Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 258

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 258 - Komandan menangkap Shivaye. Mahi memegang tangan Anika. Anika bilang kau bukan Shivaye-ku. Dia berteriak Shivaye dan kehabisan. Beberapa waktu sebelumnya, Kamini mengatakan betapa berani Anda dan mengangkat tangan. Shivaye memegang tangan Kamini dan berada di antara keduanya. Dia bilang Anda melakukan banyak kesalahan sebelumnya, jika Anda melakukannya lagi, saya tidak akan mentolerirnya, jika Anda mengangkat tangan ke adik perempuan saya lagi, atau jika Anda menyusahkan dia, tidak ada yang akan lebih buruk dari saya, keluar dari sini. Kamini dan Ranveer pergi. Pelukan Shivaye Priyanka.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 258
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 258


Dadi mengatakan semuanya baik-baik saja. Pinky bilang kita menyingkirkan mereka, tapi di mana Mahi bersembunyi. Mahi sadar dan memegangi kepalanya. Dia mengatakan apa yang saya lakukan di sini, saya pingsan, saya di sini, itu berarti Shivaye ada di luar, saya harus melakukan sesuatu. Dia bangkit dan pergi. Dia menemukan pintu terkunci. Dia bertanya apa yang akan saya lakukan sekarang, pikirkan. Dia melihat jendela. Tej bilang aku tidak mengerti kenapa kita tidak membuatnya ditangkap jika semuanya sudah jelas. Shivaye mengatakan jika dunia tahu Mahi tinggal di sini, itu akan mempengaruhi saham kita. Shakti bilang tapi kamu harus mengerti, kita tidak bisa meninggalkannya sendiri, dia orang yang berbahaya. Shivaye mengatakan bahwa saya punya rencana untuknya, sehingga pers tidak tahu.

Mahi pergi dari jendela. Shivaye mengatakan kepada media dan tamu, pesta itu tidak dibatalkan, hanya pernikahan yang dibatalkan, hari yang baik, karena saudara perempuan kita selamat, baik dan bahagia, tolong nikmati dirimu, terima kasih telah datang. Dia meminta Tej untuk mengatur tamu, saya akan mengurus Mahi. Anika bertanya padanya apa rencananya Dia memintanya untuk melihat di sana. Dia melihat komando dan bertanya apakah mereka datang untuk menangkap Mahi. Dia mengatakan ada pers dan tamu, seharusnya tidak ada drama, tidak ada yang tahu kapan mereka menangkap Mahi, saya telah memasang pelacak di pakaiannya, itu akan menunjukkan lokasinya.

Komando mencoba melacak Mahi dan mengejarnya. Dia bersembunyi. Anika bertanya kemana mereka akan mendapatkannya. Dia mengatakan halaman belakang rumah kami, mereka akan menginterogasinya dan membuatnya mengakui kebenaran. Mahi berlari. Dia mengatakan Shivaye telah mengirim pasukan komando untuk menangkap saya, jika dia adalah Shivaye, saya Mahi, tidak mudah mengecewakan saya, sekarang permainan berubah, orang yang memiliki pelacak di tangan adalah Shivaye palsu, sekarang tangkap saya. Dia berlari.

Anika bilang wow kamu membuat rencana bagus. Dia mengatakan harus dieksekusi, Mahi akan mencoba mengubah permainan. Dia mengatakannya di tangan kami. Dia bilang aku akan memeriksanya. Dia menghentikannya dan memegang tangannya. O jaana bermain. Dia memintanya untuk berhati-hati. Dia memegang tangan dan wajahnya. Ishq hai aansu bermain. Dia pergi dan pergi. Komandan mencari Mahi. Shivaye berjalan di koridor. Mahi menyembunyikan dan melihatnya. Dia mengunyah permen karet dan mendapatkan pelacak chip dari lengan bajunya. Dia menempelkan permen karet ke chip dan melempar lantai. Langkah Shivaye di atasnya. Pelacak menempel pada sepatunya. Shivaye merasakan sesuatu dan berhenti.

Mahi bangkit dan berjalan ke arah lain. Shivaye berbalik dan melihatnya. Mahi lalu berjalan mendekatinya. Komando datang ke sana dan menyusul Shivaye. Shivaye berjuang dan melihat Mahi. Mahi tersenyum. Anika datang dan tersenyum. Komando membawa Shivaye dan pergi. Dia bilang terima kasih Tuhan, kita bebas dari dia, apa yang terjadi jika dia mencoba, saya sudah bilang permainan kami. Mahi bilang kau bilang benar. Dia bilang aku selalu bilang benar. Dia bilang iya, tidak diragukan lagi. Dia bertanya pada wow, Shivaye memuji saya. Dia bertanya mengapa tidak, Anda melaksanakan rencana bagus ini. Dadi datang dan memberinya prasad. Dia bersyukur kepada Dewa bahwa semuanya baik-baik saja. Dia meminta dia untuk tidak makan prasad sendirian, membuat Anika memilikinya juga. Dia pergi.



Anika ke depan tangan. Mahi memegang tangannya dan menyimpan prasad di tangannya. Dia terkejut dan menatapnya. Dia mengingat sentuhan Shivaye saat dia memegang tangannya beberapa waktu sebelumnya. Dia mengingat Shivaye. Dia mengembalikan kedua tangannya dan mengatakan bahwa Anda bukan Shivaye saya. Dia berteriak Shivaye dan berlari. Mahi melihat dan mengatakan bahwa suami dan istri ini selalu merusak permainan saya, saya tidak akan membiarkan mereka bertemu dengan orang lain. Rencana saya akan gagal.

Komando membawa Shivaye ke luar. Anika berteriak pada Shivaye dan berlari. Shivaye membebaskan dirinya dan teriakan. Dia bilang saya di Shivaye Singh Oberoi, hentikan. Komando mengatakan berhenti berakting, kami tahu Anda duplikatnya. Shivaye mengatakan bahwa saya tidak menduplikat, dia berkeliaran di rumah. Anika datang dan berdiri di depan Shivaye. Dia bilang pindah, dia suamiku, dia adalah Shivaye-ku.

Commando bertanya bagaimana kita akan percaya. Dia bilang aku mengatakan itu, Saya istrinya, istri tidak bisa melakukan kesalahan dalam mengidentifikasi suaminya. Dia mengatakan bahwa kami menangkapnya, karena dia pelacak, Shivaye mengatakan kepada kami bahwa seseorang yang memiliki pelacak adalah duplikat. Dia bilang dia suamiku. Shivaye mengatakan bahwa saya Shivaye, tidakkah Anda mengerti. Mahi datang dan mengatakan apa yang salah, menangkapnya, dia duplikat, Shivaye adalah orang yang tidak memiliki pelacak. Shivaye berteriak bahwa orang ini berbohong, aku Shivaye. Semua orang datang Tej bertanya apa yang terjadi. Mahi mengatakan duplikat ini mengatakan dia adalah Shivaye. Shivaye berteriak aku benar-benar Shivaye. Mahi mengatakan cukup, bawa dia. Teriakan Shivaye menghentikannya Ranawat, aku mempekerjakanmu untuk menangkap penipu itu, bukan aku. Komandan menatap Mahi. Mahi berlari.

Comandos mengejarnya. Shivaye juga berusaha menangkapnya. Anika mengatakan tidak ada Shivaye, tolong berhenti. Semua orang lari ke Shivaye. Shakti mengatakan bahwa Anda tidak perlu mengejarnya, pasukan komando akan melakukan pekerjaan ini, cukuplah bahwa Anda selamat, kami tidak menginginkan hal lain. Kamini menyembunyikan dan melihat mereka. Shivaye melihat Anika dan bertanya mengapa kamu berdiri di sana, kemarilah. Anika menemaninya. Kamini mengatakan bahwa saya menyuruhnya untuk membunuh Shivaye dan menggantikannya, jika dia mendengar saya, istana Oberoi akan ada di tangan kami, saya rasa kematian Shivaye ditulis oleh tangan saya. Dia mengarahkan pistolnya ke Shivaye. Anika melihat Kamini dan mendapat kejutan.

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 258