Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23 - Sementara Jae-chan meyakinkan jaksa penuntut untuk mengizinkannya melakukan operasi otopsi dan transplantasi organ secara simultan untuk kasusnya, manajer kantor menyebarkan berita tersebut secara real time. Hyang-mi bertanya-tanya apa Jae-chan memiliki lengan bajunya untuk menjadi begitu yakin bahwa dia bisa sukses dengan langkah berisiko seperti itu.

Kepala Choi terkekeh dan mengatakan bahwa Jae-chan hidup seperti setiap hari adalah hari terakhirnya, tidak memikirkan besok saat dia melompat ke dalam api. Dia yakin Jae-chan meringkuk di tanah di suatu tempat, menarik rambutnya keluar.

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23


Tentu saja itulah yang dilakukan Jae-chan, saat dia menepuk-nepuk bibirnya berkali-kali karena mengepakkan dan berjanji tidak bisa menyimpannya. Hong-joo memanggil untuk menanyakan pilihan apa yang dia buat, dan dia berkata dengan suara lemah bahwa dia membuat pilihan yang sama seperti yang dia inginkan, dan yakin dia yakin. Dia tidak percaya padanya dan bertanya apakah dia tidak menarik rambutnya ke suatu tempat, dan dia merayap dan bertanya apakah dia juga melihat ini dalam mimpi.

Tapi dia muncul di sampingnya secara pribadi. Dia tiba-tiba berteriak, "Mouse! Mouse! [jwi] "dan dia jatuh di atas dia berteriak, hanya untuk menyuruhnya menunjukkan dengan jelas bahwa dia bermaksud memiliki kram [jwi] di kakinya. Ha.

Pada Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23, Dia menjelaskan bahwa rasanya dia baru saja belajar Hangul dan akan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi, atau bahwa dia adalah penyu penebang kayu yang berusaha menangkap dua ekor kelinci. Dia memperbaiki dasinya dan mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin lamban dan akan sedikit menderita, tapi pada akhirnya dia akan menangkap kedua kelinci itu, dan mereka akan pergi ke pantai mereka.

Dia bilang dia melihatnya dalam mimpi, dan ekspresinya mencerahkan dengan segera. Dia bertanya mengapa dia tidak memberitahunya lebih awal, dan dia hanya mengatakan bahwa dia tidak ingin dia dilupakan. Dia berhenti untuk memberinya ciuman di pipi dan berlari kembali bekerja dengan penuh semangat, dan Hong-joo mendesah pada dirinya sendiri bahwa dia bukan detektor kebohongan manusia.

Jaksa Penuntut Sohn berjalan kembali ke kantornya dalam keadaan linglung, saat Jaksa Penuntut Lee datang untuk menceritakan tentang Jae-chan menandatangani operasi transplantasi.

Di rumah sakit, Jae-chan dan Chief Choi menunggu di luar dengan ayah korban saat operasi dimulai, dan Ayah menangis pada Jae-chan bahwa dia tidak akan pernah bisa memaafkan orang yang mencuri impian anaknya. Jae-chan mengambil tangannya dan berjanji untuk mendapatkan keputusan bersalah di pengadilan.

Di ruang operasi, asisten pengajar dinyatakan meninggal dan organ tubuhnya dikeluarkan untuk sumbangan. Ginjalnya menuju ke anak Jaksa Penuntut Sohn, yang sedang dioperasi di kamar sebelah, dan kemudian ayah dibawa masuk untuk mengucapkan selamat tinggal perpisahan terakhir.

Hong-joo memasukkan foto poster pantai di halte busnya, yang bertuliskan, "Surga memiliki satu tema. Lautan. "Woo-tak berayun dan menawarkan untuk mengantarnya ke tempat kerja, dan dia bertanya apakah dia punya mimpi baru tentang kasus Jae-chan. Dia tidak, tapi dia mendengar bahwa dia punya mimpi bahwa dia memenangkan kasus ini.

Hong-joo mengakui bahwa dia berbohong tentang itu, karena Jae-chan sangat kurang percaya diri sehingga dia ingin menghiburnya. Dia menebak bahwa dia akan sangat marah padanya saat dia tahu, tapi Woo-tak mengulangi apa yang dia katakan padanya sebelumnya-bahwa jika Anda bisa membodohi orang sampai akhir, itu bukan bohong.

Itu membuat Hong-joo memikirkan saat dia melihat Hak-muda mengancam untuk mengekspos rahasia Woo-tak dalam mimpinya. Dia menatapnya dengan serius dan bertanya apakah dia memiliki rahasia seperti itu, tapi dia bilang tidak.

Yoo-bum bertemu dengan kliennya, Profesor Moon, yang memiliki keberanian untuk marah pada korban karena membuatnya terlihat seperti pembunuh dunia. Yoo-bum menunjukkan bahwa dia adalah seorang pembunuh, setelah mengetahui bahwa sang profesor sengaja mendorong korban ke bawah lift shaft.

Profesor Moon terlihat gugup dan mengingatkan Yoo-bum bahwa dia menjanjikan sebuah vonis tidak bersalah, dan Yoo-bum mengatakan bahwa tuduhan pembunuhan mungkin telah membuat segalanya menjadi sulit, tapi pembunuhan sebenarnya lebih mudah disangkal. Dia hanya ingin Profesor Moon mengingat dosa yang dia lakukan, sehingga dia tahu apa yang dia bayar untuk semua uang ini.

Jaksa penuntut sunbae semua memperingatkan Jae-chan bahwa setelah terdakwa melakukan pembunuhan itu berisiko, dan bahwa dia harus mempertimbangkan pembunuhan yang tidak disengaja. Tapi Jae-chan berpendapat bahwa Anda harus menuntut seorang pembunuh dengan pembunuhan, dan menolak untuk mengurangi tuduhan tersebut hanya untuk memastikan kemenangan di pengadilan. Yang lain bertanya-tanya apa yang dia percaya untuk bertindak begitu berani dan ceroboh. Aieee, aku harap ini bukan impian Hong-joo ...

Hong-joo khawatir bahwa Jae-chan melakukan hal itu, tapi Woo-tak mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena Jae-chan dapat dipercaya dan berhati-hati. Dia telah mengisi baterai tambahannya saat bekerja namun tidak dapat menemukannya, dan hanya memberitahu Woo-tak untuk memberikannya kepadanya nanti jika menemukannya di mobilnya, menggambarkannya sebagai baterai merah kecil.

Sidang dimulai dan Jae-chan mencari tuduhan pembunuhan seperti yang direncanakan, dan Yoo-bum memohon untuk tidak bersalah, mengatakan bahwa perkelahian memang terjadi, namun korbannya mabuk dan terjatuh dari lift dengan sendirinya karena kecelakaan. Yoo-bum juga meminta saksi anak untuk memberikan kesaksiannya di pengadilan, dengan alasan bahwa mereka tidak dapat secara membabi buta mempercayai perkataan seorang anak berusia empat tahun.

Jaksa Sohn, sementara itu, tetap di kantornya untuk mempelajari teks-teks medis dan rajin membuat catatan.

Di rumah Hong-joo, Jae-chan mengisi mereka setelah sarapan, saat mereka menorehkan setumpuk taoge untuk Ibu. Semua orang khawatir Jae-chan mempertanyakan saksi anak di pengadilan, dan dia meminta Woo-tak bagaimana dia bisa mendapatkan kesaksian awal di kantor polisi.

Woo-tak mengatakan dengan sangat profesional bahwa dia mendekati anak itu dengan cara yang bisa disesuaikan, dan Jae-chan meminta demonstrasi. Woo-tak menyentuhkan dirinya dan kemudian meluncur menjadi bayi bicara anegootomatis, sementara Jae-chan membuat wajah ngeri dan Mom dan Seung-won retak di latar belakang.

Hong-joo bertanya dengan ragu apakah Jae-chan bisa melakukannya di pengadilan, tapi dia mengatakan dengan kasar bahwa tidak perlu, karena dia bisa mendapatkan seorang ahli untuk melakukannya untuknya. Dia membawa nampan taoge ke Ibu, memanggilnya "Ibu," dan Ibu mengatakan kepadanya untuk tidak memanggilnya seperti itu. Canggung!

Semua orang bergegas pergi kerja dan sekolah, sementara Hong-joo tetap berada di belakang untuk menjahit kancing kembali ke bajunya. Dia beranjak dari meja rias Ibu mencari alat jahit, tapi ternyata malah menemukan cincinnya. Dia menghadapi Mom tentang hal itu, dan bertanya mengapa dia sengaja menyembunyikannya.

Di luar, Woo-Tak memberi Jae-chan tip lain bahwa anak kecil itu menyukai Santa Claus, jadi mengatakan bahwa dia teman Santa harus membantu. Jae-chan menolak untuk berbicara dengan bayi, bersikeras bahwa dia tidak mampu melakukannya.

Tapi Seung-won menunjukkan bahwa dia melakukannya dengan baik saat Robin menginap, dan menunjukkan bahwa Jae-chan sedang berduka pada anjing itu. Hee. Senyum Woo-tak dan Jae-chan hanya mencubit sisi Seung-won untuk membuatnya berhenti, meski dia benar-benar berlatih.

Jae-chan kembali ke rumah karena dia lupa teleponnya, dan ini adalah saat yang tepat baginya untuk mendengar Hong-joo bertanya kepada Mom mengapa dia memperlakukan Jae-chan dengan sangat mendadak. Ibu bilang dia baru mulai melupakan apa yang terjadi pada Ayah, tapi sekarang melihat Jae-chan membawa semua itu kembali ke permukaan.

Ibu tahu bahwa Hong-joo juga merasakan hal yang sama, mengingatkannya pada bagaimana dia berada di rumah sakit saat Jae-chan tertembak, dan betapa takutnya dia bahwa dia akan mati seperti Dad. Dia mengatakan bahwa Hong-joo menyalahkan dirinya sendiri bahkan sekarang bahwa dia tidak dapat menghentikannya terjadi, dan dia akan terus terluka dan menyalahkan dirinya sendiri.

Ibu bilang dia takut dengan luka yang dirasakan Hong-joo jika dia bersama Jae-chan, tapi Hong-joo berkata melalui air matanya, "Bu, aku baik-baik saja. Saya senang karena orang itu, "dan meminta Ibu untuk menyukainya dan memperlakukannya dengan baik.

Jae-chan mengambil semua ini dengan ekspresi sedih, lalu menutup pintu lagi untuk berpura-pura masuk ke dalam untuk mengambil teleponnya.

Dia melihat Hong-joo sambil berpikir saat dia melihat poster laut di halte bus mereka, dan berpikir kembali saat pertama kali melarikan diri darinya, memanggilnya luka dan bekas luka yang muncul kembali setelah 13 tahun.

Dia pikir dia hanya khawatir dengan persidangannya, tapi dia bilang dia percaya diri karena dia percaya pada mimpinya. Dia mengatakan kepadanya untuk tetap berjaga-jaga, dan kemudian mencoba meniru aegyo Woo-tak padanya. Bagi penyiksaannya, dia hanya menatapnya seperti dia kehilangan akal sehatnya.

Di pengadilan, kesaksian saksi anak dilakukan melalui konferensi video, dengan ibunya dan seorang psikolog anak hadir. Jae-chan mencoba untuk mendapatkan kesaksian darinya, tapi anak laki-laki itu terlalu ketakutan dan hanya bersembunyi di tangan ibunya.

Yoo-bum mengambil giliran dan mengatakan bahwa anak laki-laki itu bisa segera pulang jika dia bisa mengingat jumlah bus yang dia ambil pagi ini, dan anak itu terbaring. Yoo-bum menembakkan kredibilitas anak itu dalam satu gerakan dan nyengir pada Jae-chan, yang menggantung kepalanya.

Tapi Jae-chan memutuskan untuk mencoba lagi dan meraih mikrofon dengan ekspresi pasti di wajahnya. Dia menarik napas dalam-dalam, memaksa mulutnya menyeringai lebar, dan uncastels jari-jarinya.

Dan kemudian dia tiba-tiba mengumumkan dengan suara bernada tinggi, "Saya teman Santa!" Hahaha. Jaksa sunbae ternganga karena malu, tapi anak itu mengangkat kepalanya dan mulai menjawab Jae-chan.

Di Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23 kali ini, Jae-chan mengatakan bahwa jubahnya adalah seragam yang dimiliki teman Santa, yang membiarkannya terbang melintasi langit pada hari Natal. Anak laki-laki itu menegaskan bahwa dia hanya mengatakan yang sebenarnya kepada Santa dan teman-temannya, dan kemudian Jae-chan menunjukkan kepadanya gambar yang diambil bocah TKP itu.

Dia meminta anak laki-laki tersebut untuk menceritakan apa yang dikatakan dua ajusshis hari itu, dan memutar ulang rekaman telepon korban dari percakapan yang sama demi sepotong, untuk membangun kembali kredibilitas anak itu. Ini berhasil, dan kemudian dia bertanya apa yang terjadi setelah itu, dan anak itu mengatakan bahwa satu ajusshi mencekik yang lain sampai dia tertidur, dan kemudian dia mendorongnya ke bawah lift.

Setelah pengadilan, Jae-chan masih terhuyung-huyung karena malu saat Yoo-bum mengejarnya di jalan, memanggilnya teman Santa. Yoo-bum tidak percaya dia melakukan itu di pengadilan, mengetahui kepribadian Jae-chan, tapi Jae-chan mengatakan bahwa dia bisa melakukan jauh lebih buruk untuk menghentikan seorang pembunuh agar tidak tergelincir pergi.

Yoo-bum masih tampak yakin bahwa dia bisa menang, tapi Jae-chan bilang dia sudah siap dan memintanya untuk menantikannya.

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 23