Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 28

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 28 - Episode dimulai dengan Ram, Dasharath, Guru dan semua orang yang melakukan Ashwamedha Yagya. Kuda itu dibawa ke sana. Kaushalya melakukan tilak ke kuda dan melakukan aarti. Ram berbicara dengan kuda itu dan mengatakan ke mana pun Anda pergi, menyebarkan kebahagiaan dan kedamaian, pesan Anda seharusnya hanya cinta dan kesabaran, ini adalah kesuksesan yatra Anda, pergilah teman. Kuda itu berjalan dan tentara Ayodhya mengikutinya. Ram pergi ke Jabali. Jabali mengatakan bahwa waktu untuk mengerti telah berlalu, dan juga untuk menemukan solusinya, Anda seharusnya sudah menghentikan Ashwamedha yagya saat diumumkan, Anda seharusnya memberi tahu Dasharath untuk menantang kerajaan dan pertarungan lainnya, apa artinya membuat kuda berjalan selama satu tahun? , mereka mengatakan bahwa kuda tersebut mendapat surga setelah dikorbankan, jika ada surga dan mudah mendapatkannya, mengapa manusia berdoa untuk itu, mengapa manusia mengorbankan dirinya sendiri untuk mendapatkan surga bukan kuda, maka tidak akan mengubah apapun Ram.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 28
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 28


Ram bertanya mengapa kamu tidak menentangnya? Jabali mengatakan bahwa saya tidak menentangnya, karena tidak ada yang menurut pendapat saya, hanya pendapat saya yang membuat saya mengerti bahwa saya benar dan Tuhan tidak ada, jika Tuhan akan menghentikan ritual ini dan menunjukkan jalan yang benar untuk membimbing manusia. Ram mengatakan jika Anda menyalahkan Tuhan atas segalanya, ini adalah penghinaan terhadap semua jenis manusia. Dia menyambutnya dan pergi. Setelah beberapa bulan, kuda itu tetap berjalan.

Kaushalya merasakan Ram telah datang ke Kaksh dan mengatakan Ram. dia datang padanya dan dia bertanya apa yang dia lihat. Dia bilang saya berpikir Anda memberi bhog untuk idola Nayaran, mengira dia memakannya, tapi apakah dia memakannya, mengapa ini dilakukan menurut Anda .. dia bilang semua orang tidak bisa melihat matahari, ada yang melihat bayangannya di air, tapi Matahari adalah matahari, semua orang mendapatkan terang, seperti cahaya Tuhan, mereka yang tidak dapat melihat Tuhan, mereka merasa puas melihat Tuhan dalam berhala, berhala adalah simbol Tuhan. Ram mengatakan bahwa manusia sangat aneh, kita menemukan Tuhan dalam sebuah idola, tapi tidak dalam makhluk hidup. Dia bertanya apa yang dikhawatirkannya. Dia mengatakan bahwa kuda itu, yang berlari selama satu tahun untuk prestise kami, dan sekarang dia akan kembali setelah yatra, dia tidak tahu bahwa dia akan dikorbankan. Dia bilang ini tradisi.

Dia bertanya tidak bisakah kita mengubah tradisi ini, adalah membunuh kuda yang dibutuhkan. Dia bertanya bagaimana caranya. Dia bilang kita bisa membuat idola kuda itu. Dia mengatakan hal-hal tidak berubah di Raghuvansh. Dia mengatakan bahwa tradisi dibuat untuk menyeimbangkan masyarakat dan kemanusiaan, jika ada peraturan yang membuat kita kejam, mestinya benar menerimanya, jika saya salah, tidak dapatkah saya melakukan sesuatu untuk memperbaikinya. Dia bilang saya tidak tahu, akankah ayahmu menerima usulmu atau tidak, apa yang akan terjadi, tapi aku bersamamu. Dia meminta dia untuk ikut dengannya. Ram tersenyum.

Dia memintanya untuk mengambil perhiasan dan membuat idola Ashwa. Dia bilang idola bisa dibuat oleh tanah juga. Dia bilang kita adalah Raghuvanshi, Ashwa yang akan kembali dari yatra, kontribusinya harus disamakan dengan emas. Dia bilang pasti. Ram memberi perhiasan itu kepada Laxman dan memintanya membawanya ke perapian, dan dia baru saja akan datang. Kuda itu diperlihatkan berlari. Shathanand memberitahu Janak bahwa kuda Ayodhya sedang melakukan yatra dan kemungkinan dia akan masuk ke Mithila juga. Janak mengatakan bahwa kita harus siap menyambut kuda dan tentara Dasharath. Shathanand bertanya apakah kita akan mendukung kekerasan, pembunuhan hewan dan ketidakadilan, Ashwamedha tidak benar dalam moral kita, apakah ini hak untuk menyambut mereka. Janak mengatakan ya, itu tidak benar, jadi kita tidak mematuhi tradisi itu, tapi bukan berarti kita menentang orang lain, kita mendukung pemikiran orang lain, setiap orang berhak menjalani hidup dengan cara mereka, Ayodhya telah membantu kita selama 12 tahun kelaparan. Shathanand meminta maaf dan mengatakan bahwa saya akan menyambut mereka. Janak bilang aku sudah banyak mendengar tentang Ram, yagya ini disimpan untuknya, aku ingin melihat apakah Raghuvanshi ini akan memerintah hati Praja atau Praja-nya.

Kuda itu diperlihatkan berlari di Magadh. Dasharath mengatakan bahwa kuda kita adalah yang terbaik, tidak ada yang menghentikannya, itu berarti mereka menerima keputusan Ayodhya, kuda ini menuju ke Mithila, yang merupakan Rajya terakhir, dan kemudian dia akan kembali ke Ayodhya. Ram mengira ada seseorang yang melihat kuda itu sebagai makhluk hidup. Sita terlihat berjalan di sawah. Ram berpikir seseorang akan memiliki kebaikan dan perasaan itu. . Sita memegangi umpan kuda dan air dan berlari menuju kuda. Menteri menanyakan siapa yang akan datang, dia mengundang masalah. Dia memintanya untuk menjauh. Kuda itu berhenti di depan Sita. Menteri dan tentara berhenti melihat ini. Sita membelai kuda itu. Bhoomija bermain.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 28