Sinopsis Ishqbaaz Episode 86

Sinopsis Ishqbaaz Episode 86 - Shivaye, Om dan Rudra memegang aarti diya berdiri dan melakukan aarti bersama. Anika dan Soumya bermain dhol. Mereka semua mendengar alarm keamanan. Beberapa waktu sebelumnya, Soumya meminta Anika untuk berbicara dengan katering. Anika mengatakan ya dan menelepon. Dhol meluncur pergi. Om datang ke dapur dan memeluk Riddhima. Dia mengatakan Rudra mengatakan bahwa Anda ada di sini. Dia bilang saya baru saja datang, saya telah membagikan permen di lima area utama, mereka sangat senang, media mengikuti saya, mungkin saya terlihat sangat kotor di depan kamera. Om mengatakan ketika orang yang dibuat oleh tanah dan tanah melakukan beberapa pekerjaan bagus, kotoran ini terlihat lebih baik daripada perhiasan, Anda melakukan pekerjaan yang bagus hari ini, tidak masalah media atau kamera yang menutupi Anda, jantung harus bersih dan bahagia, apakah Anda bahagia.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 86
Sinopsis Ishqbaaz Episode 86


Dia bilang tentu saja, kita harus pergi makan malam amal malam ini, silahkan siap di jam 9 malam. Dia bertanya apakah saya perlu datang, saya memiliki Ganpati di rumah, bagaimana saya bisa pergi? Dia bilang maaf om, seharusnya saya katakan sebelumnya, itu terlepas dari pikiran saya, kita tidak akan tinggal di sana sepanjang malam, kita akan makan malam dan kembali, untuk amal, saya tahu Anda tidak akan menolak pekerjaan baik. Dia bilang aku tahu, tapi seharusnya kau bertanya sekali, kalau aku punya rencana lain. Dia bertanya apakah Anda punya rencana? Dia bilang tidak, tapi. Dia bilang begitu diputuskan, kita pergi untuk makan malam amal jam 9 malam. Dia pergi untuk membantu Dadi.

Soumya memberitahu Anika bahwa mereka mendapat 6 dhols, dan ini hanya 5, satu hilang. Anika mengatakan hal 5 di sini, dhol pasti pergi ke suatu tempat dan menyanyikan lagu dola mama, jangan khawatir, aku akan pergi dan menemukannya. Soumya tersenyum. Anika pergi mencari dhol.

Shivaye mengangkat kain itu dari idola Ganpati. Semua orang berdiri. Pandit mengatakan Maa ji kita harus mulai Ganesha Isthapana sekarang, tapi katakan siapa yang akan melakukan Ganesha aarti. Dadi mengingat kata-kata Tej dan Pinky sebelum Maha aarti dan keinginan mereka untuk menjadikan putra mereka pewaris kekaisaran Oberoi. Pinky mengatakan Pandit ji, GK Anda sangat lemah, apakah ini yang perlu ditanyakan. Tej mengatakan tiga anak dari rumah ini akan melakukan aarti. Priyanka senang dan terima kasih Tuhan. Semua orang terkejut. Pinky mengatakan itu juga mengapa Anda terkejut, jika Shankar, Ehsaan dan Loy bisa memberikan musik bersama, anak-anak tidak bisa melakukan aarti bersama. Dadi dan semua orang tersenyum. La La La La bermain.

Anika mencari dhol itu. Dadi melihat idola dan senyum Ganpati. Gayatri menyirami sisi dhol dengan pisau. Anika pergi ke sana. Shivaye, Om dan Rudra menyalakan aarti diya. Gayatri sebagian keluar dari dhol dan melihat-lihat. Soumya memanggil Anika. Anika tidak berjalan ke depan dan pergi dari sana, sementara Gayatri bersembunyi di drum. Gayatri kemudian keluar.

Shivaye, Om dan Rudra tersenyum dan berdoa. Dadi bertanya dimana gadis-gadis itu. Soumya dan Anika datang ke sana dan memukul dhol. Mereka bermain dhol dengan baik sementara memiliki dhol besar di pundak mereka. Dadi dan semua orang tersenyum gembira. Shivaye, Om dan Rudra memegang aarti stand dan memulai aarti. Deva Shree Ganesha bermain. Semua orang berdoa

Gayatri berbicara untuk Roop melalui telepon dan mencari ruang ganti. Semua orang berdoa di aarti. Soumya dan Anika bermain terus menerus. Gayatri memasuki ruangan dan menutup pintu. Dia pergi ke loker besar. Roop bertanya apakah kamu ingat kode Gayatri mengatakan ya, dan mengingat Roop mengatakan kepadanya bahwa dia mengenal saudara laki-lakinya dengan baik, Tej dekat dengan dirinya sendiri, kodenya akan menjadi hari ulang tahunnya, 20 Januari, yaitu 201, dan kode Shakti seharusnya 108. Gayatri mengatakan loker tidak terbuka, saya tahu berapa banyak kamu mengenal saudara-saudaramu Roop mengatakan menunggu, dan menyuruhnya untuk masuk terlebih dahulu. Gayatri masuk kode bersama 108201 dan merasa senang. Dia mengatakan Ganpati Bappa Morya. Roop bertanya apa yang terjadi Gayatri mengatakan loker dibuka. Ram kelinci bermain. Roop tersenyum. Gayatri tersenyum melihat lokernya di dalam.

Alarm keamanan berdering di rumah. Shivaye, Om dan Rudra tetap berdiri aarti. Kekhawatiran gayatri Roop bertanya apa suara ini, Gayatri adalah alarm keamanan ini berbunyi, segera berangkat dari sana. Gayatri bilang aku datang begitu jauh, sehingga aku tidak bisa kembali. Shivaye bertanya kepada Khanna bagaimana orang bisa melanggar keamanan setinggi itu? Tej mengatakan bergerak cepat, orang yang masuk rumah seharusnya tidak cepat-cepat. Shivaye mengatakan semua orang tinggal di sini, saya akan pergi dan melihat apa yang terjadi. Kekhawatiran Roop dan mengatakan apa yang akan terjadi di sana, Gayatri kabur, jangan ketahuan. Khanna dan yang lainnya mengarahkan pistol ke Gayatri dan membawanya.

Sahil kesal. Bua bertanya padanya apa yang terjadi. Sahil mengatakan Anika tidak datang sampai sekarang, dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan membawa saya ke Ganpati Pandal. Bua mengatakan kapan dia tinggal di sini, dia selalu berada di rumah Oberoi, itu sudah menjadi Sasural-nya, dia meninggalkanmu di Raksha bandhan. Dia memintanya untuk diam, saya akan meneleponnya dan dia akan datang. Dia bilang iya, dia akan datang sebagai P T Usha, saya akan melihat Hawa Hawai.

Shivaye memanggil komisaris dan pembicaraan. Dia mengatakan kepada Gayatri bahwa dia berbicara dengan komisaris Kadam dan dia mengirim timnya. Dia mengatakan bahwa Anda telah melukai keluarga kami sebanyak yang Anda bisa, sekarang sisa hidup Anda akan dihabiskan di penjara, apa persaingan Anda dengan keluarga kami, apa yang kami lakukan terhadap Anda, dan tentang suami Anda, Ashok, dia dikirim Maha aarti oleh saingan kita untuk membuat isu itu, mungkin dia tidak tahu dia bisa kehilangan nyawanya. Gayatri bertanya, jadi tetua Anda menceritakan kisah ini kepada Anda. Dia mengatakan Tej Oberoi, Anda tidak berani mengatakan yang sebenarnya. Shivaye mengatakan bahwa memotong omong kosong ini, katakan mengapa Anda membalas dendam dari keluarga kami.



Dia bilang baik, lalu dengar yang sebenarnya. Tej bilang kita tidak sempat mendengar omong kosongmu, kenapa kita membuang waktu untuk mendengarnya, dia adalah penjahat biasa, dia adalah pencuri biasa, yang sampai di loker kita mencuri uang. Shakti bilang iya, saya juga merasakan motifnya adalah mencuri uang. Gayatri mengatakan loker besar tidak punya uang, ada beberapa rahasia juga. Shivaye bertanya apa rahasia itu. Tej mengatakan membiarkannya pergi Shivaye, wanita ini adalah psiko, apa yang harus didengar darinya, keamanan, bawa dia. Dia bertanya kepada Tej apakah Anda merasa takut, Anda adalah seorang pengecut dan tidak memiliki keberanian untuk mengatakan atau mendengar kebenaran. Tej teriak aku bilang bawa dia pergi. Rudra seperti anak kecil takut ditembak oleh Tej dan memegang Om. Gayatri berbalik untuk pergi dan meliput sesuatu di saree-nya. Shivaye melihat dia dan berkata berhenti Dia bertanya apa yang ada di tangan Anda, saya bertanya apa yang ada di tangan Anda, apa yang Anda mencuri dari loker. Khanna mengambil CD dari dia dan memberikannya pada Shivaye. Semua orang melihat. Shivaye bertanya apa itu? Dia bilang kebenaran Cd ini tidak akan menyembunyikannya selamanya, saya akan mengatakan kebenaran Tej kepada semua orang. Dia mengatakan kepada Shivaye bahwa Anda ingin mengetahui kebenaran, kebenaran ada dalam CD itu, tangan keluarga Oberoi berwarna / ternoda oleh darah. Shivaye bertanya apa yang ada dalam CD ini. Tej khawatir

Tej bilang oh ayolah Shivaye, kamu datang dengan kata-kata wanita ini, wanita ini marah, dia gila, Anda tidak perlu khawatir, saya akan menanganinya dari sini, keamanan membawanya pergi. Dia bilang kebenaran akan keluar pasti. Tej berteriak lagi dan mengatakan keamanan, saya katakan bawa dia pergi, saya akan menyimpan CD ini di loker. Dia mengambil CD dari Shivaye. Polisi datang ke sana. Inspektur menghentikan Tej.

Sahil memanggil Anika Bua meminta Sahil apa yang terjadi, apakah teleponnya mencapai 100 kg sehingga dia tidak memetiknya. Dia memintanya untuk menghentikannya. Dia bilang aku lapar, beri aku sarapan pagi yang dibuat Anika di pagi hari sebelum pergi. Dia tertawa. Dia bertanya kenapa kamu tertawa. Dia mengatakan bahwa sarapan masuk ke dalam perutku. Dia kemudian memberikan sesuatu yang lain, pergi. Dia pergi dan mengatakan apa yang harus diberikan kepadanya, saya akan memberikan sisa ini Wada pau. Dia meminta Sahil untuk memakannya dan pergi. Sahil memakannya.

Tej mengatakan inspektur yang baik Anda datang, membawa wanita ini pergi. Inspektur mengatakan Pak, itu kasus pencurian diajukan padanya, tapi saya ingin tahu apa yang dicurinya. Tej bilang dia datang untuk mencuri uang, apa lagi. Gayatri bilang begitu kenapa saya tidak mencuri uang, saya datang untuk mencuri CD dan kebenarannya. Inspektur menanyakan apa yang ada dalam CD ini. Tej mengatakan info perusahaan kami, rincian rekening bank, rahasia perusahaan dan data imp yang bisa digunakan oleh pesaing kami, akan saya simpan di loker ini dan datang. Inspektur mengatakan bahwa Anda tidak dapat menyimpannya kembali, memberikan CD itu kepada saya, buktinya melawan Gayatri, Anda bisa mengambil ini kembali dari pengadilan. Tej menatapnya.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 86