Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 34

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 34 - Episode dimulai dengan Sunaina bertanya mengapa Shinta tidak menikah. Dia bilang tidak tahu apa yang terjadi dengan Chandrabhaga, Shinta adalah Bhoomija, tapi putri kami. Dia mengatakan hal yang wajar untuk dikhawatirkan anak-anak. Dia bertanya apakah Shinta tidak berhubungan dengan Chandrabhaga, bagaimana dia bisa memikirkannya, dia yakin langkah Shinta beruntung, saat dia melahirkan anak perempuannya setelah Shinta datang ke sini. Janak mengatakan bahwa kita harus menemukan jawaban untuk pertanyaannya, untuk Urmila dan Shinta juga.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 34
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 34


Dia bilang saya tidak ingin anak perempuan kita mengetahui hal ini dan terluka, atau ketegangan antara mereka, mereka cerdas dan akan mengerti bahwa ada sesuatu, jadi saya telah memikirkan sesuatu. Asurs Subahu dan Mareecha mendatangi ibu mereka Rakshaki Tadaka dan mengatakan bahwa kita siap. Dia mengatakan waktunya untuk memberi tahu Aryavar apa hak Anda, teror itu harus begitu kuat sehingga setiap orang terguncang, mereka seharusnya tahu apa yang terjadi bila ada orang yang menjadi rintangan di jalan Tadaka.

Asurs menyerang Rishi. Vishwamitra mengenal Tadaka. Vishwamjtra melihat ziarah yang hancur dan meminta Rishi datang bersamanya. Dia bilang saya tanpa senjata tapi saya akan menghentikan Tadaka, saya harus menemukan seseorang yang mengakhiri Tadaka. Shinta dan saudara perempuannya senang karena Janak mengirim mereka ke ashram Rishi Vishwamitra. Shinta mengatakan bahwa Sunaina selalu menghentikan Janak untuk mengirim mereka, dan hari ini dia siap untuk mengirim mereka, ada apa. Kushadwaj mengatakan ini adalah masalah Anda, Anda semua bertanya pada segalanya, saya akan mengambil berkah dari Vishwamitra dan meminta Janak dan Sunaina untuk membawa Anda semua, beristirahatlah sekarang, kita harus pergi sebelum matahari terbit. Shinta menatap Janak. Janak dan Sunaina pergi.

Vishwamitra mengatakan kepada semua orang bahwa makanan terbatas di sini, tapi airnya tidak terbatas, wanita dan anak-anak akan berada di gubuk, dan mengikat hewan selalu, Asurs akan tahu tentang kita, air terjunnya mengalir di sini, ada tumbuh-tumbuhan, tapi pergi ke sana sendiri tidak aman. Dia bilang tidak ada yang bisa masuk ke sini, tapi kesalahan siapa pun bisa membuka pintu bahaya bagi semua orang. Dia menunjukkan senjata dan mengatakan bahwa saya tidak dapat mengangkat senjata, tapi Anda semua bisa menggunakannya jika Anda mau. Kita harus melakukan ini sampai saya mendapatkan seorang prajurit yang bisa membunuh Tadaka dan Asurs-nya. Seorang pria bertanya kemana kita akan mendapatkannya. Seorang pria lain mengatakan Ayodhya, putra Maharaj Dasharath, Rama. Vishwamitra bilang aku harus bertemu dengan Rishi Vashist, masalah apa pun yang kita punya adalah masalah pribadi, masa lalu tidak penting sekarang, perlindungan semua orang adalah imp, Rishi Vashisht akan membawaku ke Rama. Vishwamitra pergi.

Shinta dan saudara perempuannya sedang dalam perjalanan di hutan. Para suster bertanya-tanya bagaimana Vishwamitra tetap berada di hutan, dan menemukan pepohonan itu menyeramkan. Shinta mengatakan rimbanya yang begitu indah, sifatnya, aku ingin tinggal di sini. Shinta meminta mereka untuk berpikir bahwa pohon-pohon yang memancarkan sinar matahari dan memberi mereka keteduhan, kita harus berterima kasih pada mereka. Vishwamitra mencapai ashram Guru Vashisht.

Dia menjadi emosional melihat tempat dan berdoa. Vashish menyambut Vishwamitra. Vishywamitra menyambutnya. Dia bilang lupa masa lalu tidak mungkin dilakukan. Vashish mengatakan bahwa saya mendapat informasi tentang serangan Tadaka. Vishwamitra mengatakan sampai saat itu, rombongan akan meninggalkan yagya dan bersembunyi, jika Aslan tidak berhenti, teror akan menyebar, saya menemukan seorang pejuang yang membunuh Asurs ini, yang memiliki kekuatan fisik dan mental, dan juga menghadapi kekuatan magis Asurs, apakah Anda melihat keterampilan seperti itu pada siswa manapun? Vashish mengatakan bahwa saya telah melatih mereka dalam keterampilan, Anda memiliki mantra semacam itu, jika Anda mengajari mereka, maka itu akan menjadi mungkin. Vishwamitra mengatakan bahwa saya menginginkan siswa semacam itu yang tak kenal takut dan tanpa ego, orang yang tidak menggunakan ajaran ini untuk motif egoisnya. Vashish mengatakan Rama, putra Dasharath, tapi. Apakah Dasharath mengizinkan Rama untuk bertarung dengan Tadaka.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 34