Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 65

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 65 - Episode dimulai dengan adegan di Mithila. Janak memberitahu Rama bahwa Anda melindungi banyak kehidupan orang hari ini, jika Anda tidak menghentikan badai air tepat waktu, itu akan menjadi buruk. Urmila memberitahu Shinta bahwa tidak buruk untuk mengungkapkan kebahagiaan. Mereka tersenyum. Shinta menatap Rama. Janak mengatakan bahwa Anda berdua, Rama dan Laxman adalah tamu kami dan sangat membantu kami untuk melindungi semua orang. Rama bertanya apakah Anda mengatakan ini jika Anda memiliki anak Anda sendiri? Semua orang tersenyum. Rama bilang aku juga sebagai anakmu, aku tidak mengatakan ini untuk formalitas apapun. Ram Ram plays. . Janak merasa senang dengan kata-katanya dan menahannya. Shinta tersenyum.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 65
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 65


Dasharath berbicara dengan menteri tersebut dan bertanya tentang pengaturan untuk menyambut Guru Vashists. Dia meminta dia untuk melakukan pengaturan untuk menyambut anak-anaknya, dan bahunya yang akan datang dari Mithila, selamat datang mereka seharusnya yang terbaik. Pria itu mengatakan yakin, pakaian baru sudah diatur untuk tamu istimewa, jangan khawatir. Dasharath bertanya siapa yang mengelola ini? Dia melihat Kaikeyi mengelola karya rempah-rempah untuk kebutuhan memasak, pakaian dan sebagainya. Dia senang melihatnya menambahkan kebahagiaannya. Dia bilang aku tahu kau akan setuju. Dia mengatakan bahwa seorang ibu tidak akan pernah melupakan tugasnya, Anda selalu memberi tahu keputusan Anda, apa yang harus disetujui, kesepakatan saya tidak diperlukan. Dia bilang tapi Maharaj, pernikahan Ram-ku, aku akan membuatnya tak terlupakan. Dia memegang tangannya dan senang.

Shinta membaca sebuah garis dan mengatakan bahwa seorang pria yang mencapai pengetahuan bisa memenangkan hati semua orang. Sunaina menangis melihat perhiasan. Dia mengatakan bahwa semua kekhawatiran terjadi pada suatu hari, pernikahan Anda akan terjadi dengan Rama, wajar bagi seorang ibu untuk menjadi emosional. Dia mengambil gelang masa kecil Sita. Dia mengingat sedikit Shinta yang memakai bangle dan mengatakan bahwa dia akan memakainya dalam pernikahannya. Dia bilang kau masih muda Shinta. Shinta bertanya muda? Sunaina berbalik untuk menemuinya, dan menangis. Dia mengatakan apa yang sudah terburu-buru waktu, Anda sedikit dan biasa datang ke pelukan saya. Dia bilang bangle ini sudah menjadi kependekan darimu sekarang. Shinta dan Sunaina menangis. Shinta berdiri di pangkuannya dan bilang aku tidak tumbuh dewasa Maa, aku masih Shinta kecilmu, aku akan selalu, aku tidak ingin pergi meninggalkanmu.

Sunaina mengatakan bahwa Anda akan memiliki tiga ibu di Ayodhya, mereka akan sangat mencintaimu, saya takut mungkin Anda akan melupakan saya. Shinta bilang tidak Maa, ini tidak akan terjadi kalau aku melupakanmu. Shinta memeluk Sunaina. Sunaina bertanya mengapa kamu menangis, kamu akan menikah, kamu seharusnya bahagia. Janak melihatnya dan matanya berlinang air mata. Sunaina bilang lihat aku, aku sangat bahagia. Shinta berbalik dan melihat Janak. Sunaina juga melihatnya. Janak berbalik. Shinta menghampirinya sambil mengatakan Pita ji. Anda adalah raja dan tidak mungkin Anda menangis di depan semua orang, tapi Anda tidak bisa menyembunyikan air mata Anda di depan saya. Dia memeluknya dan mereka menangis.

Mandodari mengatakan kepada Malyavaan apakah ini bukan pertanda untuk melawan Lord Vishnu, dan Deva. Malyavaan memintanya untuk tidak khawatir, karena Raavan melakukan segalanya dengan berpikir. Dia bertanya adalah menyerang Mithila dengan pemikirannya, penghinaan wanita, membunuh orang-orang yang tidak berdosa, menyiksa Rishi, dia melakukan semua dosa dan Anda terlibat dalam hal ini juga, apakah ini sesuai dengan Anda, ini bisa menjadi alasan bagi kehancuran Lanka. Raavan datang dan meminta dia untuk berada dalam batas-batasnya. Dia mengingatkan bahwa Anda sedang berbicara dengan Nanashri saya. Malyavaan tidak mengatakan hal seperti ini, dia mengatakan ketakutannya. Raavan bilang aku menjadikanmu Ratu pertamaku, semua orang ingin menggantikanmu. Dia bilang aku bangga menjadi istri Raavan, tidak ada Gyaani sepertimu, tapi aku khawatir, karena banyak orang telah mengutukmu. Dia mengatakan bahwa raja harus melakukan hal-hal seperti itu, Anda tidak akan mengerti, pergi, kita ingin beberapa waktu sendirian. Dia pergi.

Shinta dan saudara perempuannya sedang berdoa di bait suci. Rama dan Laxman berjalan menuju kuil. Urmila melihat Laxman dan menganggap Laxman selalu bersama Rama, dalam kasus seperti itu, Shinta dan Rama tidak akan sempat berbicara, aku harus melakukan sesuatu. Urmila, Mandvi dan Shruthkirti pergi ke Rama dan Laxman. Urmila meminta bantuan Rama. Rama bilang pasti. Urmila mengatakan bahwa kita menginginkan beberapa bunga dari hutan, kita takut untuk pergi ke sana, jika saudaramu bisa membantu saat itu. Rama bilang pasti. Mereka tersenyum. Rama meminta Laxman untuk membantu mereka. Laxman bilang pasti. Rama bilang aku akan menunggu di sini. Laxman bilang baik-baik saja. Urmila terima kasih Rama. Laxman bilang datang. dan pergi dengan gadis-gadis. Rama berjalan di dalam kuil.

Shinta berbicara kepada Dewa dan mengatakan siapa yang akan memiliki takdir seperti saya, yang memiliki keluarga baik baik, orang tua dan saudari, inlaws baik dan Rama seperti pengantin laki-laki saya, saya punya begitu banyak dan apa yang bisa saya minta, saya ingin berterima kasih untuk memberikan segalanya dalam hidupku dan menyelesaikannya Rama berdoa di sana. Shinta merasakannya dan berbalik untuk melihat. Dia melihat dia berdoa disana. Rama melihatnya dan mengatakan bahwa saya memiliki pertanyaan jika Anda mengizinkannya. Dia bilang kamu tidak butuh izin. Dia bilang aku ingin bertanya kepada Swayamvar, tapi aku tidak mendapat kesempatan, apakah kamu bahagia dengan menerima lamaran pernikahan ini. Dia bertanya mengapa ini dibutuhkan, saat Anda memberi saya rasa hormat dengan meminta kehendak saya di Swayamvar, saya memberikan pendapat saya. Dia bilang saat itu juga, saya ingin memastikan, apakah Anda mengambil keputusan dengan bersikap emosional dengan apapun yang terjadi di Swayamvar, atau tekanan apapun.

Urmila, Mandvi dan Shruthkirti pergi ke danau bersama Laxman. Urmila mencoba menakut-nakuti Laxman buaya di air, dan menarik kakinya. Gadis-gadis itu tersenyum melihat teratai itu. Mandvi mengatakan bahwa Urmila telah melihat sesuatu di air. Urmila tertawa dan bertanya apakah itu buaya. Dia tertawa dan mengingatkan mereka bahwa mereka memiliki seorang pejuang besar bersama mereka, yang telah membunuh seorang Rakshasi, mengapa takut saat berada di sini? Laxman pergi. Para suster juga pergi, mengatakan mengapa untuk mengganggunya, dia adalah Sita untuk menjadi saudara ipar. Urmila terkejut melihat seekor ular keluar dari air.

Shinta mengatakan bahwa Anda ingin mengetahui kebenaran, saya yakin ini adalah takdir, saya merasakan hubungan ini ketika saya tidak melihat Anda, seperti yang saya datangi hari ini di kuil Gauri, saya datang sebelum terlalu khawatir dengan pengantin laki-laki saya, tapi kemudian saya sampai pada tahu Swayamvar saya juga akan pergi ke Ayodhya, saya mendekati Anda mengetahui tentang pengorbanan Ashwa yang terhenti, kematian Tadaka, Ahilya's Uddhar, ketika saya tahu Anda akan datang ke Mithila, tidak ada keraguan di dalam hati saya, saya tidak tahu apa itu cinta, saya hanya tahu bertemu dan berbicara dengan Anda, mengetahui pikiran Anda, saya yakin bahwa menghabiskan hidup bersama Anda akan menjadi keberuntungan saya. Rama mengatakan tapi Vishwamitra membawa kami ke sini untuk mengunjungi Shiv Dhanush, untuk tidak menghadiri Swayamvar, bagaimana Anda memiliki keyakinan yang begitu kuat. Dia bertanya apakah Anda mengikuti tes saya? Dia bilang aku memberi tes dengan mengangkat Dhanush, aku hanya ingin tahu tentang kepercayaanmu. Dia mengatakan bahwa kepercayaan tidak harus tebakan atau prediksi. Mereka tersenyum. Jeritan Urmila melihat ular itu. Ular itu membungkuk untuk menggigitnya. Mandvi berteriak Urmila.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 65