Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 32

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 32 - Episode dimulai dengan Gargi memberitahu Shinta bahwa tanahnya tidak subur selama 12 tahun. Saat Shinta lahir, dia menangis dan hujan mulai turun, yang membawa kehidupan ke tanah dan Mithila, Anda telah memberi semua orang kehidupan kedua, mereka semua mencintaimu, tempat kelahiran Anda menjadi tempat pengabdian. Shinta terkejut dan mengatakan di mana kita bersaudara dulu bermain. Gargi bilang ya, Janak membawa Anda ke sana, dia mengatakan bahwa dia tidak menerima Anda, tapi Anda menerimanya sebagai ayah Anda. Shinta bilang aku tahu aku sangat beruntung, tapi hari ini saya tidak bisa mengungkapkannya, orang tua saya membawa saya dari tanah, tapi mereka memilikiku di dalam hati mereka, saya bersyukur kepada Anda Gargi, bahwa Anda membuat saya menyadari kebesaran keluarga saya, mereka Memiliki begitu banyak cinta, aku merasa bangga. Dia memeluk Gargi dan menyentuh kakinya. Gargi memberkatinya. Shinta pergi.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 32
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 32


Shinta datang ke istana dan melihat Sunaina. Dia mengingat masa kecilnya dan berbicara dengan Sunaina. Sunaina mengatakan itu adalah ujianmu untuk mendapatkan obat herbal itu. Shinta memeluknya dan bilang aku hanya ingin memelukmu. Chandrabhaga membawa Mandvi dan menegurnya, menanyakan apakah dia menyimpannya di rahim untuk hari ini, akankah dia tahu orang tua mengatakan sesuatu untuk kebaikan anak-anak, akankah dia menikah dan tidur sampai terlambat di rumah inlawsnya. Shinta mendengar mereka dan mengingat kata-kata Gargi. Bharat dan Shatrughan sedang menuju Ayodhya. Kaikeyi mengenakan pakaian prajurit hitam dengan wajah tersembunyi datang ke sana dan menghentikannya.

Shatrughan bertanya kepada siapa dia harus menantang kita? Bharat bilang bukan kita, hanya aku. Bharat pergi untuk bertarung. Kaikeyi dan Bharat bertarung menggunakan pedang. Kaikeyi sedang menguji kemampuan Bharat. Keikeyi jatuh. Bharat mengatakan cukup latihan, sekarang saya akan mengakhiri ini. Dia melompat ke udara dan dia menghentikannya, kata Putra Bharat. Dia berhenti dan berkata Maa. dia mengungkapkan wajahnya dan tersenyum.

Dia mengatakan Mata Kaikeyi dan memegang tangannya. Dia bilang aku merasa seperti menang setelah kalah hari ini. Dia memberkati Bharat dan mengatakan bahwa saya telah mengirim Anda sebagai Rajkumar, dan Anda kembali sebagai seorang pejuang. Dia memeluk Bharat. Dia bilang Anda mengembalikan harga diri saya, begitulah anak Dasharath. Bharat mengatakan bahwa saya tidak tahu seorang Ratu akan datang untuk menyambut seorang Rajkumar. Dia tersenyum melihat Rama dan Laxman datang dengan kereta kuda. Saudara-saudara saling bertemu dan bertemu. Rama memeluk Bharat dan Shatrughan. Rama mengatakan Laxman tidak bisa menggoda Bharat sekarang. Laxman bertanya kepada Bharat mengapa dia diam, apakah dia kalah dari Kaikeyi, saya tahu Bharat akan diuji, Rama tidak bisa menunggu di sana dan saya mendapatkannya di sini. Bharat marah dengan Kaikeyi, karena seorang ibu tidak menyambutnya, Ratu Ayodhya menyambutnya. Rama memeluk Bharat.

Bharat dan Shatrughan mengambil berkah dari Dasharath, Kaushalya dan Sumitra. Bharat memeluk Kaushalya dan menangis dengan gembira bertemu dengannya. Sumitra senang melihat Shatrughan dan berbicara dengannya. Semua orang tersenyum. Kaushalya bertanya kepada mereka apa luka-luka ini? Bharat melihat Kaikeyi dan mengatakan luka fisik sembuh. Kaikeyi mengatakan itu adalah bukti bahwa Anda dikirim oleh beberapa tujuan dan pemenuhannya sekarang. Kaikeyi mengatakan bahwa dia merasa Bharat telah kembali sebagai prajurit Samparn. Dasharath bilang ya, keputusanmu untuk mengirimnya benar Kaikeyi, aku yakin Rama akan mendapat dukungan dari ketiga saudara laki-lakinya. Kaikeyi terlihat kaget.

Shinta memikirkan kata-kata Chandrabhaga. Para sister bermain dengan bayang-bayang dan meminta Shinta untuk bermain dengan mereka. Mereka tertawa dan mengatakan bahwa Shinta adalah penghubung penting di antara mereka. Shinta meminta mereka untuk membayangkan jika dia bukan kakak mereka sendiri saat itu. Mereka bertanya mengapa dia mengatakan hal itu. Shinta bilang aku hanya ingin membayangkan. Mandvi mengatakan jika kita salah, Anda memarahi kami, mengapa Anda mengatakan ini? Shinta bilang aku hanya bertanya, apakah ini benar-benar terjadi saat itu. Urmila bilang aku akan mengakhiri hubungan denganmu. Shinta kaget.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 32