Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 30

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 30 - Episode dimulai dengan guru Vashisht meminta Praja untuk mendengarkannya, jika Praja setuju maka Dasharath harus setuju juga. Ram menyapa mereka dan mengatakan bahwa saya tidak mengatakan hal itu seharusnya terjadi seperti yang saya katakan, saya tidak berhak mengubah pengabdian Anda, saya ingin mengajukan pertanyaan, Ashwa ini telah berjalan sejak satu tahun terus menerus untuk prestise Rajya kami, ketika Ashwa memiliki Kembali, kita harus menghormatinya, dan kita siap untuk mengorbankannya, saya ingin bertanya kepada Anda semua, apakah ini benar, apakah kuda ini layak mendapatkannya, mengapa saya harus mengikuti tradisi ini, mengapa membunuh binatang yang tidak bersalah? Semua orang melihat dan mendengarnya.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 30
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 30


Ram mengatakan bahwa kita selalu mematuhi tradisi sebagai hal yang mudah, namun Shastras telah menulis bahwa tidak ada hewan yang boleh dirugikan dalam yagya manapun, apakah kita memperhatikan instruksi dan memberi tahu mereka. Dia memberikan pendapat dan usulannya melawan hal yang mengorbankan ini dan meminta mereka untuk menjawab pendapat mereka. Semua orang tersenyum. Jabali mengingat kata-kata Ram. Dia bilang saya tidak percaya Tuhan, tapi saya harap Ram maju kemanusiaan. Praja memberi pendapat dan mendukung Ram. Ram tersenyum.

Semua orang senang, kecuali pandits. Pandits meminta Ram agar Praja memutuskan tradisi sekarang, dan memberitahu Ram bahwa mereka menghormati pendapatnya, dan menjelaskan yagya dan pengorbanan yang dilakukan untuk kebaikan Praja. Ram mengatakan bahwa Shastra mengatakan tentang non kekerasan. Pandit mengatakan kemajuan Raja terkait dengan Praja. Ram mengatakan Raja berkembang dengan baik terhadap hewan dan manusia, saya telah mendengar melindungi satu kehidupan sama dengan melakukan banyak yagyas, jika kita mengorbankan rumah ini, ini akan menjadi kegagalan kita. Raghukul harus dikenal untuk hal-hal seperti itu yang menunjukkan pengorbanan Raja, tapi juga hewan-hewan yang tidak bersalah, membimbing saya jika saya salah.

Pandits menyambutnya dan mengatakan cukup Yuvraj, Anda benar, bukan kekerasan adalah Dharm terbesar. Kata-kata dan pikiran Anda telah menunjukkan kepada kami rasa sakit untuk kuda itu, kami juga mengerti, Anda mengatakan dengan benar, bahwa tidak ada yagya yang lebih besar daripada melindungi kehidupan seseorang, kami dengan keputusan Ram. Dasharath senang. Mereka semua tersenyum, saat orang bersorak untuk Dasharath dan Ram. Guru mengatakan kepada Dasharath bahwa ini seharusnya menjadi hari kebanggaan baginya, karena Ram telah mengubah tradisi untuk selamanya, dan setiap orang bersama Ram, Anda juga menerima ini. Dasharath menerima usulan Ram dan keputusan Praja. Mangala. . . Ram Ram. bermain. Ram tersenyum dan menatap semua orang.

Jabali mengatakan ini adalah awal Ram. Guru mengatakan bahwa berhala emas ini akan dikorbankan dan kemudian menggunakan emas yang rusak ini untuk Praja, menggunakannya untuk pendidikan, kesehatan dan kemakmuran mereka, setiap orang harus mendapatkan keuntungan darinya. Dasharath memberkati Ram dan mengatakan bahwa saya mempercayai Anda, namun mendengar beberapa hal, saya berpikir bagaimana mungkin apa yang Anda katakan, inilah kesalahan saya bahwa saya gagal memahami pemikiran Anda. Ram memeluknya.

Kaikeyi tertawa. Mantra bertanya apa yang terjadi. Kaikeyi mengatakan bahwa saya sedang menunggu ini, satu tradisi telah berubah di sini, dan ini akan membuat jalan bagi tradisi lain untuk berubah, Jabali mengatakan dengan benar, ini adalah awal, sekarang Bharat akan menjadi Raja.

Sita dan saudara perempuannya berjalan di hutan. Sita mengatakan mereka akan melihat momen alami dimana kawanan rusa akan terlihat lewat di hutan. Dia bilang dia belum melihat Tuhan tapi dia percaya. Dia mengatakan saat alam seperti itu hanya terlihat dua kali dalam setahun. Mereka bilang kita tidak melihatnya setiap tahun. Mereka mencoba melihat dan menunggu di tebing. Sita tersenyum dan mendengar suara dari batu. Dia bilang mereka akan datang dan mereka semua menunggu untuk melihat. Kawanan itu terlihat berlari kencang dan mendekat. Mereka semua tersenyum. Sita bilang aku tidak tahu mengapa aku suka melihat mereka begitu banyak. Mereka bilang kita mengerti, uniknya. Shruthkirti tergelincir ke bawah dan jatuh. Mereka melihat dia berguling menuruni tebing dan jatuh di jalan rusa.

Mereka semua kaget dan meminta Shruthkirti untuk segera pergi, kawanan itu berlari ke arahnya. Sita berlari ke Shruthkirti. Sita duduk di antara dan berdoa, sementara ramuan itu berjalan ke arah mereka.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 30