Sinopsis Ishqbaaz Episode 32

Sinopsis Ishqbaaz Episode 32 - Shivaye pergi ke Anika dan memeluknya erat-erat, dengan asumsi dia adalah Tia. Dia bilang aku tahu kau merasa aku tidak memiliki emosi dalam diriku, itu tidak benar, hanya saja aku tidak bisa mengungkapkannya. Musik diputar. Dia tidak melihat wajahnya. Anika berbalik dan gorden masuk di antaranya. Shivaye memindahkan tirai. Rudra dan Om tersenyum dan mengatakan Shivaye adalah pebisnis dan juga seorang Ishqbaaz. Tia datang dan bertanya kepada Shivaye apa bayi ini? Shivaye terkejut melihat Tia. Rudra dan Om meminta Shivaye untuk memberi tahu mereka apa ini? Shivaye dan Anika bersama-sama mengatakan bahwa kegelapan dan mereka tidak saling bertemu, mereka tidak tahu kehadiran masing-masing. Mereka bersama menjelaskan. Beberapa waktu sebelumnya, Anika takut pada kegelapan dan menyalakan lampu. Dia memikirkan pekerjaannya untuk mendapatkan formulir kembali. Dia bilang aku tidak suka melihat wajah Shivaye, tapi aku butuh pekerjaan ini untuk kasus Sahil. Priyanka datang dan bertanya apa yang dia pikirkan. Anika mengatakan Shivaye Singh Oberoi. Priyanka bertanya apa. Anika bilang kalian semua harus menjaga papan petunjuk untuk mencapai kamar semua orang. Priyanka mengatakan saya akan mengelola sayap kiri, Anda mengelola sayap kanan, bahagia sekarang. Anika berkata baik-baik saja.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 32
Sinopsis Ishqbaaz Episode 32


Tia mengejutkan Shivaye. Dia bilang Tia, saya tidak punya waktu untuk membersihkan aura sekarang. Dia bilang aku memberimu waktu untuk keluarga dan pekerjaan, tidak bisakah aku egois dan mencuri dirimu untuk diriku sendiri. Dia mengatakan ofcourse. Dia bilang bayi Shivaye, aku menginap di sini malam ini untuk menghabiskan waktu berkualitas, kita berdua harus saling peduli, aku memberikan 100% ku, tolong tunjukkan perawatanmu. Dia bilang Anda benar, saya sibuk, kita harus meluangkan waktu bersama. Dia meminta dia untuk menyegarkan diri dan datang, dia menunggu di sini. Dia mematikan lampu dan pergi.

Rudra memberitahu Omkara tentang Ruhi / Rumi yang tidak memberinya perhatian. Om bilang mungkin dia tidak tertarik padamu. Rudra bertanya apakah dia tertarik pada Anda, saya memiliki bisep, gaya, apa yang Anda miliki. Om bilang aku punya Riddhi .maa Dan tertawa. Rudra bilang apa itu? Om mengatakan garis terkenal, kamu bodoh. Rudra mengatakan bahwa anak perempuan menemukan chemistry dengan saya, tidak tahu apa yang dimiliki Shivaye dan Tia di antara mereka. Om mengatakan mereka menikah. Rudra bilang begitu, saya pikir saya harus asmara atas seluruh keluarga, Anda hebat, mengapa Anda menyia-nyiakan hidup, Anda dan Shivaye mendapat komitmen terlalu dini, tidak tahu kapan roman akan datang dalam kehidupan Shivaye lagi.

Anika datang ke kamar Shivaye dan khawatir melihat kegelapan. Dia mencari saklar dan pergi menuju area yang terang. Dia berjalan di balik tirai. Shivaye datang ke sana dan berpikir itu Tia. Dia mengatakan Tia dan lilin dan senyumannya. Dia pergi ke Anika dan memeluknya erat-erat. O jaana bermain. Dia tidak melihat wajahnya. Dia memegang tangannya terlalu dekat saat memeluknya dari belakang, dan gelang gantungnya yang kecil tergantung pada arlojinya. Dia bilang aku tahu kau merasa aku tidak memiliki emosi dalam diriku, itu tidak benar, hanya saja aku tidak bisa mengungkapkannya. Dia ingat saat mereka dan berbalik kepadanya. Tirai ada di antara mereka. Dia bergerak menjauh dan berpaling ke Rudra mendengarnya. Rudra melakukan shayari.

Senyum Rudra dan Om. Shivaye menatap mereka. Tia masuk kamar. Shivaye terkejut melihat Tia, lalu beralih ke Anika. Dia marah. Tia bertanya pada Shivaye apa bayi ini? Rudra dan Om meminta Shivaye untuk memberi tahu mereka apa ini? Shivaye mengatakan bahwa Tia ada di sana. Om juga melakukan shayari. Rudra mengatakan apa itu ikatan, saya mengerti shayari Anda untuk pertama kalinya. Shivaye dan Anika bersama-sama mengatakan bahwa kegelapan dan mereka tidak saling bertemu, mereka tidak tahu kehadiran masing-masing. Mereka bersama menjelaskan.

Anika mengatakan Shivaye datang dan mulai banyak bicara. Shivaye berkata diam, biarkan aku bicara. Dia mengatakan kepada Tia bahwa dia bingung dan memikirkan Tia-nya. Dia bertanya pada Anika mengapa dia datang ke sini? Anika bilang aku datang untuk mengambil formulir. Dia bilang bakar itu. Anika mengatakan tapi Dadi mengatakan itu untuk diisi. Om tersenyum melihat mereka masih berpegangan tangan. Om meminta Shivaye untuk meninggalkan tangan. Shivaye bertanya apa. Om bilang tinggalkan tangannya. Rudra membuka mulutnya Shivaye meninggalkan tangan Anika. Om bilang kamu ingin melakukan asmara seluruh keluarga, lihat Shivaye, dia sedang banyak asmara. Rudra bercanda. Dia mengatakan bahwa gagasan Shivaye benar, gadis itu salah. Om bilang tidak, mungkin ide dan cewek itu benar. Tia mengatakan banyak energi negatifnya di ruangan ini, aku akan pergi. Dia pergi, dan Shivaye mengejarnya. Anika mengambil bentuk dan memberitahu Om dan Rudra bahwa dia juga harus pergi. Rudra bertanya apa yang terjadi. Om tersenyum.



Pinky meminta Jhanvi melakukan Tej seperti kemeja merah muda yang mengejutkan. Jhanvi berterima kasih padanya. Pinky bertanya reaksi Tej. Jhanvi mengatakan bahwa Tej ingat hari itu, aku berpikir bagaimana dia ingat. Pinky mengatakan itu berarti masih ada percikan api. Mereka mendengar Tej meminta Shwetlana untuk meningkatkan keamanan. Shwetlana bilang aku tidak bisa datang ke sana sendiri, tapi aku akan diperiksa keamanan dan selesai. Dia bilang baik-baik saja, aku percaya padamu. Dia melihat Jhanvi dan pergi. Jhanvi menangis dan mengatakan tidak ada percikan yang tersisa sekarang Pinky, Tej tidak akan pernah menjadi milikku. Shivaye mendengar mereka dan pergi.

Shwetlana sedang dalam perjalanan dan mengingat kata-kata Om. Dia mengatakan Tej, anakmu menghina saya dan membuat saya pergi, saya tidak lupa itu, saya akan datang di rumah itu dengan hormat, sampai saat itu saya akan tinggal di tempat saya. Anika memberitahu Sahil bahwa rumah itu sangat besar, dan bercanda. Dia bercerita tentang Shivaye, kopi jatuh padanya dan dia menatapku, dia merusak bentuk hari ini, aku tidak mengatakan apapun, aku punya sopan santun. Dia bilang SSO gila Dia bertanya apa. Dia mengatakan Shivaye Singh Oberoi. Dia bilang dia tipe retak, dan ingat saat mereka. Dia bilang tidak tahu dia terus lampu kamarnya dimatikan. Dia mengatakan jika Anda tidak menyukainya, mengapa Anda berbicara dengannya. Dia bilang dia berbicara dengan saya, saya tidak berbicara dengannya. Dia mengatakan tapi Anda katakan tentang dia sekarang. Dia bilang tidak, saya mengeluh tentang dia.

Anika bertanya pada Sahil tentang temannya Preeti. Dia bilang dia baik-baik saja. Dia melihat gelangnya dan mengatakan di mana satu bulan pergi. Shivaye berbicara dengan pengacara dan bertanya bagaimana ini mungkin, wanita itu mengaku melakukan kejahatan di kantor polisi. Pengacara mengatakan bahwa kita tidak memiliki bukti untuk melawannya, dia adalah janda tak berdaya, kita tidak bisa menahannya di sana untuk waktu yang lama. Anika ingat saat itu dan mengatakan Shivaye Singh Oberoi. Sahil mengatakan namanya lagi, Anda mengambil namanya 22 kali, saya akan menyimpan Shivaye meter dari besok untuk menghitung berapa kali Anda mengambil namanya. Dia bilang aku harus mengambil namanya saat dia membawa bulanku. Jam tangan Shivaye memiliki bulan menggantung. Dia mengangkat tangannya, dan tidak melihat arlojinya. Dia khawatir dia harus melakukan sesuatu untuk mengatasi masalah ini tentang istri Ashok.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 32