Sinopsis SHANI ANTV Episode 128

Sinopsis SHANI ANTV Episode 128 - Raja Harishchandra sedang duduk. Orang-orang melempar sedekah kepadanya sambil menganggapnya sebagai pengemis. Raja Harishchandra melempar mereka dengan marah. Shani bertanya mengapa dia melakukan itu. Raja Harishchandra menjawab bahwa dia akan mati tapi tidak menerima sedekah. Shani setuju. Orang tidak boleh mengandalkan uang yang belum mereka dapatkan tapi sampai kapan Anda akan mempertahankannya seperti ini? Anda tidak dipekerjakan lagi dan Anda juga tidak akan menerima sedekah ini. Anda membutuhkan banyak uang untuk mendapatkan istri dan anak Anda kembali. Raja Harishchandra mengatakan bahwa saya telah kehilangan mereka tapi tidak ada yang bisa merebut harapan saya dari saya. Seorang pria mengatakan sepertinya Anda tidak tertarik pada sedekah. Saya akan memberi Anda kesempatan jika Anda ingin mendapatkan uang dengan hormat.

Sinopsis SHANI ANTV Episode 128
Sinopsis SHANI ANTV Episode 128


Jual diri Anda kepada saya dan dapatkan uang. Raja Harishchandra menerimanya. Pria itu menyuruhnya mendengar apa yang harus dilakukannya. Anda mungkin berubah pikiran nanti.
Rahu berpikir untuk melakukan sesuatu terhadap Rani Taramati dan anaknya. Shani juga tidak punya banyak waktu. Saya akan segera bertemu dengan Rohitashva.

Rohitashva menyarankan ibunya untuk kembali ke ayah. Pedagang ini bukan orang yang baik. Rani Taramati positif suaminya akan segera datang untuk membawa mereka. Rahu melihat mereka dari kejauhan dan berubah menjadi seekor ular. Pedagang itu terhuyung-huyung di atas lantai yang baru saja dibersihkan Rani Taramati. Dia menutupi dirinya dengan benar. Dia menyuruhnya bergegas dan membersihkan lantai. Anda bukan seorang Maharani tapi pembantu di sini. Anda akan mendapatkan makanan hanya jika Anda akan bekerja. Rohitashva tidak bisa melihat ibunya dipermalukan seperti ini. Rahu hendak menggigitnya tapi Rohitashva berjalan ke pedagang untuk memperingatkannya agar tidak berbicara dengan ibunya seperti ini. Pedagang tersebut mengatakan kepadanya untuk menurunkan matanya. Rani Taramati datang untuk menyelamatkannya. Dia menyuruhnya menuju ke gubuknya. Saya akan segera bergabung dengan anda. Dia enggan tapi dia bersikeras. Dia pergi ke arah lain. Rahu / ular mendekati Rohitashva. Teriakan Rohitashva takut!

Raja Harishchandra menjadi gelisah. Saya merasa seolah ada sesuatu yang salah. Dia membersihkan sesuatu di dekat ghaat. Orang yang sama (sekarang tuannya) mengatakan kepadanya bahwa dia akan keluar sebentar. Lakukan upacara terakhir dari mayat yang datang dalam ketidakhadiran saya. Pertama ambil uangnya, tawarkan kain putih dan barulah hanya Anda yang harus melakukan ritus terakhir! Raja Harishchandra duduk untuk bekerja lagi.

Maharishi mengatakan bahwa Shani Raja Harishchandra akan segera mengetahui kebenarannya. Shani menunjukkan bahwa kebenaran benar di depan matanya sejak lama namun dia tidak melihatnya. Pada saat dia akan memberi orang lebih penting daripada segalanya, masalahnya akan berakhir. Maharishi menyudahinya.

Shani memperhatikan seorang wanita yang menarik mayat di gerobak. Shani bergegas ke sampingnya. Dia kaget melihat Rani Taramati menarik mayat Rohitashva. Dia memegang gerobak berlinang mata sementara dia diam-diam mengikutinya. Dia membawa tubuh ke ghaat. Raja Harishchandra kaget melihatnya di sana. Shani mengatakan satu mayat sedang menunggu. Raja Harishchandra bertanya kepada wanita siapa dia. Kematian tidak pernah bahagia. Saya merasa kasihan dengan kehilangan anda. Apa hubungan anda dengan dia? Rani Taramati menjawab bahwa dia adalah ibunya. Raja Harishchandra bertanya tentang sang ayah. Rani Taramati mengatakan bahwa dia hidup tapi saya tidak tahu di mana dia berada. Raja Harishchandra berharap mendapat kekuatan untuk menanggung kehilangannya.

Maharishi mengamati semuanya. Waktu memang menyakitkan. Suami dan istri yang sama yang saling menyayangi sama sekali tidak bisa saling mengenal saat ini!



Raja Harishchandra meminta Rani Taramati untuk membayar untuk melakukan ritual terakhir namun Rani Taramati tidak memiliki uang. Raja Harishchandra meminta maaf. Saya tidak bisa melakukan ritual terakhir tanpa mengambil uang sebagai imbalan. Anda harus membawa tubuh ke beberapa ghaat lainnya. Dia memintanya untuk menunjukkan belas kasihan. Jangan lakukan ini padaku pada saat ini. Raja Harishchandra mengatakan bahwa saya tidak berdaya. Ini akan menjadi adharma untuk melawan keinginan Guru saya. Anda harus membayar biaya untuk melakukan ritus terakhir putra Anda. Rani Taramati berbalik untuk pergi.

Shani memberitahu Raja Harishchandra untuk berhenti. Lihatlah wajah orang yang sudah meninggal sebelum mengatakan tidak. Mungkin prospek Anda akan berubah saat itu. Raja Harishchandra mengatakan setiap tubuh adalah tubuh begitu orang tersebut meninggal. Tidak ada hubungan, nama atau apapun yang tersisa setelah seseorang meninggal! Saya hanya melakukan tugas saya disini. Ritual terakhir tidak bisa terjadi. Shani memintanya lagi. Silakan lihat wajah anak itu atau Anda akan bertobat. Raja Harishchandra bertanya mengapa dia akan bertobat. Dia berjalan ke gerobak. Apa yang ada di wajahnya yang akan membuatku? Dia berhenti di tengah kalimat saat dia melepaskan kain dari wajah mayat. Dia tertegun melihat mayat Rohitashva. Dia memecah mewujudkan kebenaran. Bagaimana ini bisa terjadi? Dia menceritakan bahwa seekor ular menggigit anak mereka. Shani mendapat peringatan. Aku tahu Rahu ada di balik ini. Anda melewati batas untuk menghentikan saya tapi saya tidak akan membiarkan Anda berhasil! Saya pasti akan melakukan tugas yang Mahadev telah mengirim saya ke sini. Rani Taramati meminta suaminya jika dia tidak membiarkan ritus terakhir anaknya sendiri terjadi. Shani mengatakan bahwa firman Guru harus diikuti. Raja Harishchandra juga terikat oleh tugasnya. Dia mengulangi apa yang Harishchandra katakan beberapa saat yang lalu tentang orang mati. Raja Harishchandra menerima bahwa dia tidak mengerti artinya ketika saya mengatakannya tapi melihat anak saya sendiri meninggal, saya menyadari maknanya. Mati tidak memiliki identitas. Karmas mereka, tugas mereka, dharma adalah identitas mereka. Kebenaran adalah keterikatan hanya belenggu. Kami datang dan meninggalkan dunia sendirian. Hanya karma yang tinggal bersama mereka. Karma saya adalah melakukan ritus terakhir. Dharma saya memberitahu saya untuk mengikuti perintah Guru saya. Jika saya melakukannya maka itu akan salah. Saya terikat untuk berjalan di jalan yang benar (kebenaran). Shani dan Maharishi senang dengan jawabannya.

Sinopsis SHANI ANTV Episode 128