Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 21

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 21 - Episode dimulai dengan Parshuram melihat Sita sebagai seorang Devi. Dia bilang saya tidak menyakiti ayah Anda, ayah Anda adalah orang hebat, yang bekerja untuk Praja-nya dan memberi mereka manfaat, Anda bisa menyimpan Dhanush. Sita menyimpan Dhanush. Dia menyentuh kaki Parshuram dan dia memberkati dia. Sunaina juga memberkati dia. Sita pergi ke saudara perempuannya dan pergi bersama mereka.

Di istana Ayodhya, Kaikeyi mendatangi Kakak Dasharath. Katanya kau terlihat sangat bagus dalam kostum prajurit. Dia bertanya mengapa Anda tidak memberi tahu saya tentang janji itu, untuk menjadikan Bharat ahli waris Anda. Dia bilang itu berarti Yudhigami memprovokasi Anda, saya mengerti maksudnya adalah untuk mengatakan ini daripada mendapatkan kuda. Dia bertanya apakah Yudhjeet mengatakan benar. Dia bilang aku akan menjawabmu nanti, aku harus berbicara dengan Yudhjeet dulu. Dia pergi.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 21
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 21


Parshuram memberitahu Janak bahwa Sita bukan gadis biasa. Dia menyimpan senjatanya di dekat Dhanush dan duduk berdoa kepada Tuhan. Dia mengatakan masa depan putri Anda terkait dengan Dhanush ini. Dia mengambil senjatanya kembali dan memberitahu Janak bahwa Dhanush ini akan memutuskan siapa yang akan menjadi calon pengantin pria yang cocok untuk Sita. Janak mengatakan ini Dhanush, tapi bagaimana? Parshuram memecahkan benang Dhanush. Dia mengatakan bahwa orang tersebut akan bergabung dengan thread ini, dia akan menjadi pengantin pria Sita, hanya orang itu yang bisa melakukan ini yang akan menjadi suami Sita di setiap kelahirannya. Dia mengatakan bahwa saya telah melakukan Shiv Darshan dan sekarang saya ingin pergi. Dia memberkati Janak dan Sunaina dan pergi.

Yudhjeet bilang aku merasa beruntung melihat kalian berdua menyambutku. Kaushalya bilang kita senang, kita tidak punya saudara laki-laki, anak-anak kita juga memanggilmu Mama. Sumitra meminta dia untuk mulai makan makanan. Dasharath datang ke sana dan mengatakan bahwa saya ingin berbicara dengannya. Kaushalya mengatakan bahwa dia punya makanan. Dasharath meminta semua orang untuk keluar. Kaushalya dan Sumitra berangkat bersama Daasi.

Dasharath bertanya kepada Yudhjeet mengapa Anda memberi tahu Kaikeyi. Yuhdjeet mengatakan hubungannya dengan adikku dan keponakannya. Dasharath mengatakan bahwa Bharat adalah putra saya yang pertama, hubungan akan berubah jika janji ini terus berlanjut, katakan pada ayah Anda Rashtrpati bahwa anak laki-laki yang berhak menjadi pewaris saya, dan itu adalah Ram, janji itu tidak terpenuhi karena kondisinya tidak sesuai, saya menang tidak menimbulkan gangguan apapun Yuhdjeet menyambutnya dan pergi. Dia melihat Kaikeyi di luar. Kaikeyi menangis dan mencoba untuk berbicara dengannya. Yudhjeet dengan marah pergi.

Kaikeyi pergi ke Dasharath. Anak-anak bertanya kepada Dasharath tentang Yudhjeet. Dasharath meminta mereka untuk duduk dan makan bersama dengannya. Kaikeyi pergi ke Kaksh dan mengingat kata-kata Yudhjeet. Dasharath mendatanginya dan bertanya mengapa kegelapan di sini. Kaikeyi mengatakan beberapa kebenaran harus diketahui dalam kegelapan. Dia bilang dia tidak takut dengan cahaya. Dia bertanya bagaimana dia bisa mengatakan ini saat dia memiliki. Dia bertanya apa. Dia bilang kau telah menyakiti kepercayaanku. Dia bilang jangan bicara dengan bahasa ayah dan saudara laki-lakimu. Dia mengatakan tapi sebenarnya, Anda berjanji kepada ayah saya bahwa anak saya akan menjadi ahli waris Anda, Anda telah menyembunyikan ini dari saya sampai sekarang, dan Anda tidak menyimpannya. Dia bilang Anda menyalahkan Raghuvanshi dan Kul saya karena tidak menepati janji, kita menepati janji dengan memberi hidup. Dia bilang Anda melanggar tradisi ini, Anda tidak memiliki keberanian untuk menerima kebenaran, bahwa Anda memberikan janji ini.

Dasharath mengatakan ya, saya memberi janji kepada ayahnya, saya mengatakan kepadanya jika saya mendapatkan seorang putra dari Anda, dia akan menjadi ahli waris, apakah Anda memberi saya anak itu, apakah Anda memenuhi syarat, Anda tidak dapat memberi saya anak perempuan pun, Jika saya tidak mengorbankan Shanti, Anda pasti tidak menjadi ibu. Setelah Rishi melakukan yagya, keempat putra saya lahir dan saya dibebaskan dari janji itu, jangan lupa anak sulung saya lahir oleh Kaushalya, Ram saya, hanya dengan pengorbanan saya, apa yang Anda sumbangkan dalam hal ini, bagaimana mungkin? Anda mengajukan pertanyaan kemudian. Dia menangis dan bertanya apakah saya tidak memberi Anda anak, kemungkinan itu adalah kesalahan saya, tapi Anda memiliki dua istri lagi dan tidak mendapatkan anak dari mereka, pikirkan apakah itu salah Anda? Dia meminta dia untuk menjadi batas. Dia mengatakan keduanya harus dalam batas.

Dia bilang saya tidak membayangkan Anda akan menyakiti saya untuk membuktikan kata-kata Anda dengan benar, Kaushalya dan Sumitra akan terluka jika mereka mendengar Anda, apakah menurut Anda hanya wanita yang bertanggung jawab atas anak itu, apakah Anda pikir ini saat Anda menikah dengan saya, saya mencintai Anda dan memberikan hidup saya kepada Anda, saya membuat kebahagiaan Anda menjadi tujuan hidup saya, apakah untuk hari ini ketika Anda menyakiti saya, Anda merasa tidak memberikan kontribusi apapun. Dia mengatakan bahwa Anda membuat saya tak berdaya untuk mengatakan ini, putra sulung saya Ram akan menjadi ahli waris saya, karena Ram adalah orang yang paling pantas dan cakap. Katanya kadang-kadang. Yang perlu dilihat oleh perspektif orang lain. Dia pergi. Teriak Kaikeyi. Guru Vashisht berkonsentrasi dan merasakan sesuatu. Sumitra mendengar semuanya dan menangis. Guru Vashisht melihat badai di Ayodhya. Dia mengatakan sesuatu terjadi yang seharusnya tidak, saya harus melakukan Ayodhya.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 21