Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 27

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 27 - Episode dimulai dengan Ram dan Laxman bertarung dengan Asurs Subahu dan Mareecha. Pertarungan terus berlangsung lama. Ram Ram. ..plays Asurs menjadi kelelawar dan terbang. Laxman membidik mereka. Ram mengatakan menghentikan Laxman, biarkan mereka pergi. Adegan bergeser ke Ayodhya. Dasharath diberitahu bahwa anak-anaknya telah memenangkan pertarungan dan akan kembali. Dia senang melihat Ram dan Laxman kembali. Veer sahasi plays. Guru Vashisht dan Dasharath memberkati mereka.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 27
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 27


Dasharath bilang aku bangga padamu berdua. Laxman bilang tidak, hanya Ram yang berhak mendapatkan ini, Ram berhasil dan menang, musuh kita adalah Asurs, tapi Ram menyuruh mereka pergi. Menteri Vijay juga memuji Ram dan mengatakan Ram berpikir untuk keamanan prajurit terlebih dahulu. Dasharath mengatakan serangan lebih banyak terjadi di Rajya kita, waktunya untuk melakukan sesuatu dan menunjukkan bahwa kita tahu untuk menjawab semua tantangan. Dia pergi ke Guru dan mengatakan bahwa dia ingin menjaga Ashwamedha yagya. Guru memberkati mereka, dan mengatakan yagya ini akan bermanfaat bagi masa depan Raghuvansh.

Dasharath meminta Sumantra untuk memberitahu Raj Purohit untuk mendapatkan mahurat untuk yagya, biarkan pengaturan selesai. Dia meminta Vijay untuk membawa tentara bersama Ashwa. Dasharath meminta Ram untuk memilih Ashwa itu. Ram setuju. Guru menemukan Ram khawatir.

Ram tetap diam. Laxman bertanya apa yang terjadi, kenapa kamu marah? Ram bilang aku memikirkan kebutuhan yagya ini. Laxman mengatakan yang baik, Ashwa kita akan berkeliling dunia dan datang. Ram bilang iya, maka Ashwa akan dikorbankan. Laxman mulai berpikir. Sumantra mengatakan pada Dasharath bahwa Kaikeyi telah banyak membantu dalam persiapannya. Kaikeyu datang ke Dasharath dan membersihkan tangannya. Dia mengatakan bahwa Sumantra menceritakan kepada saya tentang persiapan Anda, dia khawatir mengira akan kehilangan Dharm di yagya, dia mengatakan bahwa tujuan saya adalah membuat Anda memenuhi semua tugas dan tugas Anda, saya juga ingin yagya ini menjadi seperti yang tidak terjadi sampai sekarang. . Dia bilang aku berharap Bharat dan Shatrughan ada di sini. Dia bilang aku telah meminta maaf padamu untuk ini. Dia mengatakan maaf tidak mengurangi kesedihan, hal-hal tidak berubah, Anda telah menghukum Bharat dan Shatrughan dalam kemarahan Anda. Dia pergi.

Mantra mengatakan kepada Kaikeyi bahwa jika dia memperhatikan Bharat, mengapa dia membiarkan Bharat pergi, apakah dia pernah memanggilnya sekali. Kaikeyi mengatakan bahwa saya melakukan semua ini untuk masa depan Bharat, yagya ini sedemikian rupa sehingga pewaris akan mendapatkan Rajya, Bharat akan menjadikan Rajya ini lebih baik lagi. Mantra mengatakan ini adalah tradisi. Kaikeyi mengatakan bahwa lebih banyak tradisi harus dipecahkan sekarang, saya tahu Bharat tidak mampu menjadi pewaris, tapi saya yakin saat kembali, Dasharath akan mempertimbangkan kembali untuk menjadikannya ahli warisnya. Mantra bilang baik-baik saja, tapi maukah kamu siap, apa yang akan kamu lakukan, kamu sangat mencintai Ram, apakah kamu bisa menyakiti Ram?

Kaikeyi mengatakan Ram akan terluka karena ayahnya, yang telah menodai Raghukul dengan melanggar janjinya kepada ayahnya, dia telah menipu saya, mengapa, saya telah menyerahkan seluruh hidup saya kepadanya, dan mencintainya sebagai pemuja, dia bisa memiliki mengatakan kepada saya bahwa dia melakukan kesalahan dan tidak dapat mempertahankannya, saya tidak akan terlalu sedih, tapi dia mengklaim bahwa ayah saya adalah pembohong untuk menyembunyikan kebohongannya, dia membuat saya merasa tidak dapat memberinya anak. Dia menangis dan mengatakan pertarungan saya adalah untuk harga diri saya, hanya dengan Dasharath, tujuan saya adalah untuk tidak menyakiti Ram.

Ram membelai kuda / Ashwa. Guru datang kesana. Ram menyambutnya. Guru memberkati dia dan mengatakan bahwa Anda memilih kuda terbaik, kuda itu tahu tanggung jawab besarnya, dia harus pergi ke Digvijay yatra, selama satu tahun di seluruh dunia, Ashwamedha ini tidak mudah untuk Ashwa apapun. Guru bilang aku melihatmu, apa yang kamu pikirkan Ram mengatakan ini Ashwa, yang akan melakukan yatra ini untuk Vansh kita, apakah ini adil untuk mengorbankan ini, apakah tradisi ini benar? Guru mengatakan ketika seorang Ashwa kembali dari yatra, itu menunjukkan ego Raja juga pengorbanan. Ram mengatakan tapi bahkan ego tidak benar dengan mengorbankan binatang, apakah ini bukan ego manusia. Guru mengatakan bahwa tradisi itu penting, jika Anda menantangnya, orang akan menentang, manusia menggunakan tradisi untuk menunjukkan keberadaannya. Ram mengatakan tapi akan ada beberapa solusi untuk tidak membunuh binatang seperti ini. Guru mengatakan sebelumnya, Anda harus mengerti tentang pentingnya pengorbanan. Ram melihat kuda itu.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 27