Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 302

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 302 - Episode dimulai dengan Laxman memegang kaki Rama dan memintanya untuk pergi mencemaskannya, mungkin takdirnya, Anda hanya mematuhi Dharm, tidak ada yang akan terjadi pada saya, memenuhi janji Anda. Rama menahannya. Dia mengatakan bahwa Laxman saya dapat melakukan apapun di dunia ini, namun tidak memberikan kematian kepada orang Laxman saya. Dia memeluk Laxman. Mereka berdua menangis. Parvati bertanya kepada Mahadev apa dilema Ram, dia mencintai Laxman lebih dari hidupnya, bagaimana dia bisa membunuh saudaranya sendiri, tidak mungkin ada kesedihan yang lebih besar bagi manusia daripada ini.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 302
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 302


Mahadev setuju dan mengatakan ya, duka cita yang besar, tapi avatar Rama adalah menempatkan Maryada, dia akan menghadapi semua masalah manusia dan telah menunjukkan bagaimana menjalani kehidupan ideal nilai dan Maryada, hanya mungkin jika manusia berdedikasi, jadi hari ini Rama telah Untuk menanggung kesedihan besar ini, ketika dunia akan mendengar tentang pengorbanan besarnya, dia tidak segan-segan untuk menghukum mati saudaranya untuk melakukan Dharm-nya, keputusannya akan menginspirasi dunia, ini adalah ujian terakhir kehidupan Ram, kita harus melihat Sisi mana Rama mengikuti tes ini, Dharm atau cinta persaudaraan?

Ram berbicara kepada semua orang. Dia mengatakan bahwa Rishivar, saya berada di Dharm Sankat besar hari ini, di satu sisi adalah janji Raghuvansh, Maryada dan sisi lainnya adalah kehidupan saudara laki-laki Laxman. Dia mengatakan bahwa saya selalu menghabiskan hidup saya untuk melindungi kebiasaan Raghukul dan Maryada, saya telah memberi mereka lebih penting daripada hidup saya, tapi hari ini, saya tidak dapat memberikan kematian kepada saudara laki-laki saya dengan tangan saya, dan saya tidak dapat menanggung noda untuk menghancurkan Tradisi dan tradisi Raghukul, tuntun saya. Guru Vashisht menangis. Semua Rishi jadi sedih.

Guru Vashisht mengatakan solusi untuk masalah besar ini, hanya ada satu cara, Maryada Raghuvansh tidak akan hancur dan Rama tidak harus memberikan kematian kepada saudaranya yang terkasih. Dia bilang Ram, kau tinggalkan abangmu Laxman. Ram, Laxman, Bharat, Shatrughan, Urmila, Mandvi dan Shruthkirti kaget. Guru Vashisht mengatakan tidak ada pilihan lain selain ini. Dia menangis dan berkata, Ram, inilah satu-satunya cara untuk mengakhiri masalah dan kesedihan ini, ada peraturan di Dharm Shastra, bahwa meninggalkan yang tersayang adalah seperti memberikan kematian padanya, Anda bisa mendapatkan kebebasan dari kesedihan ini dengan cara ini. .

Ram melipat tangan dan berkata maafkan aku Laxman, untuk melindungi hidupmu, aku tidak punya jalan selain meninggalkanmu. Laxman menangis. Rama mengatakan bahwa saya, Raghukul vanshi Ram, untuk melindungi janjiku, menjaga semua Deva, Rishi dan Gurisi sebagai saksi, aku meninggalkan saudaraku Laxman selamanya. Semua orang menangis. Laxman Rama ke Praan samaya bermain.



Ram pergi. Urmila tidak mengatakan dan menangis. Mandvi dan Shruthkirti memeluknya. Laxman mengingat Rama dan menangis. Dia menghapus perhiasan dan pakaiannya yang megah. Dia memakai pakaian biasa. Urmila berlari ke Kaksh. Dia terkejut melihat Laxman. Dia bilang kamu telah mengambil van-avatar lagi. Dia bilang aku tidak cocok tinggal di Rajbhavan sekarang, Rama telah meninggalkanku selamanya, aku tidak punya jalan selain meninggalkan Rajbhavan. Dia bilang aku tidak bisa membiarkanmu pergi. Dia bilang saya tidak mematuhi perintah Rama dan harus menanggung hukuman, saya harus pergi. Dia mengatakan apa yang bisa saya lakukan di sini jika suami saya tidak memiliki tempat di sini, saya akan ikut. Dia bilang aku mengerti emosimu, tapi kamu tidak bisa ikut. Dia bertanya mengapa, jika Shinta bisa pergi dengan van Ram, kenapa tidak?

Dia mengatakan bahwa Rama mematuhi perintah Dasharath dan Kaikeyi dengan pergi ke van, dia tidak dihukum, dia melindungi kemuliaan Raghukul dan Maryada, namun saya tidak menaati perintahnya, setiap orang harus menanggung hukuman itu sendiri, tidak ada orang lain yang dapat membagikannya, walaupun istrinya. Mandvi dan Shruthkirti datang ke sana dan melihatnya. Laxman mengatakan bahwa tidak benar Anda ikut dengan saya. Urmila bilang tidak, ini tidak mungkin terjadi. Laxman pergi. Urmila pingsan. Mandvi dan Shruthkirti memeluknya dan meneriakkan Urmila. Laxman berhenti mendengar ini dan kekhawatiran. Dia berpikir jika Urmila sadar, dia tidak akan membiarkan saya pergi, saya harus segera meninggalkan rajbhavan. Laxman menangis dan merasa kasihan. Laxman pergi.

Laxman mengatakan bahwa Urmila, dengan cinta dan pengorbanan Anda, saya dapat melakukan tugas saya dalam hidup, tapi saya tidak memberi cinta pada relasi Anda, untuk terakhir kalinya, saya tidak dapat membawa Anda lagi, maafkan saya. Bharat dan Shatrughan menangis melihatnya. Laxman menangis dan mengatakan jika saya melakukan kesalahan dengan sengaja atau tidak sadar, maafkan saya. Mereka memeluk Laxman dan menangis. Laxman melihat Rama dan menangis. Rama mengalihkan mukanya. Seshnagh hai Laxman bermain avatara. Laxman menyentuh tanah tempat Rama berdiri dan menerima berkah. Dia menyapa Rama dan pergi. Rama menangis. Bharat dan Shatrughan memanggil Laxman dan menangis.

Hanuman terbang dan mengira aku merasa sesuatu yang buruk akan terjadi, aku harus segera mencapai Ayodhya. Laxman ada di hutan dan menangis. Dia mengingat-ingat pemotongan hidung Surpanakha, meninggalkan Shinta ke van, Rama tidak mengenalinya. Laxman duduk sambil menangis dan mengatakan hasil perbuatan saya, saya melakukan banyak kejahatan, dan ini adalah hukuman atas kejahatan tersebut. Dia mengatakan apa arti hidup saya dengan menjauh dari Ram, kejahatannya bagi saya untuk tinggal di bumi tanpa dia, meninggalkan saya berarti satu hal, kematian saya, saya harus bebas dari hidup terkutuk saya, maafkan saya Ram, saya tidak memiliki keberanian untuk menjalani hidup tanpamu. Dia mendapat pisau dan menusuk dirinya sendiri. Dia jatuh dan elang terbang ke bawah. Parvati dan Mahadev melihatnya.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 302