Sinopsis Ishqbaaz Episode 47

Sinopsis Ishqbaaz Episode 47 - Shivaye bertanya pada Priyanka apa yang terjadi. Priyanka mengatakan Anika menginginkan beberapa titik listrik tambahan untuk penerangan, jadi ada koneksi listrik langsung yang ditempuh. Dia bilang baik, terima kasih dan pergi. Gayatri hadir disana. Shivaye mengatakan bahwa itu bukan meteran listrik dan terburu-buru. Dia memanggil Om dan Rudra. Priyanka bertanya apa yang terjadi. Shivaye bertanya di mana Om. Priyanka mengatakan bahwa dia pergi keluar. Anika bertanya apa yang terjadi. Shivaye mengatakan memanggil tukang listrik, seseorang menghubungkan kawat meteran air dengan listrik, jauh dari air. Dadi pergi untuk membuka tap. Shivaye berhenti dan memeluknya. Dia bertanya dimana Rudra. Soumya bilang dia pergi untuk mandi. Dia bertanya apa.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 47
Sinopsis Ishqbaaz Episode 47


Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye menyalahkan Anika dan mengatakan bahwa Anda menciptakan pemandangan, tidak ada seorang pun di mobil Tia. Dia bilang ada seseorang, saya sudah melihat sarung tangan hitam. Dia mengatakan satu lagi
cerita. Dia bilang dengarkan aku. Mereka tergelincir dan dia menyentuh pisau buahnya. Dia jatuh di atasnya dan pisau menunjuk pada Shivaye. Rudra dan Om terlihat. Rudra meminta Anika untuk meninggalkan Shivaye. Om bertanya apa yang terjadi Anika bilang aku jatuh dan pisau masuk ke tanganku. Om meminta Shivaye baik-baik saja. Shivaye mengatakan ya. Anika pergi. Om bertanya apa yang terjadi Shivaye mengatakan gadis ini hanya Dia yang pergi. Rudra mengatakan Anika sangat berbahaya. Om memintanya untuk diam.

Ishana melihat foto Om dan mengatakan bahwa aku berpikir untuk mengekspos Riddhima, dan mendapatkan beberapa crores darimu, lalu meninggalkanmu, tapi sulit untuk menghubungimu. Ayahnya bertanya mengapa kamu khawatir Ishana mengatakan itu karena kau dan Mona, kau tidak bisa menghentikan Riddhima, aku harus menahan dosa dan melarikan diri, rencana kencanku gagal seperti aku harus melarikan diri dengan alasan perut yang buruk. Dia memintanya untuk membuat rencana lain.

Jhanvi meminta pelayan untuk minum untuknya. Tej mendapatkan kopi untuknya dan memintanya untuk melakukan perubahan ini. Dia mencicipi kopi dan mengatakan ini adalah Dia mengatakan pahitnya, berikan padaku. Dia menambahkan dua sendok gula ke kopinya dan memintanya untuk mencobanya sekarang. Dia suka kopi dan bertanya apakah Anda masih ingat. Dia bilang aku tidak bisa melupakan bahkan jika aku mencoba, ingatanku lebih keras kepala dariku. Shwetlana mengatakan Tej dan melihat mereka. Dia bilang maaf dan pergi Pinky memanggilnya setengah Jethani dan bertanya mengapa dia datang ke sini. Shwetlana mengatakan bahwa Tej dan putra Anda Shivaye memanggil saya ke sini, saya tidak datang sendiri. Pinky bertanya mengapa. Tej bilang aku memanggilnya untuk detail keamanan. Shwetlana meminta Pinky untuk bertanya pada Shivaye. Jhanvi mengatakan jika Shivaye setuju, maka dia mungkin telah memikirkan sesuatu. Jhanvi melihat Shwetlana dan pergi. Shwetlana pergi ke Tej, dan memberikan rencana keamanan yang direvisi. Dia meminta dia untuk memeriksa sekali. Tej mengambil arsip itu dan pergi. Dia mengingat Tej dan Jhanvi.

Ishana berlatih untuk memberikan penjelasan sedih kepada Om, karena kabur hari itu. Dia tersenyum dan berkata baik, saya akan berlatih lebih banyak. Om datang ke sini dan menyambutnya. Pinky menghentikan Shwetlana dan bertanya bagaimana keadaannya, apa yang Anda lihat, Anda tidak akan tinggal lama di sini, acara Pati, Patni dan Woh Anda akan berakhir, Tej dan Jhanvi semakin dekat, senar Anda akan dipotong, seperti cinta lama. mulai terbangun dan minum kopi tanpamu, sangat sedih. Shwetlana pergi.

Ishana meminta Om untuk duduk. Dia bilang itu bukan kesalahan dosa. Dia menemukan dia tersesat dan bertanya mengapa dia khawatir. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia bilang ingat bahwa Anda mengatakan bahwa Anda tidak banyak bicara dan Anda adalah pendengar yang baik, saya lebih banyak berbicara dan saya juga pendengar yang baik, apa masalahnya. Dia bilang aku memikirkan kemarin, saya tidak berpikir yang saya anggap asli bisa melakukan ini. Dia pikir aku pergi, dia akan tahu Bela dan Mala sama. Dia mengatakan berkali-kali, hal-hal yang tidak seperti mereka muncul, apakah dia benar-benar seperti ini. Dia bertanya siapa dan merasa lega bahwa dia mengatakan tentang orang lain. Dia bilang saya pikir Shivaye benar, atau mungkin dia keliru, jujur ??dan pekerja keras seperti itu tidak dapat melakukan ini, dia tidak dapat melakukan perencanaan ini terhadap saudara laki-laki dan keluarga saya, saya tidak tahu siapa yang harus dipercaya.

Dia memintanya untuk mempercayai hatinya. Dia bilang aku tidak mengenalnya. Dia bilang kau juga tidak mengenalku. Dia bilang karena hatiku bilang kamu itu benar. Dia bertanya mengapa Anda merasa begitu. Dia mengatakan setiap mengapa tidak memiliki jawaban, terkadang hidup jatuh pendek untuk mempercayai seseorang, dan terkadang saat sudah cukup. Dia mengatakan bahwa Anda mengikuti hati Anda. Dia bilang Anda pendengar yang baik, Anda memecahkan masalah saya, saya yakin Anika tidak melepaskan chipnya, saya akan membantu Shivaye menemukan orang yang melepaskan chip itu.

Rudra berbicara di telepon dan mengatakan saat ini, saya akan gagal, saya tidak memiliki catatan. Soumya bilang jangan khawatir, saya akan memberi catatan. Dia bilang aku akan lewat. Dia menyebut Soumya manis. Dia menunjukkan Bluetooth. Dia berbicara dengan Rumi dan mengatakan bahwa saya akan mengirimkan catatan melalui surat. Rudra dan Soumya saling memanggil. Mereka berdebat untuk makanan. Dia mengatakan anak laki-laki biasa, Anda hanya tahu untuk merebut barang. Dia bilang cewek biasa, dia punya banyak sikap, dia bahkan tidak panas, cewek gemuk ini.



Shivaye keluar. Shivaye bertanya pada Priyanka apa yang terjadi. Priyanka mengatakan Anika menginginkan beberapa titik listrik tambahan untuk penerangan, jadi ada koneksi listrik langsung yang ditempuh. Dia bilang baik, terima kasih Dia pergi. Dia memanggil Shwetlana dan bertanya tentang beberapa tukang listrik yang bekerja di mansion. Katanya jangan khawatir, kali ini saya tidak akan mengecewakan Anda, mereka semua diperiksa dan diberi masukan. Dia meminta penjaga keamanan Rajveer untuk tinggal di sini. Rajveer mengatakan bahwa saya tidak akan bergerak sampai semua pekerjaan dilakukan di sini. Gayatri hadir disana.

Dadi bertanya apa yang terjadi. Rudra bilang Soumya itu manis, dia memberi saya catatan. Soumya mengatakan apa yang harus dilakukan, dia tidak pergi ke kelas, dia akan gagal dan menangis, jadi saya memberinya catatan dengan rasa kasihan. Bisik Rudra Soumya berpendapat. Dadi bilang bagusnya kamu berdua menjadi teman baik. Priyanka mengatakan ya, mereka memiliki pengaruh positif satu sama lain, Rudra sedang makan makanan penuh waktu dan Soumya sedang mengonsumsi makanan diet seperti Rudra. Rudra mengatakan bahwa saya mendapatkan makanan ini untuk Soumya. Soumya bilang iya, saya mendapat makanan ini untuk Rudra. Mereka menukar piring. Dadi bilang Soumya itu baik dan bermanfaat. Rudra bilang iya, tapi malaikat cintaku akan memberiku nasehat cinta, aku cinta malaikat cintaku. Soumya batuk dan marah. Rudra mengira dia kesal mendengar nama malaikat cinta. Dia bilang bagus untukmu, kuharap dia memberimu nasihat bagus. Dia pikir malaikat cinta akan menjadi cinta setan untuk Anda sekarang, lihat bagaimana saya menghancurkan kehidupan cinta Anda.

Shivaye merasa panas dan beralih ke AC. Dia ingat seseorang memberi kabel ke keran air. Dia bergegas keluar dan bertanya pada Rajveer di mana orang itu, dia bukan tukang listrik. Dia telah menghubungkan kabel listrik dengan air bersih, jika ada pemakaian air, ayo. Dia memanggil Om dan Rudra. Priyanka bertanya apa yang terjadi. Shivaye bertanya di mana Om. Priyanka mengatakan bahwa dia pergi keluar. Anika bertanya apa yang terjadi. Shivaye mengatakan memanggil tukang listrik, seseorang menghubungkan kawat meteran air dengan listrik, jauh dari air. Dia meminta Anika untuk pergi dan mengingatkan semua orang. Anika mengingatkan hamba dan Jhanvi. Priyanka meminta Pinky untuk tidak menggunakan tap. Shivaye menghentikan Dadi menggunakan keran dan memeluknya. Dia bertanya dimana Rudra. Soumya bilang dia pergi untuk mandi. Shivaye bergegas. Shivaye mengetuk pintu dan meminta Rudra untuk tidak menyentuh air. Rudra berteriak dan Mereka kaget.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 47