Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 29

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 29 - Episode dimulai dengan Sita menghentikan kudanya. Dia membelai kuda itu. Bhoomija ja janak plays. Dia bertanya pada kuda apakah dia makan atau minum apapun, atau hanya berlari, sekarang memiliki air dengan damai, saya memilikinya banyak. Minuman kuda itu. Dia bilang ini air Mithila, manis dan penuh vitaminnya. Menteri Vijay bertanya kepadanya apakah dia tahu tradisi Ashwamedha yagya, apakah dia tidak melihat tanda Raghuvansh di atasnya. Dia bilang aku sudah melihat kuda itu, dia butuh istirahat, ikut aku, ayahku telah mengatur makanan untuk kalian semua. Dia bertanya siapa ayahmu Dia bilang Raja Janak. Dia bilang kau putri Janak. Dia bilang aku anak sulungnya Sita. Dia meminta maaf dan mengatakan dengan yakin bahwa Anda adalah Sita, kami beruntung diundang oleh Janak. Sita meminta mereka untuk datang.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 29
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 29


Dasharath mengatakan kepada anak-anaknya bahwa kuda itu akan kembali dari yagya, saya ingin fungsi ini menjadi kenangan sampai beberapa dekade. Ram mengatakan bahwa tugas saya memenuhi keinginan Anda. Sumantra meminta Dasharath untuk tidak khawatir, Ram akan mengaturnya. Janak melakukan pertanian bersama dengan orang-orang. Sita memanggilnya dan dia berbalik untuk melihat. Vijay mengatakan bahwa Janak bertani di ladang. Janak menyambut mereka. Vijay menyambutnya, dan mengatakan bahwa mereka semua terkejut melihat Anda bekerja di ladang. Janak tertawa dan mengatakan cara terbaik untuk tetap bersatu dengan bangsaku dan tanah, saat aku bekerja di sini, aku menyadari kontribusi mereka di Rajya.

Sita merawat kuda itu. Janak bilang jangan khawatir dengan kuda, saat Sita mengambil tugas, dia menggenapinya. Sita memberi makan kuda itu dan mengatakan bahwa Anda sudah lama berpisah dengan tradisi Rajvanshi, Anda bahkan tidak bisa mengatakan bahwa Anda lelah, Anda dapat berbagi masalah dengan saya, saya tidak akan menilai kemampuan Anda darinya. Dia melihat kakinya terluka dan mengatakan itu terlihat luka lama, Anda masih berlari, saya akan menggunakan ramuan herbal untuk itu. Dia membantu. Shitija bhoomi. .plays . Sita mengatakan ini akan baik-baik saja segera. Dia melihat kuda itu dan membelai dia. Dia bilang aku tahu apa yang akan terjadi saat kau kembali ke Ayodhya, seseorang di Rajya Anda harus berada di sana yang melihat Anda sebagai manusia, seseorang harus memahami rasa sakit Anda. Dia mengatakan baris yang sama seperti Ram. Dia memeluk kuda itu.

Ram menaruh emas di api untuk membuat berhala kuda. Ram Ram. ..plays Para pekerja bertanya kepada Ram mengapa dia berada di sini pada suhu yang sangat panas, mereka akan melakukan pekerjaan itu, Dasharath akan marah karena mengetahui ini. Ram bilang aku harus melakukan pekerjaan ini sendiri, aku akan meneleponmu jika aku membutuhkan kalian semua, pergi. Laxman melihat ke atas dan meminta Ram memikirkan konsekuensinya. Ram bertanya kapan kuda itu kembali.

Mantra bergegas ke Kaikeyi dan mengatakan kepadanya bahwa Ram. . Kaikeyi khawatir dan bertanya apa yang terjadi dengan Ram. Mantra tidak berkata apa-apa, Ram baik-baik saja, dia melakukan sesuatu untuk menghentikan pengorbanan Ashwa di yagya. Kaikeyi bertanya bagaimana yagya bisa selesai saat itu. Mantra bilang iya, dia akan melawan Raghukul. Kaikeyi mengatakan bahwa saya senang, membiarkan tradisi pecah, jika dipecahkan, tradisi lain juga harus dipatahkan, seperti anak sulung yang menjadi ahli warisnya.

Kaushalya bertanya kepada Sumitra dimana Kaikeyi. Sumitra bilang dia mungkin sibuk. Kaushalya mengatakan bahwa kita bertemu di sini setiap minggu. Dia bilang saya melihat perubahan di Kaikeyi, sejak beberapa tahun, saya merasa Kaikeyi berhasil lolos dari kami, mungkin karena ketidakhadiran Bharat. Sumitra mengatakan mungkin. Kaushalya mengatakan tidak, Kaikeyi telah mengirimnya, jika dia khawatir dengan Bharat, dia pasti akan memanggilnya, sesuatu yang lain, yang telah membatasi Mamaya Kaikeyi. Sumitra mengatakan bahwa saya tidak tahu apa masalahnya, tapi saya tahu Anda akan mengaturnya, tidak ada yang memiliki kesabaran dan rasa dewasa seperti Anda.

Kuda itu kembali ke Ayodhya, bersama dengan tentara. Ram meminta Guru untuk datang. Guru mengatakan hasilnya tidak penting, usaha itu penting, saya bisa saja mempresentasikan langkah ini sebagai perintah saya tapi saya ingin hal itu diterima oleh hati, semua orang akan mengerti ini jika Anda benar. Ram tersenyum.

Kuda itu kembali ke Ayodhya. Semua orang tersenyum. Ram memegang kuda itu. Sang pandit meminta Ram membawa kuda itu ke puja yagya. Ram membawa idola kuda. Dasharath bertanya apa Ram ini? Ram bilang maaf, tapi bisakah kita mengorbankan idola kuda ini bukan makhluk hidup ini. Semua orang bilang ini tidak mungkin terjadi. Dasharath bertanya apa yang kamu katakan, apa yang akan dikatakan semua orang? Pandit mengatakan mengorbankan kuda itu perlu. Jabali masuk dan tertawa, mengatakan bahwa saya telah mengatakan hal ini. Mereka semua mengatakan Rishi Jabali. Dasharath mengatakan Ram, ini bukan waktu untuk membawa perubahan, inilah tradisi kita dan menurut Shastra, kita bukanlah orang yang membawa perubahan dan mengapa.

Ram mengatakan bahwa kita memberi arti penting pada tradisi yang akan mengorbankan makhluk hidup, saya juga telah melakukan pengaturan untuk pengorbanan, tapi orang yang tidak memiliki kekerasan. Pandit mengatakan jika tradisi ini berubah, Ram akan dikutuk oleh Lords, ini tidak mungkin terjadi. Semua orang memprotes dan menentangnya.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 29