Sinopsis Ishqbaaz Episode 195

Sinopsis Ishqbaaz Episode 195 - Pinky bilang aku telah mengusir gadis itu dari kehidupan anakku. Dia meminta dokter untuk memeriksa Shivaye. Anika bilang kau akan baik-baik saja, bicara padaku. Beberapa waktu sebelumnya, Om mengatakan itu bukan kesalahanmu. Pinky datang dan mengatakan bahwa kesalahannya. Dia menegur Anika. Dia bilang sejak langkahmu jatuh di rumah kami, kebahagiaan dan kedamaian kami berakhir, tidak lagi, kamu tidak akan menghancurkan hidup anakku lebih jauh, keluar dari sini. Anika menangis. Pinky bilang aku tidak akan bayangan burukmu jatuh pada anakku, pergilah dari sini. Anika mengatakan agar Shivaye sadar, biarkan aku melihatnya. Rudra menyela. Pinky bilang kau tidak berbicara di antaranya. Rudra mengatakan bahwa saya akan mengatakan, dia adalah Bhabhi saya.


Sinopsis Ishqbaaz Episode 195
Sinopsis Ishqbaaz Episode 195


Om bilang kau tidak bisa melakukan ini, Anika adalah istri Shivaye. Pinky bilang aku ibu Shivaye. Dia bilang aku tidak akan membiarkan Anda melakukan ini. Dia bertanya apakah Anda akan menghentikan saya dan mengatakan apa yang baik untuk Shivaye. Om bilang dia adikku, aku tahu tentang kebahagiaannya. Dia bilang dia saudaramu, maka dia adalah anakku, anak laki-laki itu juga, kami memiliki hubungan darah, tidak ada hubungan yang lebih unggul dari itu, gadis ini adalah duri. Jhanvi menghentikannya. Pinky mengatakan jika ada yang menghentikan saya, mereka akan melihat wajah saya yang mati. Dia memegang tangan Anika dan menyeretnya.

Dia menyuruh Anika keluar. Anika bilang biarkan aku bertemu Shivaye sekali, aku akan pergi. Pinky bilang jangan pernah kembali ke rumah saya, keluar dari sini. Dia melempar Anika ke tanah dan menutup pintu. Anika menangis. Operasi Shivaye dimulai. Anika menangis berdiri di luar. Shakti, Pinky dan semua orang menangis. Jhanvi memegang Pinky.

Anika bilang kau tidak bisa meninggalkanku dan pergi, kamu berjanji bahwa kamu tidak akan pernah meninggalkanku, jika terjadi sesuatu padamu, aku akan mati, aku sangat mencintaimu, kesalahanku adalah aku tidak pernah memberitahumu bahwa aku mencintaimu, kamu Tahu perasaan saya, saya bodoh, tapi Anda pintar, mengapa Anda mempertaruhkan hidup Anda untuk menyelamatkan hidup saya, mengapa, Anda tidak dapat melakukan ini, Anda tidak dapat meninggalkan saya, tolong Shivaye. Dia menangis dan berteriak pada Shivaye. Dokter mengeluarkan peluru dari dada Shivaye.

Dokter keluar dari OT. Shakti bertanya bagaimana anakku Dokter mengatakan bahwa kami melakukan operasi, namun kondisi pasien sangat penting, kami tidak dapat mengatakan apapun sampai dia sadar, kami menggesernya ke ICU untuk memantaunya, pergi ke kantor admin dan menyelesaikan formalitas. Shakti dan Tej pergi. Semua orang menangis.

Pinky dan Dadi melihat Shivaye melalui gelas. Pinky berdoa pada Mata Rani. Dadi bilang kuat, semuanya akan baik-baik saja. Pinky menangis dan mengatakan mana ibu bisa menjadi kuat melihat anak laki-laki di negara bagian ini. Dadi bilang jangan khawatir, orang yang bersedih akan membuat kesedihan, jangan kehilangan harapan. Pinky bilang kau bilang benar, kita seharusnya tidak meninggalkan harapan, Shivaye kita akan baik-baik saja. Anika berjalan di suatu tempat di luar. Dia menangis.

Pinky mengatakan gadis yang nasibnya buruk bagi anakku, aku telah mengusirnya dari hidupnya. Anika meletakkan kaki di atas beberapa tongkat dan jatuh. Pinky dan Dadi melihat Shivaye mulai kritis. Anika merasakannya, menjauh. Dadi bertanya apa yang terjadi padanya. Teriakan Pinky Shivaye. Anika berubah kaget. Pinky berteriak kepada dokter, lihat anakku, ada sesuatu yang terjadi padanya. Dokter bilang kita akan melihatnya, tenang. Teriak Pinky Anika bergegas masuk rumah sakit. Shivaye diperlakukan.

Dokter memberi kejutan kardio pada Shivaye. Dia memeriksa detak jantung Shivaye. Dia memeriksa mesin dan mengatakan keadaan daruratnya. Dadi dan Pinky khawatir. Anika bertabrakan dengan anak laki-laki lingkungan dan berlari. Dia datang ke ICU. Pinky memegang tangannya dan menghentikannya. Dia bilang jangan berani pergi ke anakku. Anika bilang tolong, sekali saja. Pinky bilang aku sudah bilang jangan sampai wajah sialmu dan datanglah di depan anakku. Anika bilang aku tidak akan pernah datang di depan kalian semua, biarkan aku bertemu dengannya sekali, aku akan melakukan apa yang kamu katakan, tolong. Dadi mengatakan meninggalkan Pinky-nya. Mereka menangis.

Anika masuk ICU. Dia memegang wajah Shivaye dan memintanya untuk membuka mata. Dokter memintanya untuk pergi keluar, mencoba untuk mengerti. Anika meminta dokter untuk menunggu. Dia meminta Shivaye untuk membuka mata sekali, Anda akan baik-baik saja. Air matanya jatuh di pipinya. Dia menarik napas. Dia menatapnya.



Dia ingat air matanya jatuh di atasnya sebelum membuatnya sadar, dan air mata Shivaye jatuh di pipinya, yang menghidupkannya kembali. Dia tersenyum melihat tangannya bergerak, dan garis normal pada mesin EKG. Dokter mengatakan bahwa dia berada di luar bahaya. Dia tersenyum dan memegang tangannya. Pinky dan Dadi menatapnya.

Dadi mengatakan yang menurutmu tidak beruntung untuk Billu, dia mengembalikannya dari kematian, kita semua takut kehilangan dia, tapi Anika memiliki kepercayaan, melihat ketakutan hilang, kepercayaan seorang istri telah menang. Anika melihat Shivaye dan menangis, menyandarkan kepalanya di dekatnya. Pinky melihat mereka. Anika memegangi wajahnya dan memeluknya. Dia menangis dengan gembira.

Anika keluar. Dia melihat Pinky dan berkata bibi ji. Pinky bilang aku melipat tangan, menjauh dari kehidupan anakku, tolong. Anika memegang tangannya dan bertanya apa yang sedang kamu lakukan. Pinky mengatakan bahwa aku mencegah pemandangan buruk dari anakku, seorang ibu bisa melakukan apa saja untuk anak, aku akan memegang kakimu jika kau mengatakannya, jangan kembali. Anika bilang jangan lakukan ini, kamu adalah ibu Shivaye, itu akan terjadi seperti yang kau katakan, aku bisa mengerti segalanya, rasa sakit dan kesedihanmu, aku berkata benar, aku tidak akan kembali jika Shivaye baik-baik saja, tapi jangan tahu kenapa aku merasa napasku berhenti, aku merasa dia tidak baik, jadi aku melihat Shivaye. Pinky mengatakan jika Anda sangat khawatir untuk Shivaye saya, pergi dari hidupnya selamanya, tolong. Anika bilang aku akan pergi, biarkan aku bertemu dengannya sekali untuk yang terakhir kalinya, tolong, biarkan aku melihatnya untuk mengisi hatiku. Dia pergi dan melihat dia melalui kaca. Dia menangis.

Sinopsis Ishqbaaz Episode 195