bahwa Anda tidak dapat melihat kebenaran karena ego Anda, kapan Anda akan melihat kebenaran itu, sekarang ketika Anda telah menyadari kebenarannya, itu sudah sangat terlambat, tidak ada yang bisa berubah sekarang. Bali mengatakan jika Anda memaafkan saya, maka banyak hal akan berubah Tara. Dia bilang tidak, Anda telah menyesali kesalahan Anda dan bertobat juga, Anda tidak perlu dimaafkan sekarang. Bali mengatakan Kesari Nandan, Anda juga banyak menjelaskan kepada saya, tapi saya tidak mendengarkan Anda, semoga beruntung memiliki teman baik seperti Anda, Sugreev memiliki keberuntungan ini, apapun yang saya katakan, saya mengatakannya secara keliru, maafkan saya. Sugreev memalingkan wajahnya. Bali mengatakan Sugreev, saya bahkan tidak bisa meminta maaf kepada Anda, indra saya hancur karena menganggap Anda sebagai musuh saya, jiwaku tidak pergi karena Anda tidak memaafkan saya sampai sekarang, saya pantas mendapatkan ini. Bali menangis dan mengatakan bahwa harapan terakhir saya bahwa saya meninggalkan jiwaku di depan Anda, maukah Anda memenuhi keinginan saya, katakan padaku Sugreev. Sugreev menangis dan duduk di dekat Bali. Dia bilang kau mencintaiku sebagai ayah dan memberi aku pelajaran, tapi hari ini aku menjadi yatim piatu. Bali mengatakan sekarang saya bisa mati dengan bahagia, karena Anda telah memaafkan saya, Anda juga menerima Angad anak saya.

Bali meminta Sugreev untuk memberi kasih ayah kepada anaknya, yang tidak dapat dia berikan. Sugreev mengangguk. Bali mengucapkan terima kasih kepada Rama saat dia mendapatkan cinta keluarganya pada saat terakhirnya. Dia mengatakan ini adalah hasil dari perbuatan baik dari kelahiran terakhir saya bahwa saya datang dari hadapan Anda pada saat terakhir saya. Dia meninggal. Tara tidak berteriak dan menangis. Sugreev juga menangis. Semua orang melihat.

Meghnadh menghentikan Mandodari saya. Dia bilang aku tahu kau akan mengajak Shinta ke mandap. Dia bilang ini perintah Raavan. Dia mengatakan bahwa Anda selalu mematuhi perintah Raavan sebagai anak yang patuh, tanpa berpikir apakah Raavan mengatakan benar atau salah, apakah Anda pernah mematuhinya kepada ibumu, apakah Anda memikirkan penghormatan saya, apakah pernikahan Lankesh dengan Shinta bukan penghinaan saya, Anda tahu ini dan membantu ayahmu, apakah kamu ingin melakukan ini Dia bilang maafkan saya, Dharm anaknya untuk mematuhi perintah seorang ayah. Dia berteriak bahwa Dharm tidak dapat dipenuhi dengan mematuhi Adharm, yang perlu dipatuhi ibu, sepanjang menaati ayah, seperti Raavan memerintahkan Anda untuk meminta Shinta ke mandap, saya perintahkan Anda untuk pergi dari sini tanpa mendapatkan Shinta. Meghnadh menghampirinya dan mengatakan bahwa aku akan mematuhimu dengan pasti, jika Lankesh hanyalah ayahku, tapi dia adalah Swami Lanka, aku akan melawan perintah ayah, tapi aku tidak bisa melawan perintah raja Lanka, aku dapat menerima Putra Droh, tapi tidak Rajya ngomel, maafkan aku. Dia pergi. Dia menangis.

Tara memberitahu Rama bahwa Anda telah menghukum suami saya karena Adharm dan ketidakadilannya dan melakukan Uddhar-nya, saya meminta Anda untuk memenuhi keinginan terakhir saya. Dia mengatakan bahwa dengan panah, Anda telah membebaskan Bali, Anda membebaskan saya dari kehidupan ini dengan panah yang sama. Rama dan Laxman kaget. Tara meminta Rama untuk mengambil anak panah itu. Hanuman bertanya apa yang Anda katakan, apakah menurut Anda Rama melakukan kejahatan atau Adharm dengan melenyapkan Bali. Dia bilang tidak ada Hanuman, saya tidak bermaksud demikian, bagaimana saya bisa menyalahkan Rama, dia telah melenyapkan suami saya dan melindungi Dharm, kebiasaan dan keadilan, saya menghormati Rama untuk ini. Dia mengatakan bahwa Rama, saya adalah seorang wanita Pavi vrata, setelah kematian suami saya, tidak ada makna dalam hidup saya, jadi saya meminta Anda untuk membuat saya mencapai surga, membebaskan saya dari kehidupan ini.

Jamvanth mengatakan Devi, Anda bebas dari kejahatan, dan Rama tidak menghukum siapapun yang bebas dari kejahatan. Tara mengatakan bahwa istri terikat pada suami dengan perbuatan dan Dharm, seperti mereka memiliki hak yang sama dalam kebahagiaan dan kesedihan, jika salah satu dari mereka melakukan Adharm, keduanya bersalah, tidak seorang pun, jadi Rama tidak akan mendapat noda dengan melenyapkan saya. Dia meminta Rama untuk menerima permintaannya. Rama mengambil panah dari tangannya. Hanuman, Jamvanth dan Laxman kaget.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 203