Sinopsis Ishqbaaz Episode 122

Sinopsis Ishqbaaz Episode 122 - Pinky bertanya pada Tia apakah kamu akan mengenakan gaun yang kuberikan untuk puja. Tia mengatakan tentu saja. Pinky bertanya tentang perhiasan. Anika bilang aku tahu, Tia akan memakai yang dia dapatkan sebagai hadiah. Pinky meminta hadiah. Anika bertanya tidakkah kamu kenal bibi ji, Billu ji memberi hadiah yang indah untuk Tia. Tia mengatakan kapan saya mengatakan bahwa bayi Shivaye memberi saya hadiah itu. Anika mengatakan bahwa Tia Anda mengatakan pemberian pribadi, itu berarti Billu ji. Shivaye menatapnya.

Beberapa waktu sebelumnya, Pinky mengatakan puja pertama tentang Shitia, saya sangat senang dengan Anika, apakah Anda mendapatkan semua barang puja. Anika bilang iya, pandit ji kirimi saya daftar, saya punya semua barang. Pinky bertanya tentang bantal. Anika menunjukkan padanya. Pinky mengatakan Shivaye tidak akan duduk di atas bantal murah ini, tidak baik. Anika bilang aku akan membuat selimut untuk bantal, beri tahu aku warna dengan memilih dari kartu naungan ini. Jhanvi datang. Pinky meminta warna cerah.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 122
Sinopsis Ishqbaaz Episode 122


Jhanvi bertanya mengapa Anda khawatir dengan puja, yang melihat bantal dalam puja. Pinky mengatakan bahwa saya melihatnya, pasangan pertama puja Shitia, puja pentingnya. Tia dan Shivaye datang dan menyapa mereka. Pinky menunjukkan warna pink stroberi untuk bantal. Tia bilang bagus, tapi norak dan nyaring. Pinky bilang aku punya dua setelan warna ini. Tia bilang aku yakin warna ini cocok untukmu. Shivaye melihat Tia dan bilang ibu, aku suka warna ini, warna cerah terlihat bagus di musim meriah, bikin warna ini. Pinky meminta Anika untuk membuat bantalan warna ini, tetap kalash dengan baik, kalash puja utamanya, seharusnya selalu menghadap ke timur. Dia meminta Anika untuk bergerak menuju idola, dibutuhkan keterkaitan timur, bergerak ke atas, ke kiri, ke depan. gadis ini tidak mengerti Shivaye pergi dan memegang kalash bersama Anika. Mereka saling melihat. Musik diputar. Tia menatapnya.

Shivaye dan Anika menyimpan kalasy di tengah. Dia melepaskan tangannya. Pinky melihat kalash dan mengatakan bahwa Anda berdua menempatkan Kalash di tempat yang sempurna, memberkati Anda.

Priyanka berbicara di telepon dan bertanya mengapa Anda menelepon dan mencoba merepotkan saya, jika Anda menelepon saya lagi. Lalu aku akan mengeluh terhadapmu. Dia akhirnya menelepon dan melihat Om datang. Om bertanya ACP? Apakah itu panggilan ACP? Dia mengangguk dan mengatakan bahwa dia mulai kuliah setiap hari, dia mengatakan akan mengantarku pulang. Dia bilang dia tidak mau mendengarkan seperti ini. Dia bilang tidak perlu melakukan apapun, Anda bilang benar hari itu, ACP tidak memiliki bukti untuk melawan kita, kalau tidak dia tidak akan diam, dia sedang menembaki kegelapan, dia pikir saya lemah dan mudah hancur, saya akan mengatakan apa dia ingin mendengar, tapi tidak, tidak seperti itu, Priyanku Pahelwan adalah yang terkuat. Om mengulanginya, Priyanku Pahelwan adalah yang terkuat. Dia memintanya untuk pergi dan beristirahat.

Rudra masuk ke mobilnya. Dia mendapat telepon Rumi dan mengatakan maaf psiko, saya mondar-mandir internasional dan tidak bisa menjawab telepon Anda, semua saluran sibuk dan tidak menelepon lagi. Soumya tersenyum. Dia kaget melihat Rumi datang. Soumya juga jadi kaget. Rumi memakai baju merah pengantin dengan nuansa dingin dan perhiasan. Dia tersenyum melihat mereka.

Ranveer memanggil Om. Om memintanya untuk mengatakannya. Ranveer menceritakan om shayari yang dia baca di blog Om, tentang kata-kata yang berbohong dan pics mengatakan kebenaran. Om bertanya apakah Anda memanggil saya untuk mendiskusikan shayari saya? Ranveer mengatakan tidak, saya menelepon untuk melakukan tugas saya, namun mengatakan ini sesuai dengan baik di sini. Om bertanya apa maksudmu Ranveer bilang maksudku aku telah mengirim beberapa foto, melihatnya dengan hati-hati. Om cek pic dan tanya siapa anak ini. Ranveer mengatakan bahwa dia adalah anak perempuan itu, wanita yang Anda bunuh, Anda menyambar ibunya, Anda telah dengan bersih menyembunyikan kejahatan Anda, anak laki-laki ini menjadi yatim piatu karena Anda, Anda seharusnya merasa malu. Dia mengakhiri panggilan. Om melihat foto.

Rumi berjalan ke mobil Rudra. Dia menjadi tegang. Soumya memintanya untuk rileks. Rumi menandatanganinya ke kaca. Dia bertanya di sini. Dia bilang aku datang untuk mengantarmu ke bandara. Dia bilang aku selalu menjatuhkan diri. Dia bilang aku datang untuk memberkatimu juga. Dia mengatakan kurir berkah, selamat tinggal. Dia bilang aku akan masuk ke mobilmu, kenapa Soumya ikut. Katanya bagasi lebih banyak, jadi dia akan membantu saya. Dia bertanya mengapa keluarga Anda tidak akan menjatuhkan Anda? Dia mengatakan pertanyaan bagus, puja di rumah, saudara laki-laki menangis dan tidak bisa menjatuhkanku. Rumi bilang baik, kamu pergi, aku akan mengikutimu di mobilku. Soumya mengatakan apa sih yang Rudra katakan sama disini ..

Pinky bertanya pada Tia apakah kamu akan mengenakan gaun yang kuberikan untuk puja. Tia mengatakan tentu saja bibi. Pinky bilang kamu selalu dengarkan aku, kamu sangat manis, seperti sapi, perhiasan mana yang akan kamu pakai. Anika bilang aku tahu, Tia akan memakai yang dia dapatkan sebagai hadiah. Pinky meminta hadiah. Anika bertanya apakah kamu tidak mengenal bibi ji, Billu ji telah memberinya hadiah yang indah. Pinky mengatakan Shivaye mulai memberi hadiah, dia memberi saya mesin berat pada hari ulang tahunku, aku menangis sepanjang malam. Shivaye mengatakan bahwa ibu, saya tidak memberi hadiah kepada Tia. Anika mengatakan bahwa bibi ji, dia pemalu, saya telah melihat hadiah itu. Dia bilang kamu melihat apapun Dia bertanya mengapa Anda mengambil masalah di tempat lain, saya hanya mengatakan bahwa saya melihat hadiah dengan Tia. Tia bilang iya, tapi kapan saya bilang bayi Shivaye memberi saya hadiah itu. Anika bilang kamu bilang hadiah pribadinya, artinya pribadi Billu ji.

Tia mengatakan hal-hal pribadi, ibuku memberi saya hadiah itu. Shivaye menatap Anika. Anika bilang mungkin aku salah paham. Shivaye mengatakan selalu benar. Anika mengatakan atleast aku mencoba mengerti, aku minta maaf pada Tia. Jhanvi mengatakan Thandai ada di sini. Anika menyajikannya untuk semua orang. Pinky suka dan bilang mami ji memberi resep benar. Anika bilang iya, Dadi ji bercerita tentang hal itu. Dia bilang Dadi mengatakan puja impnya, jika berkah Tulsi ji ada di sana, cinta akan selalu ada, kalau tidak tidak pernah tahu kapan seseorang menipu, benar Tia. Tia bertanya bagaimana aku bisa mengenal Anika, aku tidak menipu siapa pun. Shivaye menatapnya. Anika berpikir bahwa Tia sangat pintar, dia membuktikan saya salah setiap kali, saya akan mengeksposnya, tapi saya harus mencari tahu siapa D.

Rudra membalap mobilnya dan melihat Rumi mengikuti. Soumya mengatakan bandara sudah ketinggalan. Rudra bilang aku tahu. Dia bertanya kemana kita pergi, Rumi akan meragukannya. Dia bilang saya tidak punya paspor dan tiket, polisi akan menangkap saya sebelum psiko ini. Dia bilang jenius, kemana kita pergi? Dia bilang aku hanya mencoba membuatnya lelah, sehingga dia bisa kembali. Rumi memanggilnya. Soumya memintanya untuk menjawab. Dia bilang kamu jawab. Dia memakai speaker. Rumi bertanya pada Rudra kemana kamu pergi? Dia bilang bandara. Dia mengatakan bahwa jalan ini menuju Pune. Dia bilang saya sedang mengejar penerbangan dari Pune, tidak ada penerbangan langsung ke Yunani dari Mumbai, Anda membuang-buang waktu dengan datang sejauh ini, para bhakta Anda akan menunggu. Dia bilang ya, benar. Dia mengatakan salahnya untuk mengecewakan banyak peminat untuk satu orang. Dia bilang aku akan memberkatimu. Dia menghentikan jipnya. Dia meminta Soumya untuk mengakhiri panggilan. Dia bilang selamat tinggal psiko.

Anika bilang beri aku nama dengan huruf D. Tia batuk. Pinky bertanya apa yang terjadi. Shivaye bertanya apakah kamu baik-baik saja Tia. Tia bilang aku baik-baik saja. Pinky bertanya mengapa. Anika mengatakan sebenarnya, ada seseorang yang memiliki anak kemarin di lingkungan saya dan ingin melakukan naamkaran besok di Dhanteras, jadi setiap nama oleh D. Jhanvi meminta anak laki-laki atau perempuan. Anika berkata Nak. Pinky bilang mudah, simpan Dharmendra. Anika menatap Tia dan tersenyum.

Rudra mengatakan pada Soumya bahwa Anda bisa memiliki sedikit parathas. Dia bilang itu sangat lezat, jadi saya memilikinya. Katanya tunggu, saya memarkir mobil di sini, kemana perginya, lihat ke sana, ada satu orang kaya yang mengendarai mobil seperti saya. Dia bilang mobil Anda, bukan mobil yang sama. Rudra memanggil orang itu untuk berhenti. Rudra dan Soumya mengejar mobil.

Om duduk melihat picisan anak laki-laki itu dan mengingat kata-kata Ranveer. Dia pikir saya menyambar seorang ibu dari seorang anak laki-laki, apa yang telah saya lakukan, saya melakukan kesalahan dan orang yang tidak bersalah dihukum, sulit untuk tetap melakukan kejahatan, dan tidak mungkin untuk tetap melakukan kejahatan dengan rasa bersalah. Dia menangis.



Rudra dan Soumya berhenti dan lelah. Dia bilang kita akan ambil tab. Dia bertanya apa ide, haruskah saya mengirim merpati. Dia mengatakan telepon melalui telepon. Katanya baterai mati. Dia bilang baterai saya juga akan mati jika kita berjalan seperti ini. Dia menyalahkannya karena telah meninggalkan teleponnya di mobil. Katanya jika Anda tidak meninggalkan kunci mobil di mobil, ini tidak akan terjadi. Dia bertanya apa itu? Dia bilang itu terlihat sebuah pondok. Dia bilang aku bisa melihat itu, kita akan masuk ke dalam, pasti ada telepon pasti. Mereka pergi dan melihat hiasan, mandaps. Dia bilang saya pikir pernikahan seseorang sedang terjadi. Dia bilang tidak akan ada dua mandaps, kupikir syuting sedang terjadi. Seorang tua datang dan berbicara dengan mereka. Rudra memintanya untuk berbicara dalam bahasa Hindi. Soumya bilang aku akan bicara, kami datang dari Mumbai. Pria itu berpikir di mana pakaian mereka. Rudra mengatakan bahwa kita harus mengajukan laporan pencurian. Pria itu mengira baju pernikahan mereka dicuri, dan mengatakan pencurian kecil yang bagus terjadi. Rudra bertanya apakah itu hal kecil untukmu. Pria itu bilang iya, saya akan mendapatkan yang lain untuk kalian berdua.

Rudra dan Soumya bertanya keduanya? Pria itu bertanya apakah keluarga Anda tahu. Rudra bilang tidak, itu sebabnya kami datang kesini. Pria itu mengatakan kita akan bersatu / bertemu denganmu. Rudra bilang tidak, kita sudah ketemu. Pria itu mengatakan tapi persetujuan masyarakat sangat dibutuhkan. Rudra dan Soumya meminta persetujuan masyarakat. Dia bilang tidak ada paman, sebenarnya Pria itu meminta Bittoo untuk minum sesuatu. Rudra bilang Bittoo akan datang, terima kasih. Dia minum dan membuat wajah, bertanya apa ini? Rudra mengatakan apapun, meminumnya, jangan tanya. Dia minum dan membuat wajah. Dia bertanya pada pria apa ini? Pria itu mengatakan rumah Desi dibuat. Dia meminta Bittoo memberi mereka pakaian. Dia meminta Rudra dan Soumya untuk bersiap-siap. Bittoo dan Nita membawa Rudra dan Soumya. Dewan Samuhik Vivaah ditampilkan.

Anika mengatakan semua barang puja ada di sini, saya akan bertanya lagi kepada Pinky. Dia melihat Tia berbicara di telepon dan mengatakan mungkin dia sedang berbicara dengan D. Tia bertanya apakah Anda marah, mengapa Anda ingin datang ke sini, jika ada yang melihat Anda, alam semesta tidak ingin Anda datang ke sini, itu sudah menjadi skandal oleh pemberian Anda? , Saya menangani situasi, Anda tidak bisa datang ke sini. Anika mengatakan bahwa Tia sangat licik, dia menikahi Billu ji dan mendambakan D bernama manusia. Tia bertanya apa, kamu akan datang ke sini sebagai anak kurir, kamu gila Anika mendengar ini dan mengatakan batas rasa malu, dia memanggilnya pulang. Tia bilang baik sayang, aku akan menunggu, sampai jumpa. Dia pergi. Anika mengatakan kesempatan baiknya, saya akan mengungkapkan rahasia D ini hari ini.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 122