Sinopsis Ishqbaaz Episode 84

Sinopsis Ishqbaaz Episode 84 - Rudra bertanya apakah anak laki-laki itu VIPS untuk ibu mereka, mengapa tidak bahus, jika ibu memperlakukan anak laki-laki mereka seperti warga kelas satu, mengapa mereka tidak memperlakukan bahus seperti ini? Shivaye mengatakan setiap orang memiliki sudut pandang yang berbeda, ada yang perlu dikhawatirkan. Om bilang kalau cewek harus keluar dan kerja, itu pasti pilihannya, dia tidak butuh izin. Shivaye mengatakan bahwa sebenarnya kebanyakan gadis ingin menikahi gadis kaya dan menetap, mintalah setiap gadis tentang kualitas yang dia temukan di dalamnya akan menjadi suami, dia akan berkata dengan baik. Om bertanya bagaimana Anda bisa berpikir begitu rendah. Shivaye mengatakan bukan hanya pemikiran saya, setiap orang memiliki pemikiran yang sama. Rudra mengatakan kita harus meminta saran seseorang yang lebih cerdas. Dadi bilang kita semua melakukan kejahatan untuk menghancurkan impian Jhanvi, bukan hanya Tej. Rudra bertanya kepada Tej mengapa dia tidak membiarkan Jhanvi menjadi CEO. Pinky mengatakan mimpi bahu selalu pecah di rumah ini. Kata ibu Shivaye.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 84
Sinopsis Ishqbaaz Episode 84


Beberapa waktu sebelumnya, Om pergi ke Rudra dan bertanya mengapa kamu tidak pergi ke latihan. Rudra bilang saya tidak mau pergi, saya sedang memikirkan cewek, saya tidak bermaksud seperti itu setiap hari, saya memikirkan diskusi yang terjadi kemarin, ada banyak masalah. Shivaye bertanya apa masalah yang ada dalam hidup Anda. Rudra bilang aku sedang memikirkan masalah anak perempuan, Mallika berkata benar, aku sangat terpengaruh oleh apa yang dia katakan, mengapa kita tidak memberikan hak yang sama kepada anak perempuan, jika anak laki-laki itu VIPS untuk ibu mereka, mengapa tidak bahus, jika ibu memperlakukan mereka Anak laki-laki seperti warga kelas satu, kenapa mereka tidak memperlakukan bahus seperti ini, semua cewek jadi sensitif saat diskusi, bahkan Priyanka angkat bicara. Shivaye mengatakan setiap orang memiliki sudut pandang yang berbeda, ada yang perlu dikhawatirkan. Om mengatakan tentu saja, ini adalah masalah yang harus dikhawatirkan, anak laki-laki dan bahus sama-sama imp dalam familt, mengapa bahus diterima begitu saja. Shivaye mengatakan bahwa Anda berdua mulai emosional, itu bukan masalah besar. Om mengatakan masalah besarnya, hal yang besar bagi saya, jika ibu saya menganggap karirnya terganggu setelah menikah, jika Mallika merasa inlawenya menganggap karirnya adalah lelucon. Shivaye berargumen dengan Om dan mengatakan bahwa hal itu terjadi saat orang menaruh harapan besar dalam sebuah relasi, peraturan dasarnya adalah setiap pernikahan adalah kesepakatan, dan keduanya adalah pasangan yang setara, seseorang harus pergi keluar dan mendapatkan uang, yang lain harus mengelola rumah, jika keduanya melakukan pekerjaan mereka, tidak ada yang akan bermasalah Om bertanya siapa yang telah menentukan tanggung jawab ini, mengapa anak perempuan tidak dapat keluar dan memperolehnya. Shivaye mengatakan mereka bisa bekerja, jika bahu ingin mengejar karir, Inlaws-nya harus diijinkan. Om bertanya mengapa harus inlaws mengizinkannya, itu adalah masalah yang harus dilakukan oleh inlaw dan suami, apakah anak laki-laki memerlukan izin untuk pergi keluar dan bekerja, jika bahus ingin bekerja, seharusnya pilihannya, maksud Anda katakan, apakah Tia membutuhkan Anda? izin jika dia ingin bekerja Shivaye mengatakan bahwa Tia dan saya sudah berbicara, dia tidak mau bekerja, saya akan mengatur pekerjaan, dia akan mengelola rumah dan anak-anak.

Om bertanya mengapa Anda tidak mengelola anak-anak, biarkan dia mengelola bisnis, apa masalahnya. Shivaye mengatakan bahwa kita sudah berbicara dan ini kesepakatan, tidak bisa berubah sekarang. Om mengatakan setiap hubungan adalah kesepakatan untuk Anda. Shivaye berpendapat dan mengatakan bahwa saya berbicara dengan praktis dan jujur, semua orang percaya ini di masyarakat, feminisme, kesetaraan, hak, menyimpan kata-kata besar ini dan sampai pada kenyataan. Dia mengatakan bahwa kebenaran kebanyakan adalah anak perempuan yang ingin menikahi orang kaya dan menetap, mereka ingin suami mereka mendapatkan dan mengelola pengeluaran mereka, bertanya kepada gadis mana pun, kualitas apa yang dia cari dalam suaminya, pertama akan beres, apakah Anda melihat ada orang di tengah atas Gadis kelas yang menikahi pria malang dengan jatuh cinta padanya, meninggalkan anak perempuan, orang tua mereka menemukan orang-orang yang beres dengan baik dalam iklan dan situs pernikahan, saldo bank adalah prioritas utama. Om memintanya untuk mengerti, ada setiap tipe orang di dunia ini, ya ada beberapa cewek yang menemukan rute mudah, tapi ada beberapa cewek yang tidak butuh apapun dan ingin melakukan sesuatu sendiri. Shivaye bilang saya setuju, tapi berapa persennya, itu hanya 5%. Om bertanya bagaimana pemikiran Anda begitu kecil. Shivaye mengatakan bahwa semuanya berpikir begitu, gagasan Anda tentang hubungan ideal tidak ada di dunia ini, saya tahu semua orang menginginkan kehidupan yang nyaman. Om bilang aku tidak menginginkan itu, aku ingin kehidupan dan relasi seperti itulah yang jujur ??dan setara. Shivaye mengatakan kemudian duduk di bantal merah jambu dengan jaket merah itu. Om bilang aku bingung tentang ruang, bukan persamaan. Shivaye mengatakan bahwa pria dan wanita tidak akan pernah setara, wanita menganggap mereka lemah sesuai dengan mereka, semua tanggung jawab adalah laki-laki, setelah menikah ada pengaturan kenyamanan antara pria dan wanita, saya hanya berbagi fakta, jika ada yang merasa buruk, tidak ada yang menjadi perhatian saya Om mengatakan ketika anak laki-laki seperti Anda, bahus merasa seperti kelas kedua di rumah. Shivaye bilang aku mengatakan yang sebenarnya. Om bilang ini tidak benar, maksud Anda, wanita sebaiknya membuat roti dan mengatur anak. Shivaye bertanya apakah wanita suka berjuang, mengapa mereka menemukan suami kaya, mereka dapat memberi iklan bahwa mereka menginginkan pria yang berjuang dengan buruk. Rudra mengatakan Shivkara, berhenti berdebat. Om dan Shivaye memintanya untuk tutup mulut. Om mengatakan diskusi impnya. Rudra mengatakan dengan tepat, kita harus mengambil nasihat dari seseorang yang bijaksana, saya tidak mengatakan tentang saya, tapi Dadi. Om dan Shivaye setuju untuk bertanya kepada Dadi, dan wanita lainnya. Shivaye mengatakan bahwa saya tidak berpikir ada ketidakadilan yang terjadi di rumah kami dengan wanita mana pun. Om bilang kita akan cari tahu, ayo.

Mereka pergi ke kamar Jhanvi. Shivaye mengetuk pintu dan memanggilnya keluar. Pinky bertanya apa yang mereka lakukan di sini. Om bilang kita mau berdiskusi keluarga. Pinky memikirkan masalah makanan. Om mengatakan imp nya, kita ingin tahu apakah wanita di rumah ini mendapatkan respek atau tidak. Pinky memintanya untuk menyentuh kakinya. Rudra menyentuh kakinya. Pinky bilang lihat, aku sangat respek. Shivaye mengatakan bahwa Om merasa Anda dan Jhanvi diperlakukan seperti warga kelas dua, saya ingin membuktikan bahwa Om salah, itulah mengapa kita ada di sini. Tej bertanya mengapa Anda membuat suara seperti itu di luar kamarku. Shivaye berkata maaf, saya ingin berbicara dengan Jhanvi. Tej bilang dia pergi ke rumah Nani. Dadi bilang dia tidak bertanya kepada saya. Tej bilang dia bilang dia akan datang setelah 2-3 hari. Dadi mengatakan apa yang terjadi pada Jhanvi.

Sahil mengatakan kepada Anika bahwa dia marah pada guru. Anika bertanya mengapa. Dia bercerita tentang keinginannya untuk menjadi Ganeshi, tapi dia bilang dia bisa menjadi tikus Ganesh ji, seperti yang saya pikirkan. Anika tertawa dan memintanya untuk berpikir bagaimana penampilannya sebagai tikus, maaf. Dia bertanya bagaimana menjadi gemuk, saya berharap saya sedikit gemuk, saya perlu bertanya pada beberapa ahli. Soumya datang dan bertemu Anika. Dia bilang saya akan menyerahkan proyek kuliah dan ingin bertemu dengan Anda, jadi saya datang ke sini. Anika mengenalkan Sahil. Sahil menyapa Soumya dan tersenyum. Soumya bilang sangat imut. Sahil mengatakan Soumya. Anika memintanya untuk memanggilnya Didi. Sahil bilang aku tahu kamu adalah Didi, dan tanya Soumya Anika berpikir jika dia bertanya Soumya bagaimana cara menjadi gemuk, dia akan merasa tidak enak. Dia bilang dia tidak perlu bertanya apa-apa. Soumya bilang biarkan dia bertanya. Sahil bertanya bagaimana kabarmu imut. Soumya bilang aku duduk bersamamu dan kelucuanmu merenung. Sahil bertanya benar-benar. Soumya bilang iya. Anika memintanya untuk pergi dan belajar. Sahil memuji Soumya. Anika bertanya apa yang terjadi padamu. Dia tanda dan berpikir cinta Anika bilang kita akan pergi ke kamar dan bicara, ayo. Soumya mengucapkan selamat tinggal Sahil dan pergi.



Om bilang aku berbicara dengan ibu, dia merindukan rumah dan pergi. Pinky mengatakan itu semua baik-baik saja. Om bilang tidak, ada sesuatu. Dia bertanya pada Tej apa yang dia lakukan pada ibu itu. Tej bilang kau merasa dia pergi karena aku. Om bilang kamu tidak pernah memberinya alasan untuk mendekat, kamu selalu memberi alasan agar dia pergi. Dadi bertanya pada Tej apa yang terjadi. Tej mengatakan sejak kejadian Mallika, Jhanvi merasa saya tidak memberikan status yang setara, dia marah dan tidak ingin melihat wajah saya, dia mengemasi barang-barangnya dan pergi, karena Mallika datang ke sini, tidak tahu apa yang terjadi pada wanita Oberoi. , Jhanvi berperilaku seolah-olah saya telah memasukkannya ke dalam rantai, saya mengatakan kepadanya bahwa orang bertanggung jawab untuk mengelola pekerjaan dan wanita bertanggung jawab untuk mengelola rumah. Shivaye bilang aku setuju, apa salahnya. Tej mengatakan dengan tepat, Jhanvi berdebat denganku untuk hal-hal lama, dia bilang aku menyambar karir dan kepercayaan dirinya, ini tidak benar. Om bertanya mengapa dia mengatakan ini? Tej mengatakan setelah memiliki anak, saya memintanya untuk berada di rumah untuk mengelola anak-anak, tidak meninggalkan karir. Om bilang kenapa ibu hanya memberikan pengorbanan, bukan kamu. Tej mengatakan bahwa saya tidak melihat anak-anak saya tumbuh, seperti yang saya kerjakan siang dan malam, saya juga telah melakukan pengorbanan, saya telah melihat Anda semua bertumbuh dalam lembaran, apakah ini bukan pengorbanan.

Om bilang aku punya semua jawaban, tapi aku ingin ibu menjawab ini, lebih baik kita membahasnya saat ibu kembali. Tej bilang maksudmu ayah bekerja siang dan malam untuk anak-anak itu salah. Om bilang tidak, suami yang memutuskan untuk istri dan mengabaikan mimpinya itu salah. Shivaye mengatakan Om ini terjadi pada Mallika, tapi aku yakin ini tidak terjadi pada Jhanvi. Dadi bilang tidak ada Billu, ini terjadi dengan Jhanvi. Mereka kaget. Om melihat Tej. Dadi mengatakan bahwa Tej dan Jhanvi memulai pekerjaan perusahaan penerbangan kami, Jhanvi bisa terus maju, mungkin di depan Tej, tapi ketika Om lahir, Tej memintanya untuk tinggal di rumah, dia dengan senang hati setuju untuk berpikir bahwa dia akan bergabung dengan pekerjaannya setelah beberapa tahun, tapi ini terjadi Tidak terjadi, dia bertanya kepada Tej dan dia menolaknya dengan alasan dan kemudian Jhanvi berhenti bertanya dan berhasil pulang, Tej tersesat di dunia luar dan lupa bahwa seorang wanita berada di balik kesuksesannya, yang berada di belakang sehingga Tej bisa terus maju. Dadi mengatakan tidak hanya Tej, kita semua melakukan kejahatan untuk menghancurkan mimpinya. Tej mengatakan Maa Dadi menghentikannya dan mengatakan bahwa Tej, masalah Mallika membuatku menyadari kesalahan besar kami, seharusnya aku mendukung Jhanvi, aku menghargai impian anak laki-laki, dan lupa untuk memenuhi impian bajuku, mungkin aku juga percaya bahwa pekerjaan bahu adalah mengelola rumah, Kami selalu mengulangi kesalahan ini, kami membuat istana anak-anak di balik mimpi bahu. Shivaye bertanya apakah Jhanvi sangat menyukai mimpinya, mengapa dia tidak keberatan. Rudra mengatakan bahwa dia akan mengatakannya, tapi tidak ada yang akan mendengarnya. Dia bertanya kepada Tej mengapa dia tidak membiarkan ibu menjadi CEO, tidak masalah bagi saya bahwa ibu adalah CEO atau tidak, saya mencintainya, mengapa Anda tidak memberinya kesempatan, ketika saya biasa mengatakan kepadanya pada masa kanak-kanak bahwa saya akan tumbuh dan menjadi batman, dia tidak tertawa dan biasa membuat topeng untukku, karena dia menghargai mimpiku, mengapa kita semua tidak menghargai mimpinya. Dadi mengatakan kesalahan terjadi pada Rudra, saat dia kembali, saya akan meminta maaf padanya, setelah semua mimpinya pecah. Pinky mengatakan mimpi bahus selalu pecah di rumah ini. Kata Shivaye ibu Mereka semua kaget dan melihat Pinky.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 84