Sinopsis Ishqbaaz Episode 106

Sinopsis Ishqbaaz Episode 106 - Shivaye melihat para preman dan marah. Anika turun dari mobil dan melihatnya. Para preman memukuli Shivaye. Anika terlihat cemas. Darah keluar dari mulut Shivaye. Beberapa waktu sebelumnya, Priyanka mengatakan Anika juga bertanggung jawab atas dirinya untuk menyelamatkan saya, bukan kesalahan Anika, karena kesalahan saya. Soumya bilang iya, Priyanka bilang benar, itu bukan kesalahan Anika. Om bertanya kepada Shivaye apa yang kamu tunggu, pergi .. Shivaye mengatakan apa yang saya lakukan, apa yang akan saya katakan padanya, bagaimana saya akan meminta maaf kepadanya? Bua mengatakan tempat tinggal orangnya yang baik, Anika tidak bisa tinggal di sini. Dia mengejek Anika. Anika mengatakan cukup, saya telah melihat betapa baiknya Anda semua, Anda membuat sebuah masalah dari seorang gadis kesepian, apakah Anda tidak malu? Bua bertanya apakah Anda tidak malu, apa yang mereka tunjukkan dalam berita. Anika mengatakan apa yang mereka tunjukkan dalam berita, dua nama orang ada di berita, mengapa nama saya manja, seperti saya adalah seorang gadis. Anika bertanya mengapa kamu peduli, apapun relasi saya dengan siapapun. Dia menegur para preman dan mengatakan bahwa saya akan memanggil polisi. Pria itu bertanya apakah Anda bibi kami untuk menelepon polisi. Orang-orang berbicara dengan cara yang murah dan meminta Bua untuk memberi Anika sebagai Prasad milik Tuhan, mereka akan menjaganya. Mereka mengelilingi Anika. Anika mengatakan jangan maju dan khawatir.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 106
Sinopsis Ishqbaaz Episode 106


Om meminta Shivaye untuk mengerti, gadis yang bisa menaruh noda besar pada karakternya untuk menyelamatkannya, hatinya akan sangat besar sehingga dia akan memaafkannya meski ada ribuan kesalahannya. Anika menampar pria itu. Orang-orang lain menahannya. Rudra meminta Shivaye untuk meminta maaf dari hati, baru kemudian akan mencapai hati. Anika mencoba bertarung. Om mengatakan berbicara dari hati, dia akan benar-benar mendengarkan Anda dan memaafkan Anda, Anika-nya. Shivaye bilang ya, Anika-nya.

Anika mendorong pria itu. Orang-orang menangkapnya. Om dan Rudra meminta Shivaye untuk pergi. Shivaye menangkap kunci mobil, dilemparkan oleh Rudra. Dia pergi. Orang-orang membuat Anika duduk di mobil secara paksa. Bua tertawa dan mengatakan yang baik, dia sudah pergi, sekarang rumah ini milikku. Dia bertindak untuk menangis melihat orang-orang. Mobil Shivaye hadir di depan mobil. Pria itu bertanya kepada supir mobil mengapa ia menghentikan mobilnya. Anika mencoba untuk bebas. Pria itu pergi ke Shivaye dan bertanya siapa Anda, keluarlah. Shivaye membuka pintu mobil dan pria itu terbang dan jatuh jauh. Shivaye melempar nuansa di dalam mobil dan datang ke infront. Orang-orang lain berlari untuk mengalahkannya. Shivaye membuat pukulan dengan kemarahannya. Anika keluar dari mobil dan melihat Shivaye. Mereka berdua saling melihat. Musik memainkan Shivaye berpikir kata-kata pahit yang dia sampaikan kepada Anika dan orang-orang mulai memukulinya. Shivaye terus memikirkan penghinaan yang dia lakukan dan dipukuli. Anika berpikir mengapa Billu ji tidak mengalahkan orang-orangnya? Shivaye menatapnya dan berpikir bagaimana dia melepaskan Anika dari pekerjaannya. Orang-orang memukulinya lebih banyak. Darah keluar dari mulutnya. Anika kaget melihat orang-orang memukul Shivaye dengan buruk. Dia berteriak pada Billu ji dan berlari menghampirinya. Seorang pria menangkapnya di leher dan rambutnya. Dia menjerit. Shivaye mulai marah dan memegang tangan orang lain. Dia mengalahkan semua pria. Dia berteriak lagi pada Billu ji. Sebelum dia bisa berbalik, dia tertembak di kepalanya. Shivaye ditahan melawan mobil dan dia melihat Anika. Om dan Rudra datang dan menendang orang-orang itu pergi. Om memegang Shivaye. La la la la la bermain ... Om bilang aku punya prinsip, tidak menyesal kalau aku diserang pedang, tapi jika itu goresan pada saudara-saudaraku, maka baik kamu atau kita baik-baik saja. Rudra bilang ini tidak bisa terjadi kalau kita tidak di sini. Lafzon ka kamu bermain

Shivaye, Om dan Rudra siap bertarung. Shivaye memberi tanda pada orang-orang yang akan datang. Mereka semua mengalahkan orang-orang jahat itu. Om dan Rudra meninju wajah mereka. Anika memukul seorang pria dengan sandalnya. Shivaye, Om dan Rudra mengalahkan orang-orang itu dan mereka melarikan diri. Om dan Rudra berjalan ke Anika. Rudra batuk. Om menepuk punggungnya. Anika bertanya apakah kamu baik-baik saja, apa yang ingin kamu katakan, aku tidak mengerti. Om dan Rudra melihat Shivaye. Om bilang itu salahnya tapi kami akan minta maaf dari keluarga, tolong kembalilah Anika. Mereka melipat tangan. Om bertanya jangan Anda harus mengatakan apapun Shivaye. Shivaye pergi.

Seorang anak laki-laki datang dan menyimpan ember air. Anika melihat ke atas. Shivaye kembali. Dia menandatanganinya. Om dan Rudra meminta Anika untuk terus maju. Anika pergi ke Shivaye dan mengambil ember itu. Om dan Rudra terlihat kaget, saat ia melempar air ke Shivaye. Om dan Rudra berpaling. Anika mengalihkan mukanya dan kemudian melihat Shivaye. Shivaye mengatakan maaf. Om dan Rudra tersenyum. Anika menatap Shivaye. Musik diputar

Jhanvi mengatakan ponsel Omkara dan Rudra dimatikan. Pinky mengatakan bahwa Shivaye tidak menjawab telepon saya, rumah itu telah menjadi sabun harian, masalah baru setiap hari, skandal Cd, kematian Gayatri, dan sekarang telepon tidak terjangkau. Dadi bilang mereka pergi mengambil Anika, mereka akan berbicara dengannya, kuharap Anika segera kembali. Jhanvi mengatakan Anika adalah gadis dewasa, jika Shivaye dengan tulus meminta maaf kepadanya, Anika akan kembali. Pinky mengatakan ketika Shivaye saya meminta maaf kepada orang yang tidak bersalah, orang setuju dengan mudah. Mereka terkejut melihat Shivaye, Om dan Rudra pulang ke rumah dalam keadaan terluka. Pinky bertanya apakah Anika memukul kalian bertiga.

Anika melempar tas Bua keluar. Bua meminta Anika untuk mendengarkan dan memujinya, mengatakan bahwa dia adalah gadis terbaik di dunia, saya melakukan ini untuk membawa Anda ke jalur yang benar. Sahil mengatakan bahwa kami melakukan ini untuk membawa Anda ke jalan. Anika mengatakan keluar, dan menutup pintu. Bua mengetuk pintu dan mengatakan bahwa kita adalah satu keluarga, maafkan saya, sampai Anda berdua memaafkan saya, saya tidak akan bergerak. Sahil mengatakan jika gajah berdiri di luar pintu, siapa yang akan memanggil kita miskin, keluar. Anika tersenyum dan mengatakan apa pun dunia ini, aku tidak akan pernah meninggalkanmu, ini janjiku, janji jangkung. Dia memeluknya dan mengatakan bahwa Anda adalah gadis terkuat di dunia.

Pinky mengatakan bahwa mereka telah mengalahkan anak saya dengan sangat buruk, seperti noda haldi pada kain, bukan manusia, biarkan saya mengoleskan salep. Shivaye mengkonsumsi obat-obatan. Shivaye mendapat rasa sakit dan teriakan. Om mengatakan pembakarannya. Dadi bilang kamu adalah anak paham saya, itu bagus. Rudra bertanya pada mumi apa yang Anda terapkan ini, mengapa Anda menjadi dokter, membawa saya ke ICU, saya rasa saya demam, sentuh siku saya. Jhanvi meminta Anda mengalami demam dengan cicilan, hanya cedera luar. Rudra mengatakan cedera luar? Anda tahu, ada 50 preman dan saya telah mengalahkan mereka sendiri, Om, Anika dan Shivaye hanya berdiri dan bertepuk tangan. Dia bertanya lalu bagaimana mereka terluka. Rudra mengatakan mereka jatuh saat bertepuk tangan, pergi dan membuat kada untukku, cepatlah. Dia pergi. Pinky mengatakan Shivaye tidak mau mendengarkanku. Jhanvi mengatakan Rudra adalah anak-anak, anak laki-laki terlampaui. Dadi bilang kepalaku sakit, kupikir aku butuh obat sekarang. Priyanka bilang jangan khawatir Dadi, Shivaye memiliki toko kimia bersama dia, minum obat darinya dan berikan mereka. Pinky menyukai idenya.

Anika melakukan bantuan untuk luka-lukanya. Sahil mengatakan jika Anda sangat terluka, berapa banyak Shiv, Om, Ru yang terluka. Dia bertanya siapa. Dia bilang Shiv, Om, Ru, orang miskin. Anika mengatakan hanya Om dan Rudra yang membutuhkan rasa kasihan, bukan Bagad Billa, bahkan jika dia dipukuli lebih banyak, apalagi, Anda tahu apa yang dia lakukan dengan saya, dia menghina saya dan melepaskan saya dari pekerjaan. Dia bertanya tentang Omru. Dia bilang iya, keduanya sangat bagus.



Shivaye mengambil tablet dan mengatakan yang ini, obat penghilang rasa sakit yang kuat, rasa sakit akan hilang dari ibunya, tapi akan seperti keadaan mabuk. Dadi meminta Om memilikinya, itu akan meringankannya. Rudra mengatakan seperti tablet kecil untuk luka besar, Anda perlu membawa saya ke ICU. Jhanvi memintanya untuk makan tablet, kalau tidak dia akan memanggil Tej. Shivaye, Om dan Rudra mengambil pembunuh rasa sakit.

Anika mengatakan Sahil aku tidak tahu bagaimana saudara Shivaye begitu lurus. Sahil mengatakan hari ini bahwa Billu ji berjuang untuk Anda, jangan terganggu dengan saya. Dia mengingat pertarungan tersebut dan mengatakan tolong jangan katakan baik tentang dia, dia merasa dia bilang maaf, saya telah membuang air, maka akankah saya melupakan semuanya, akankah seember air membersihkan semua dosanya. Sahil mengingatkan nama teman tangganya, saat dia mengatakannya, Anda sangat bahagia. Dia bilang Anda mengatakannya dengan banyak usaha, saya bangga dengan Anda, Anda belajar mengeja kata itu. Dia memintanya untuk bangga dengan Billu ji, dia belajar untuk mengatakan maaf dengan banyak kesulitan, hal yang sangat besar baginya untuk mengatakan maaf. Dia memintanya untuk tidak memihaknya. Dia bilang baik-baik saja.

Pinky mengatakan sekarang kita akan mendapatkan kedamaian. Dadi mengatakan mereka harus segera sembuh. Jhanvi bilang aku berharap mereka melakukan kebodohan setelah obat penghilang rasa sakit. Anika bilang kamu bilang benar Sahil bertanya kapan aku mengatakannya. Dia mengatakan bahwa Anda baru saja mengatakan hal yang besar kepada seorang pria besar untuk mengatakan maaf, dia menyelamatkan saya dari preman, bagaimanapun dia tidak dapat mengendalikan kemarahannya, keluarga, saudara laki-lakinya dan Dadi sangat baik, rumah sahabat saya. Dia bilang iya, tapi dia menghina Anda, memecat Anda, dia berkata maaf, Anda melemparkan air, apakah Anda akan melupakan semuanya, semua dosanya akan dicuci oleh seember air, Anda telah melakukan banyak hal, Anda menyelamatkannya dari tuduhan pembunuhan, dia bahkan tidak mengucapkan terima kasih Dia bilang aku tidak menyelamatkannya karena aku harus mendengarkan terima kasih. Dia bertanya mengapa Anda menyelamatkannya. Dia bilang iya, kenapa saya menyelamatkannya? Dia mengatakan itu juga saat dia menghina Anda dan memecat Anda dari pekerjaan, mengapa Anda menyelamatkannya, mengapa harus ada beberapa alasan. Dia bilang iya, kenapa saya menyelamatkannya, pasti ada alasannya.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 106