Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 237

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 237 - Mobil-mobil mengelilingi Shivaye dan membuat lingkaran dengan kecepatan tinggi. Lensa Shivaye Palsu keluar. Shivaye mengatakan tinggalkan aku dan berteriak. Seorang wanita datang dan berkata santai saja. Beberapa waktu sebelumnya, Dadi mengatakan rumah kita Laxmi akan melakukan Aarti, Anika datang. Anika melihat Pinky dan Shivaye. Shivaye mengangguk. Anika tersenyum dan pergi. Dia melakukan aarti. Piring aarti menyerang diya berdiri dan jatuh dari tangannya. Semua orang melihat. Pinky bertanya apa yang kamu lakukan Shakti mengatakan santai Pinky, tidak perlu terlalu marah. Pinky mengatakan abshagun sebelum puja dimulai. Anika dan semua orang melihat idola itu. Jhanvi mengatakan Anika rileks, semuanya akan baik-baik saja. Shivaye mengatakan tidak ada yang terjadi. Dadi bilang jangan khawatir, Soumya mengajak Anika ke kamar.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 237
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 237


Soumya bertanya pada Anika apakah kamu baik-baik saja? Anika mengatakan tidak ada yang baik, aku merasa aneh sejak pagi. Dia mengingat kata-kata kinner. Dia berpikir apa yang saya pikirkan, hanya pemikiran saya, semuanya baik-baik saja. Shivaye bangun dan melihat wanita itu. Dia mengendarai sepeda dan pergi. Dia bangun.

Pinky dan Jhanvi meminta Priyanka agar tidak malu. Ranveer membuatnya memakai cincin itu. Semua orang bertepuk tangan. Shivaye melihat beberapa mobil mendekat. Mobil-mobil mengelilingi Shivaye.

Priyanka membuat Ranveer memakai cincin itu. Semua orang bertepuk tangan. Anika melihat Shivaye menangis dan berpikir Shivaye sangat emosional dengan Priyanka. Shivaye menatap mobil-mobil itu, berputar-putar. Dia bertanya siapa kalian semua, bawa aku keluar dari sini Mobil membuat lingkaran dengan kecepatan tinggi membuat udara berdebu. Shivaye merasa tidak nyaman dengan asap berdebu. Dia jatuh. Mobil-mobil itu berangkat.

Di rumah, lensa Shivaye Palsu lepas dari satu mata. Orang-orang menangkap Shivaye dan menyeretnya. Shivaye mengatakan tinggalkan aku, kau tidak tahu siapa aku. Mereka memasukkannya ke ruangan yang gelap. Shivaye bertanya kepada siapa kau, katakan padaku berapa banyak uang yang kau inginkan, tinggalkan aku, aku Shivaye Singh Oberoi. Seorang wanita datang dan berkata santai saja. Dia bertanya siapa Anda, tinggalkan saya, katakan saja, berapa banyak uang yang Anda inginkan. Dia bilang Anda akan tahu apa yang mereka inginkan dan pergi. Dia bilang aku harus pergi, pernikahan Priyanku-nya.

Dadi bilang datang, kita akan mengambil foto keluarga. Shakti berdiri bersama Kamini. Pinky menatap rumah. Shakti membuat Tej berdiri di antara keduanya. Kamini bilang kita bisa menelepon pers. Pinky mengatakan bahwa kita tidak bisa memanggil pers di hadapan Anda, ingat drama itu terjadi terakhir kali. Anika bilang kenapa aku merasa begitu. Jhanvi berdiri dengan Tej. Shakti pergi ke Pinky. Anika melihat keluarga dan Shivaye di kedua sisinya. Dia mengatakan semuanya baik-baik saja, Shivaye berdiri di depan saya, mengapa saya merasa ada yang manja, mengapa saya merasa murah hati, Shivaye benar, saya banyak memikirkan mimpinya, saya mengkhawatirkan dan mengkhawatirkan orang lain, saya akan Bertengkar dengan Shivaye sekali, maka saya akan merasa baik.



Lensanya jatuh. Dia berjalan ke arahnya dan mengatakan Shivaye. Dia berpaling padanya sebagian. Hamba datang dan memintanya untuk membawa permen, kata Dadi. Dia melihat wajah dan matanya di nampan. Dia melihat dua warna mata yang berbeda, dan berpikir di mana mata Kanji jatuh. Dia mendapat telepon dan pembicaraan Khanna. Rudra mengatakan waktu foto keluarganya, datanglah. Anika mengatakan Shivaye sedang on call. Dia bilang dia akan datang, kamu datang. Shivaye melihat lensa itu jatuh. Katanya aku ingin semua info, pramugari, staf, semuanya, oke. Dia berpikir jika Pahelwan berubah, mata Kanji saya akan hilang. Rudra bertanya kenapa kamu menyentuh kakiku? Anika mengatakan apa yang sedang kamu lakukan, semua orang melihat. Shivaye melihat seorang pelayan minum. Dia bangkit dan bertabrakan. Dia memegang dan menutupi matanya, dan mengatakan tidak dapat Anda lihat dan berjalan, saya terluka. Anika bilang aku akan lihat. Shivaye bilang aku akan mengatur dan pergi. Anika bilang aku akan membantunya dan datang. Dia mengejarnya. Dia menutup pintu kamar.

Pinky mengatakan semua masalah terjadi pada Shivaye. Jhanvi mengatakan thandai jatuh padanya, apa masalahnya? Pinky bilang aku punya hati ibu. Kamini bilang aku harus mengatakan sesuatu, bisakah kamu ikut denganku? Pinky memintanya untuk mengatakan di sini sendiri. Kamini bilang aku tidak bisa, ikut denganku. Mereka pergi. Shivaye mencari lensa dan mengeluarkan benda dari lemari. Anika memanggilnya keluar dan mengatakan membuka pintu, saya akan membantumu. Dia berteriak aku akan mengatur. Dia berteriak pada Shivaye. Dia bilang Shivaye, istrimu tidak bisa diam. Dia pikir di mana dia menyimpan lensa.

Rudra datang dan bertanya apa yang terjadi. Dia bilang aku menunggu Shivaye, dia melempar barang. Dia bilang dia mungkin akan menemukan sesuatu. Dia bilang aku bisa membantunya. Dia meminta saya untuk membuka pintu. Dia bilang tidak perlu, kita punya cara lain. Dia meminta jendela satu. Dia tersenyum dan pergi. Shivaye mengatakan berpikir di mana saya menyimpan kotak lensa. Anika mengetuk jendela dan memintanya untuk membukanya. Dia melihat dia dan kekhawatirannya. Dia berhasil membuka jendela dan masuk. Dia melihat ruangan itu kacau balau. Dia memegang handuk di atas matanya. Dia bertanya apakah kamu baik-baik saja Dia menggerakkan handuk dari wajahnya .. Dia bertanya apa yang sedang Anda lakukan di sini. Dia bilang aku sedang berpikir untuk membantu. Dia bilang aku bukan anak kecil. Dia mengatakan bagaimana Anda mengacaukan ruangan. Dia bilang aku sedang mencari handuk tangan. Dia bilang itu sebabnya saya bilang saya akan membantu. Dia mulai berdebat. Dia mengatakan maaf, saya bertanya karena barang Anda tidak pernah ada di satu tempat. Dia bilang saya sedang terburu-buru, pertunangan Priyanku sedang terjadi, saya akan sembuh setelah kembali. Dia mulai berpikir.

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 237