Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 36

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 36 - Episode dimulai dengan Rama bertanya kepada Dasharath apakah dia tidak yakin Rama adalah pejuang yang baik. Dasharath mengatakan tidak seperti ini. Rama mengatakan bahwa saya akan senang memenuhi keinginan Anda, ini akan menunjukkan kepercayaan pada kemampuan saya. Dasharath bilang aku tidak ragu dengan kemampuanmu, tapi aku khawatir. Rama bertanya apa yang dikhawatirkannya. Dasharath mengingat kutukan tersebut dan mengatakan apa yang harus saya jelaskan kepada Anda, kekhawatiran tidak dapat dijelaskan. Rama mengatakan bahwa saya telah melihat kekhawatiran Anda yang mencerminkan perilaku Anda, tapi tidak ada yang terjadi, saya bersamamu. Ibu tersenyum. Rama memegang Dasharath dan mengingatkan apa yang dia katakan saat bertemu dengannya di Gurukul. Dasharath bilang aku ingat, tapi kamu pergi sangat jauh.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 36
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 36


Ram bertanya apakah saya bisa melepaskan diri dari hati Anda kapan saja, yakinlah bahwa semuanya akan baik-baik saja, Anda memberi janji Pita ji dan saya pasti akan memenuhinya, saya harus pergi, tapi keengganan Anda akan menurunkan kemampuan dan kepercayaan diri saya, saya ingin Anda Berkat untuk tugas yang begitu besar, saya ingin pergi dengan keinginan Anda, perasaan Anda dapat menguatkan atau melemahkan saya, Anda harus memutuskan, apa yang Anda inginkan untuk saya. Dasharath mengatakan usaha Anda akan membuat prestise Raghuvansh lebih tinggi. Dia meminta Rama untuk berjanji kepadanya bahwa dia akan kembali. Rama bilang iya, tapi Dasharath mengatakan tidak, tapi beri aku janji. Rama menjanjikannya. Mereka semua tersenyum. Pelukan Dasharath Rama.

Shinta dan saudara perempuannya datang ke ashram hutan itu, dan melihat banyak orang membutuhkan bantuan. Shinta mengatakan bahwa Rishi hanya melakukan yagya dan memberi pengetahuan, Vishwamitra tidak meninggalkan tugasnya terhadap kemanusiaan, saya menyambutnya dengan hormat. Kushadwaj bilang iya, kamu bilang benar, dia mampu membunuh Asurs, tapi sejak dia menjadi Rishi, dia berjanji untuk tidak mengangkat senjata, saya akan mendapatkan tentara dan tentara di sini untuk melindungi semua orang, saya akan khawatir untuk kalian semua, tapi tidak lebih besar dari mendapatkan kebutuhan untuk mereka. Dia pergi. Adiknya meminta Shinta untuk mengatakan dari mana harus memulai.

Ram berpakaian sebagai prajurit dan datang ke Vishwamitra di luar istana. Veer veer sahasi bermain. Saudaranya tersenyum melihatnya. Rama menyentuh kaki Vishwamitra dan mengambil berkahnya. Vishwamitra mengatakan bahwa saya sangat menghormati Gutu Vashisht, dia mengatakan kepada saya bahwa Anda dapat menghadapi Asurs dan gagal, saya datang untuk membawa Anda, tapi saya akan mengetes Anda untuk melihat apakah Anda memenuhi harapan Vashisht, Anda akan datang sebagai murid saya dan mematuhi perintah saya, Jika saya yakin saya tidak salah membawa Anda, saya akan membuat Anda lebih berkualitas, saya akan mengajari Anda apa yang dibutuhkan, Anda dapat memberi tahu saya jika Anda memiliki masalah, jika yatra dimulai, Anda akan dapat kembali saat selesai.

Ram menjanjikan kepadanya bahwa sejak saat ini, dia akan mematuhi semua perintahnya, Dasharath telah memberinya janji dan dia akan memenuhinya tanpa rasa takut dan ragu. Dia menerima berkat Dasharath. Dasharath memberkati dia untuk menang, dan menepati janjinya. Rama bilang pasti dan peluk dia. Kekhawatiran Laxman Ram Ram. Dimainkan Laxman menghentikan Vishwamitra dan jatuh ke dalam kakinya untuk memintanya membawanya sepanjang Rama. Dia bilang aku juga akan menaatimu, Rama adalah prajurit terbaik dan dia bisa pergi tanpaku, tapi aku selalu bersamanya. Vishwamitra menatap Dasharath dan berkata baik-baik saja, jika ayahmu mengizinkanmu, kau bisa ikut denganku. Dasharath mengatakan yakin, saya akan senang jika kedua bersaudara tersebut tetap bersama. Dia memeluk Laxman dan tersenyum.

Anak-anak takut melihat Shinta dan kembali. Shinta membuat beberapa bola kertas dan meminta mereka untuk melemparkannya kembali padanya. Dia bilang saya pikir Asurs akan datang ke sini untuk menyerang, mereka akan datang dan melihat betapa takutnya kita, penting untuk menunjukkan kepada mereka bahwa kita tidak takut, wajar untuk takut, tapi kita percaya pada Tuhan, maka kita tidak lemah. Dan kesal, jika Asurs datang dan melihat kita, mereka seharusnya merasa kita kuat, kalian semua harus memutuskan. Dia melempar bola ke saudara perempuannya dan mereka bermain dan tertawa. Anak-anak melihatnya. Bola jatuh di dekat mereka. Anak laki-laki itu memungut bola dan anak-anak bermain dengan mereka. Shinta tersenyum mendengar mereka tertawa.

Vishwamitra, Rama dan Laxman melanjutkan. Mereka berhenti melihat sebuah tempat terbakar. Rama melihat awan gelap dan mendapat anak panah. Dia menembak di udara. Vishwamitra terlihat, saat panah menurunkan hujan. Hujan turun dari api. Laxman mengatakan sepertinya seseorang menggunakan kekuatan magis. Vishwamitra mengatakan bahwa usahanya untuk menipu kita dalam pandangan ini, kita harus segera meninggalkan tempat ini.

Shinta dan saudara perempuannya melihat semua orang. Shinta menyanyikan lagu Aayenge. Vishwamitra, Rama dan Laxman sedang dalam perjalanan. Shinta memang membantu rakyat. Para suster membantunya dan memeluk orang. Shinta, saudara perempuannya dan semua orang berpegangan tangan dan berjalan berkeliling. Rama mengendarai kudanya dan di jalan. Rama berdiri dan melihat ke arah ashram.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 36