Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 257

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 257 - Episode dimulai dengan Rama memberitahu semua orang bahwa mereka telah memenangkan tujuan mereka dengan keberanian mereka. Dia mengatakan karena keberanian dan kerja keras Anda, Dharm menang dan Adharm kalah, itulah sebabnya saya menyatakan kemenangan vanar sena atas Lanka. Mereka semua melantunkan Jai Shri Ram. Rama melihat Vibhishan kesal dan menghampirinya. Rama bilang aku bisa mengerti rasa sakit dan kesedihanmu, tapi yang penting kamu bertemu Mata Kaikesi, dia akan membutuhkan dukunganmu sekarang. Vibhishan bilang tidak, dia akan marah melihatku. Rama bilang dia akan marah dengan pasti, tapi Mata selalu Mata, tidak ada yang bisa menggantikan seorang ibu, itu sebabnya Anda harus berusaha meyakinkannya, saya tidak bisa masuk ke istana Lanka, tapi saya ingin Anda bertemu dengan Kaikesi, maukah kamu membawanya ke sini Vibhishan mengangguk dan memeluk Ram.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 257
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 257


Trijata mengatakan Maharani Shinta ki Jai dan hadir dengan beberapa wanita. Mereka semua mandi bunga di Shinta. Sulochana datang ke sana dan memberitahu Shinta bahwa Rama telah membuat Raavan kalah, dan sekarang Rama adalah Swami dan raja Lanka, Anda bukan bandini Lanka sekarang, Anda adalah ratu Lanka, semua ini untuk Shringhaar Anda. Dia menunjukkan perhiasannya. Shinta mengatakan bahwa saya menghormati pikiran Anda, tapi saya telah bersumpah untuk hidup sebagai sanyasi sampai saya kembali ke Ayodhya, perhiasan ini tidak berguna dalam hidup saya. Sulochana mengatakan penting bagi ratu Lanka untuk menghiasi pakaian dan perhiasan ini, menurut kebiasaan Lanka. Trijata mengatakan ya, pakaian dan perhiasan raja itu dikirim ke Rama juga, kita semua ingin melihat Anda sebagai Maharani.

Sugreev dan Jamvanth memberitahu Rama bahwa pakaian ini akan cocok untuknya dan mereka ingin melihatnya sebagai raja. Rama mengatakan kepada mereka bahwa dia menghormati perasaan mereka, tapi dia telah bersumpah untuk hidup sebagai sanyasi sampai dia kembali ke Ayodhya dengan menyelesaikan pengasingan 14 tahun, saya tidak dapat memakai pakaian ini dan memiliki makanan yang normal, maafkan saya, saya tidak dapat menerima pakaian ini. . Laxman bilang aku setuju, tapi aku juga punya keinginan, kamu masuk avatar di mana kamu berada, sebelum Shinta diculik, Shinta akan sedih melihatmu di negara ini. Rama bilang pasti.

Shinta hendak mengambil perhiasan itu. Kaikesi datang ke sana dengan pedang dan melempar piringnya. Dia menyerang Shinta. Sulochana memperingatkan Shinta. Vibhishan datang ke sana dan memegang pedang. Dia bertanya pada Kaikesi apa yang sedang dia lakukan. Kaikesi mengatakan Shinta adalah alasan nasib buruk Lanka, dia harus mati. Vibhishan mengatakan tidak. Kaikesi mengatakan bahwa Anda adalah pengkhianat Kul, saya akan membunuh Anda juga, Anda berdua telah membuat saya tidak berdaya. Dia menangis. Shinta melihatnya.

Ram duduk untuk mandi. Laxman, Jamvanth, Sugreev dan Hanuman menuangkan air ke kepalanya. Mangale bhavan bermain. Rama tersenyum dan berpakaian Sanyasi lagi. Mereka semua melantunkan Jai Shri Ram. Hanuman duduk makan buah. Sugreev bilang aku tidak melihat senyum seperti itu di wajah Rama lagi. Hanuman mengatakan setelah banyak rintangan dan kesedihan, Rama dan Shinta bersatu, hal yang hebat dan membahagiakan bagi saya.



Shinta memegang Kaikesi dan mengatakan Mata, saya bisa menebak kesedihan Anda untuk kehilangan anak laki-laki Anda. Kaikesi mengatakan bahwa saya berusaha berbuat banyak dan selalu gagal, saya mencoba membunuh Anda hari ini dan gagal, saya pikir ketika saya pergi dan menemui suami Anda di medan perang, saya akan menyerahkan kepala Anda yang terpotong ke Ram, saya akan mengakhiri motif perang Rama dengan membunuh Anda, Rama akan memenangkan Lanka dan kalah dari dirinya sendiri, tapi saya tidak dapat melakukan apapun, hidup saya tidak ada artinya sekarang, saya kehilangan segalanya, kebanggaan, rasa hormat, Rajya, Kul, keluarga dan prestise. Shinta mengatakan tidak, Anda tidak kehilangan segalanya, putra Dharmatma Anda masih hidup.

Vibhishan memegang Kaikesi. Kaikesi bilang jangan sentuh aku, kamu kehilangan hak menjadi anakku. Vibhishan mengatakan tidak mengatakan ini, ketika saya dipaksa untuk pergi dari Lanka, kemana saya akan pergi, apakah saya memiliki pilihan. Kaikesi bertanya apakah itu baik untuk pergi ke musuh. Vibhishan berkata ya, aku bisa berjalan di jalan Dharm bersama Ram, yang akan memberiku keberanian untuk melawan Lankesh, aku juga kalah banyak dalam perang ini, aku tidak bisa kehilanganmu Mata. Dia bilang jangan tinggalkan aku, aku anakmu dan akan selalu menjadi anakmu, aku tidak akan pergi meninggalkanmu. Dia memegang wajahnya. Dia bilang air matamu buas tidak akan mempengaruhiku Vibhishan. Dia pergi dan menangis.

Shinta bertanya kepada Kaikesi, bukankah menurutmu kemarahanmu terhadapnya salah? Kaikesi bertanya kepada siapa Anda untuk mengajari saya benar dan salah. Shinta mengatakan dengan benar bahwa Anda menganggap saya musuh, katakan di mana kemarahan Anda akan membawa Anda, apa yang akan Anda dapatkan dengan menghina Vibhishan, Asurkul hancur oleh Adharm dan ego Raavan, apa yang Anda dapatkan dengan membuat kebencian dan membalas dendam motif hidup Anda, anak Anda berdiri di sini dan membutuhkan Anda, apa yang ingin Anda pilih, kemarahan, kebencian dan kehidupan balas dendam, atau hidup bahagia dan puas dengan putra dan keluarga, Anda memiliki dua pilihan.

Kaikesi mengatakan bahwa saya harus bertemu dengan Rama besok, dia meminta untuk bertemu dengan saya, saya lahir di Rakshas kul, bagian penting hidup saya untuk membalas dendam, yang bertentangan dengan sifat saya untuk hidup tanpa balas dendam. Shinta mengingat kata-kata serupa dari Surpanakha. Kaikesi tersandung dan Vibhishan memegangnya. Dia mengajaknya. Semua vanars mengatur pesta besar. Rama tersenyum melihat mereka. Laxman melihat idola Urmila dan mengatakan bahwa Urmila, cintamu, karena aku bisa melakukan tugasku, kau sudah bisa tidur dan aku bisa memenuhi Sadhna-ku, sekarang saatnya untuk persatuan Rama dan Shinta, dan waktu persatuan kita juga tidak terlalu jauh. Rama mendengarnya dan pergi. Dia ingat bertemu Shinta di kuil, Swayamvar, pernikahan dan sumpahnya. Dia menatap langit dan menutup matanya. Dia kemudian membuka matanya dan menemukan Shinta di sampingnya. Mereka berdua melihat emosi lainnya dan menangis. Dia memegang tangannya.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 257