Sinopsis Ishqbaaz Episode 145

Sinopsis Ishqbaaz Episode 145 - Shivaye mengisi sindoor dan membuat Anika memakai mangalsutra. Anika menangis, Pinky bertanya akankah pengantin wanita kita bersembunyi di ghunghat, kita akan melihat bagaimana penampilan Tia kita. Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye datang ke tempat perkawinan. Semua orang melihatnya dan tersenyum. Pinky bertanya kepada Shivaye, kamu datang sendiri lagi, dimana mempelai wanitamu. Anika datang dari belakang. Mereka semua tersenyum melihat pengantin wanita. Anika menangis dan berdiri dengan Shivaye. Media mengeklik foto mereka. Anika mengingat kata-kata dan tangisan Shivaye. Shivaye memegang tangannya dan berjalan ke depan. Dia berhenti di dekat Ibu Kapoor. Dia mengatakan ini sebagai saran atau peringatan, kecuali kita berdua, tidak ada yang tahu bahwa Tia tidak berada di belakang ghunghat itu, Anda harus melakukan semua ritual yang akan Anda lakukan sebagai ibu Tia, jika Anda tidak melakukan ini, saya akan merusak bisnis keluarga dan keluarga Anda, keduanya. Dia terkejut.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 145
Sinopsis Ishqbaaz Episode 145


Dia berjalan maju dengan Anika. Ibu Tia mengatakan Tia apa yang telah Anda lakukan dan kekhawatirannya. Shivaye dan Anika duduk di mandap. Dia menangis. Pinky bertanya akankah pengantin wanita kita bersembunyi di ghunghat, kita akan melihat bagaimana penampilan Tia kita. Dia pergi untuk mengangkat ghunghat-nya. Ibu Tia menghentikannya dan mengatakan bahwa tidak mengangkat ghunghat Tia, pandit keluarga kami mengatakan bahwa tidak ada yang bisa melihat wajah Tia sebelum mu dikhai rasam, itu akan abshagun. Pinky mengatakan abshagun seharusnya tidak terjadi, tidak masalah, karena Tia berada di belakang ghunghat. Rudra mengatakan pertama-tama semua hal itu terjadi karena keinginan alam semesta dan bukan oleh keinginan pandit. Om memintanya untuk diam. Anika menganggapnya percaya pada pernikahan yang dia katakan pada Richa. Dia memikirkan kata-kata Shivaye. Pandit mengatakan sekarang pengantin pria dan pengantin wanita berdiri untuk varmala dan ronde pernikahan. Shivaye bangun. Anika menangis. Dia melihat dia dan memegang tangannya untuk membuatnya berdiri. O jaana bermain. Semua orang tersenyum.

Shivaye membuatnya memakai karangan bunga. Dia menangis memegang karangan bunga. Dia memegang tangannya dan membuatnya meletakkan karangan bunga di lehernya. Pinky mengikat ghatbandhan. Shivaye berjalan ke depan. Anika menangis. Dia berhenti dan memegang tangannya untuk membawanya. Mangalam. bermain .. Semua orang tersenyum dan mandi bunga pada mereka. Shivaye dan Anika duduk kembali di mandap. Pandit mengatakan membuatnya memakai mangalsutra. Shivaye melihat mangalsutra di tangan dan Anika. Dia membuatnya memakai mangalsutra. Nazdeek hai dil ke bermain .. dia menangis. Dia mengambil sindoor di tangan. O jaanaplays ..

Pinky mengatakan tidak, tidak ada yang akan melihat wajah Tia kecuali Shivaye, semua orang media menutup kamera, saya tidak menginginkan abshagun lagi, Ibu Kapoor dapat Shivaye melihat wajah Tia. Ibu Tia bilang iya, dia bisa lihat. Pinky meminta Shivaye untuk menerapkan sindoor, mereka akan melihat sisi lain. Shivaye mengisi sindoor di garis rambut Anika. Mereka bangun. Tej memeluk Shivaye. Shivaye dan Anika mengambil berkah. Jhanvi memeluk Anika dan mengatakan selamat datang pada keluarga Tia. Shakti dan Pinky memberkati mereka. Pinky mengatakan selamat, Tia kami telah menjadi Tia Oberoi sekarang. Anika mengambil berkat Dadi. Dadi menatapnya dan pelukannya. Dadi melihat Shivaye dan memberkati keduanya. Pelayan Shivaye Dadi. Shivaye dan Anika pergi. Dia menangis.

Di rumah, Dadi menghentikan mereka di pintu. Dadi bilang kamu merasa kamu akan melakukan apapun dan aku akan membiarkan kamu melakukannya. Shivaye mengatakan Dadi. Dadi berkata diam dan menertawakannya. Klik klik foto mereka. Dadi bertanya pada Pinky dan Jhanvi dimana piring puja, bahu baru telah datang, tidak ada yang tahu apa-apa. Dia memanggil Anika untuk mendapatkan piring puja. Jhanvi mengatakan Anika tidak ada di sini. Dadi bertanya dimana dia? Pinky bilang aku tidak melihatnya menikah. Dadi mengatakan memanggil Anika dan bertanya di mana dia? Dia meminta Jhanvi untuk mendapatkan piring puja. Rudra bertanya kepada Shivaye mengapa dia terlihat khawatir, semuanya baik-baik saja.



Soumya mengatakan bahwa Dadi, Priyanka dan saya membawa piring puja dan mengatur semuanya. Dadi mengatakan cucu perempuan saya pintar. Anika bilang aku tidak bisa berbohong lagi, akan baik kalau kamu memberitahunya yang sebenarnya, kalau tidak aku akan bilang. Shivaye mengatakan tutup mulut Anika. Anika mengatakan itu berarti Anda tidak akan mengatakannya, akan saya katakan dengan baik. Dia memegang tangannya dan berkata Sahil. Anda ingat apa yang bisa saya lakukan. Dia ingat ledakan mobil. Dia bilang aku yakin kamu mengerti apa yang harus dilakukan sekarang. Pinky melihat dia dan mengatakan seseorang melihat Shivaye, dia belum siap untuk melepaskan tangan Tia.

Shivaye meninggalkan tangan Anika dengan cepat. Tej bilang kau takut Shivaye seolah kau tidak memegang tangan Tia, tapi ada orang lain. Dadi bilang kita akan bercanda nanti, kita akan melakukan rasam dulu. Dia melakukan aarti. Dia bilang perjalanan bisa lama, tapi permulaannya satu langkah, Anda akan memulai hidup baru dengan memasuki rumah ini jadi langkah ini seharusnya menguntungkan, ayo, buat kalash ini jatuh dengan kaki kanan dan melangkah maju. Anika berpikir aku tidak bisa menipu Dadi. Shivaye memegang tangannya. Shakti mengatakan Shivaye mendapat kesempatan lain untuk memegang tangannya.

Rudra mengatakan mungkin Tia tidak tahu benar dan menandatanganinya. Om melihat Shivaye dan bertanya pada Rudra apakah Anda juga berpikiran sama. Rudra mengatakan ya dan menunjukkan tanda toilet. Om bertanya apakah kamu marah Rudra tidak menanyakan hal ini, lalu bagaimana saya bisa tahu apa yang Anda rasakan. Om bilang tidak Rudra, aku merasa aneh. Rudra mengatakan akan terlihat aneh, pernikahannya dengan Shitia, lebih aneh lagi akan terjadi. Om bertanya apakah kamu akan selalu menangis Rudra mengatakan apa yang harus dilakukan. Shivaye mendorong Anika. Anika memukul kalash dan langkah-langkah dengan warna merah air. Dia melangkah masuk ke dalam rumah dan meninggalkan jejak kaki. Dia meletakkan tangan di haldi dan meninggalkan bekas di struktur dinding. O jaana bermain.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 145