Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 66

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 66 - Episode dimulai dengan seekor ular besar mendekati Urmila. Para suster terkejut. Teriak Urmila. Laxman menembakkan panah ke arah ular dan menutup mulutnya. Urmila berbalik menemui Laxman. Mandvi dan Shruthkirti melihat. Urmila menemui mereka ketakutan. Laxman memandangi ular itu dengan berani. Ular itu membuang panahnya dan melihat avatar Laxman yang saleh, dengan ular Lord Seshnath. Laxman menatap ular itu. Ular itu hilang. Urmila terguncang oleh saudara perempuannya dan melihat Laxman. Mandvi bilang aku merasa kita kehilanganmu hari ini. Shruthkirti bilang aku masih menggigil mengingat pemandangan ular besar itu. Mandvi mengatakan bahwa Laxman yang baik menyertai kita, kalau tidak tidak tahu apa yang akan terjadi. Laxman memberi bunga itu pada Urmila. Urmila mengambil bunga itu.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 66
Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 66


Urmila berpaling. Laxman bertanya padanya apakah dia baik-baik saja. Mandvi tersenyum. Urmila mengucapkan terima kasih untuk melindungi hidupku. Laxman mengatakan ini adalah tugas saya.

Shinta mengatakan bahwa saudara perempuanku akan kembali sampai sekarang. Rama bilang jangan khawatir, Laxman ada bersama mereka. Dia bilang bukan tentang khawatir, kita saudara perempuan selalu bersama sejak kecil, jika kita menjauh, jantung menjadi gelisah. Rama mengatakan bahwa kita empat bersaudara memiliki hubungan yang sama, Bharat dan Shatrughan tinggal di Kaikaya selama beberapa tahun, dan Laxman dan saya tinggal di Ayodhya, namun konektivitas dan ikatan kita tidak terpengaruh oleh jarak ini.

Laxman membawa saudara perempuannya kembali. Urmila datang berlari. Urmila memeluk Shinta. Shinta bertanya apa yang terjadi. Mandvi mengatakan bahwa Urmila tidak akan hidup lagi jika Laxman tidak ada di sana, dan menceritakan apa yang terjadi di danau, saat Urmila pergi untuk mengambil teratai. Shinta pergi ke Laxman dan terimakasih telah melindungi kakaknya. Laxman mengatakan ini adalah tugas saya, jangan mempermalukan saya dengan ucapan terima kasih, dan jangan panggil saya Aap, panggil saya. Shruthkirti memberitahu Shinta bahwa kita menangis beristirahat di pundakmu sekarang, apa yang akan terjadi saat kau pergi Ayodhya. Shinta bilang kita harus pergi sekarang, dan meminta Urmila untuk datang. Rama melihatnya. Shinta pergi bersama saudara perempuannya.

Ram mengatakan Laxman, ada kekuatan magis yang tinggal / bersembunyi di hutan ini, kita harus waspada Laxman mengatakan pasti. Rama mengatakan ada kabar baik, Bharat dan Shatrughan akan datang ke Mithika. Laxman mengatakan itu hebat, ketika kita berempat bersaudara bersama, tidak ada kekuatan magis yang bisa menyakiti kita.

Raavan memberitahu Malyavaan bahwa Tatik pasti telah membunuh keluarga Janak sampai sekarang, aku penasaran mendengarnya dari Tatik. Tatik mendekatinya dan menyambutnya. Raavan memberkati dia dan bilang aku tahu kamu akan merusak kul Janak dan memberiku kabar baik. Tatik sahs tidak, saya telah kembali tidak berhasil. Raavan mengatakan Tatik. Tatik bilang aku sedang menyerang adik Sita, Urmila, aku telah menyaksikan Devta Seshnath-ku dan aku tidak bisa membunuh orang yang tidak bersalah di sana. Raavan teriak Tatik dan marah, mengambil senjata. Dia bilang kau tahu aku gagal. Seorang pria memberitahukan kepadanya bahwa Mata Kaikesi ingin bertemu dengannya. Raavan pergi menemui Mata Kaikesi dan menyambutnya.

Dia marah. Dia bertanya mengapa kemarahan ini, apakah saya melakukan kesalahan apapun? Dia mengatakan kesalahan dan datang padanya. Dia bilang aku memberimu kelahiran dengan motif tertentu, dan sekarang kau menjauh, menjadi ibumu, tugasku untuk mengembalikanmu. Dia bertanya apa yang saya lakukan? Dia meminta dia untuk melupakan apa yang terjadi di Mithila, mengapa dia memberi perhatian pada Rajya kecil seperti itu, dia akan kehilangan kendali atas tiga lok. Dia bilang saya bisa melupakan segalanya, tapi bukan penghinaan saya, jika saya menekan kemarahan saya, saya akan terbakar, jika saya tidak balas dendam atas penghinaan saya, tidak ada yang akan takut kepada saya.

Dia bilang kemarahan ini karena tidak mengangkat Dhanush atau tidak mendapatkan putri Janak. Dia meminta putri Janak. Dia bilang aku dengar dia sangat cantik dan tertawa. Dia bilang aku ibu Anda dan mengenal Anda dengan baik, wanita cantik membuat Anda lemah, saya melihat Kaal di kepala Anda oleh kekuatan tantra saya, bayangan Kaal ada di avatar wanita. Dia bertanya siapa dia, saya akan menemukannya, dimanapun dia berada, dia akan mati oleh tangan saya. Dia pergi. Dia menjerit.

Malyavaan berbicara kepada Raavan tentang kaosnya. Raavan meminta dia untuk menemukan wanita itu. Banyak pandits memeriksa kundli-nya dan yang satu mengatakan itu tidak mungkin, bagaimana ini bisa terjadi? Raavan bertanya apa yang Anda lihat, bahwa Anda telah menjadi sangat ketakutan. Dia memeriksa alamat dan waktunya, oleh nakshatra. Dia bertanya apa yang ada di ini. Pria itu mengatakan sesuatu terjadi di sana, itu berhubungan dengan Anda. Raavan ingat bahwa dia akan menghukum Indra saat itu. FB menunjukkan Raavan terbang di pesawatnya, dan akan menghukum Indra. Dia mendengar suara manis seorang wanita. Ia berpikir kalau suaranya begitu manis, ia akan sangat cantik. Dia melihat seorang wanita bernyanyi.

Dia mengatakan mengapa wanita cantik menyia-nyiakan hidup di Tapasya, saat dia melihat saya, dia akan jatuh ke kaki saya dan saya akan membawanya ke Lanka bersama saya. Dia mendatangi wanita itu dan menatapnya. Dia mengatakan Sundari. buka matamu dan lihat, doamu diterima, Sundari. Dia terus bernyanyi. Dia memanggil Sundari. Dia membuka matanya dan melihatnya. Dia tersenyum dan mengatakan semua orang jatuh untuk saya, pertama kali saya jatuh cinta pada seseorang, pikirkan keberuntungan Anda, tempat Anda tidak ada di pegunungan ini, tapi di Rajya emas saya, saya akan menikah dengan Anda. Dia berkata maaf pada Lankesh, saya telah memperhatikan Lord Vishnu suami saya dan melakukan tapasya untuk mendapatkan dia, Anda tidak berhak untuk mematahkan tapasya saya. Raavan tertawa dan mengatakan wanita cantik tidak terbuang tinggal oleh tapasya. Dia bilang kau menyia-nyiakan waktuku. Dia bilang kalau kamu tidak setuju, saya akan menggunakan kekuatan saya. Dia bilang jangan berani mendekatiku. Dia tertawa dan memeganginya. Dia bilang tinggalkan aku Lankesh, dan teriakan. Dia pergi dan memanggilnya orang berdosa, karena dia telah membuatnya tidak murni karena sentuhannya, sekarang hidupnya sia-sia belaka. Dia bilang bahwa Anda menghina wanita hari ini, Anda telah menghancurkan tapasya seumur hidup, jadi saya mengutuk Anda hari ini, alasan kematian Anda akan menjadi wanita. Wanita Vedvati itu luka bakar. Raavan melihatnya. FB berakhir.

Raavan mengatakan bahwa Vedvati saya tidak akan membiarkan kutukan Anda menjadi kenyataan. Kaikesi mengatakan kepada Raavan bahwa mereka akan mencoba melihat lokasi wanita itu. Mereka menggunakan kekuatan dan tidak tahan melihat wajah Sita. Kaikesi mengatakan dia sangat kuat, bahkan setelah kekuatan kita, kita tidak bisa melihatnya. Dia mendengar bahwa wanita itu lahir, dan akhirnya ditakdirkan. Raavan meminta Kaikesi untuk mengatakan bagaimana dia bisa mendapatkan info tentang wanita itu. Dia bilang Yamraj bisa bercerita tentang wanita itu. Dia bilang aku bahkan akan pergi ke Yamlok untuk mencari tahu tentang wanita itu. Dia pergi.

Narad pergi ke BrahmaDev dan mengatakan kepadanya bahwa Kaikesi mengatakan kepada Raavan bahwa seorang wanita akan bertanggung jawab atas kematian Raavan, jadi Raavan menemukan wanita itu. Dev mengatakan orang kuat juga memiliki kelemahan, kelemahan Raavan adalah Maya. Raavan menaiki beberapa anak tangga dan memasuki Yamlok. Dia memanggil Chitragupt dan melanjutkan bahkan setelah peringatan. Dia membunuh para penjaga. Chitragupt menghentikannya, dan mengatakan pintu masuk Yamlok hanya setelah kematian, pergilah dari sini karena kematianmu masih memiliki waktu Lankesh. Raavan membekukannya dengan kekuatannya dan berkata bahwa aku di Lankesh, aku Swami dari tiga loks, aku bisa pergi kemana saja. Dia membalik kertas-kertas buku itu, dan melihat kertas kosong. Dia bertanya mengapa saya tidak dapat melihat, di mana Yamraj dan memanggilnya keluar. Yamraj datang dan bilang aku disini Raavan. Chitragupt berlari ke Yamraj. Raavan bertanya siapa wanita yang akan membunuhnya. Yamraj bilang aku tidak bisa menjawabmu, kamu sudah mendekati kematianmu, akhirmu ditakdirkan. Dia tertawa dan berkata tidakkah kamu tahu, inilah Yamlok-ku. Raavan mengatakan bahwa Anda memiliki kebanggaan akan Yamlok ini, jika saya mengubahnya saat itu. Dia mulai tertawa dan Yamlok mulai hancur. Yamraj bilang kau bisa mengubah lok ini dengan kekuatan magismu, tapi bukan kematianmu. Dewi Kaali / Mrityu Devi muncul di sana. Raavan melihatnya. Dia datang ke depannya, sementara loknya terbakar api api. Raavan memukul tanah dengan mengetuk-ngetukkan kakinya dan tentaranya muncul di belakangnya. Dia menandatanganinya untuk terus maju. Mrityu Devi membunuh mereka dengan berperang sendirian dengan banyak tentara. Raavan melihatnya. Raavan terbang dan memukulnya. Mereka berdua mengudara dan bertengkar hebat, dengan balok cahaya dari senjata magis mereka. Kekuatan Raavan gagal dihadapannya. Dia berteriak dan berusaha keras. Dia menjerit dan menciptakan ombak. Raavan melihatnya.

Bola api jatuh dan Raavan juga jatuh. Dia melihat sang dewi dan menganggap ini adalah dewi kematian / Mrityu Devi, saya tidak bisa menang atas dirinya. Dia mendatanginya dan hendak menikamnya. Raavan menangkap Yamraj dan tertawa. Yamraj memintanya untuk pergi, karena ini bukan saat untuk kematian Raavan belum. Dia menghilang. Raavan tertawa dan mengangkat Yamraj di udara. Dia bilang sekarang saya sudah memegang Yamraj, saya akan menangkap bahkan Navgraha (The Nine Planetary Deities in Hindu Astrology).

Malyavaan bertanya mengapa dia menahan Yamraj dan Navgraha di sini. Raavan bilang aku akan menahannya di bawah kakiku, siapa yang akan menyakitiku sekarang, aku tidak bisa mati, aku akan tahu rahasia itu, Yamraj akan mengatakan siapa wanita yang menikahi Wisnu. Brahmadev muncul di sana. Raavan menyapa dia dan bertanya apakah kamu datang untuk mengambil Yamraj. Bhahmadev mengatakan tidak hanya Yamraj, tapi juga Navgraha. Raavan mengatakan yakin, katakan siapa wanita yang akan menjadi alasan kematianku. Brahmadev mengatakan bahwa Anda mengambil Vardaan dari saya apa yang tidak manusiawi, hewan, burung, benda atau hal lain dapat membunuh Anda, dan Anda masih sangat takut, apa yang Anda pikirkan sebagai raja yang hebat.

Brahmadev mengatakan ketika Anda datang untuk mengambil vardaan, saya merasa Anda adalah Gyaani, tapi saya merasa Anda Agyaani melihat Anda hari ini, apakah ini benar adanya? Raaga teriak Agyaani? Brahmadev mengatakan bahwa hanya Agyaani yang bisa meragukan vardaan saya, itu sebabnya Anda merasa tidak aman. Raavan mengatakan tidak, saya tidak ragu pada vardaan Anda. Brahmadev mengatakan tapi Anda takut mati, itu sebabnya Anda menemukan wanita itu, dan terus Yamraj dan Navgraha di sini. Raavan tidak mengatakan apa-apa, aku tidak akan mengejar wanita itu. Raavan menyapa Brahmadev dan tertawa. Dia bilang aku abadi, kematianku tidak mungkin.

Sinopsis Rama Shinta MNCTV episode 66