Sinopsis SHANI ANTV Episode 219

Sinopsis SHANI ANTV Episode 219 - Beberapa karma terlihat sementara beberapa lainnya tidak. Artinya emosi kita juga karma kita. Shani mengajarkan bahwa seseorang mungkin melakukan sesuatu yang salah (tampak) tapi jika niatnya murni maka tidak salah memaafkannya.

Sinopsis SHANI Episode 219 berawal dengan Surya Dev mengatakan kepada Bhadra bahwa dia tidak pantas diampuni. Kamu hanya layak mati Dia mengangkat tangannya untuk menyerangnya. Hanuman memintanya untuk berhenti. Jika Anda membunuh Bhadra hari ini maka bersiaplah untuk mendapatkan hukuman terburuk dari Karamfaldata. Surya Dev bilang itu adalah tugas saya untuk menyebarkan cahaya. Saya punya hak untuk membunuh siapapun yang akan berusaha menciptakan rintangan di jalan saya. Shani setuju dengan dia. Karma juga dilakukan oleh emosi atau hati nurani. Sering kali, tubuh mungkin melakukan kesalahan tapi jika hati nurani kita benar, seseorang layak mendapat pengampunan dan bukan hukuman mati. Dokter merawat pasien tergantung kebutuhan. Jika dia melakukan sesuatu yang salah dalam prosesnya maka kita tidak bisa membunuhnya untuk itu. Surya Dev bertanya apa maksudnya dengan contoh itu.

Sinopsis SHANI ANTV Episode 219
Sinopsis SHANI ANTV Episode 219


Shani menjelaskan bahwa Bhadra memiliki niat baik. Dia membantu membangun kembali takhta untuk membuat Anda bahagia. Dia tidak tahu bahwa Halahal di dalam dirinya akan menyebabkan efek sebaliknya. Nana Shree adalah saksi atas apa yang Bhadra lakukan dan mengapa. Dev Vishwakarma mengabadikannya. Senjata itu lenyap dari tangan Surya Dev. Shani mengatakan inilah mengapa saya mengatakan bahwa dia tidak pantas dihukum mati karena Karamfal. Tenang. Yam menyuruh ayahnya untuk tidak jatuh pada kata-kata Shani. Hati nurani dan emosi bekerja sama sehingga dia layak mendapat hukuman mati. Surya Dev menemukan logika dalam kata-kata Yam. Dia telah menjadi penghalang di jalanku. Dia layak mendapat hukuman. Shanis ays aku berkata dia tidak pantas dihukum. Saya hanya mengatakan bahwa dia tidak pantas dihukum mati. Alasan Hanuman membuatnya tidak sengaja. Shani bilang dia salah. Dia harus menanggung Karamfal. Sanghya memintanya untuk memaafkannya. Dia masih terlalu muda. Shani menjawab bahwa itu adalah karma dan bukan usia yang menentukan Karamfal. Dia beralih ke Bhadra. Anda harus membayar harga karma Anda. Anda dibuang dari Surya Loka pada saat ini juga!

Brahma Dev merasa Shani keluar dari pusaran air. Kita harus melakukan apapun untuk membangunkan nuraninya. Mahadev mengatakan penting untuk melakukan langkah pertama, namun penting juga untuk mengambil langkah terakhir ke arah yang benar juga. Ini adalah suatu keharusan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Bhadra masih ada yang berarti kiamat sangat mungkin terjadi. Shani harus membunuh Bhadra untuk melindungi dunia. Karamfaldata Shani membuat keputusan itu. Cintanya pada adiknya menghentikannya dari jalan menuju kebenaran.

Rahu memberitahu Devraj Indra bahwa Bhadra meninggalkan Surya Loka. Shani sendiri telah memberinya hukuman ini. Devraj mengatakan itu berarti relaitonw mereka sebagai tipuan. Karamfaldata Shani telah melakukan ketidakadilan yang sama dengan Bhadra yang telah dilakukannya dengan orang lain. Itu benar. Shani bukan milik siapapun. Setelah dia menyingkir, kematian Bhadra pasti ada di kartu. Rahu mengatakan hanya keputusan yang diumumkan mulai sekarang. Dia masih di Surya Loka. Devraj mengatakan sampai kapan dia akan tinggal di sana. Seluruh dunia tahu bahwa Shani tidak pernah mengambil kembali kata-katanya. Bhadra harus meninggalkan Surya Loka.

Sanghya berlari memeluk putrinya. Apa yang kamu lakukan shani Anda memberinya hukuman besar untuk kesalahan kecil seperti itu? Dia bilang saya katakan bahwa hukumannya diputuskan berdasarkan karma. Karma Bhadra membawa kegelapan di seluruh dunia. Sekarang dia harus meninggalkan rumah yang merupakan dunianya. Sanghya dan Bhadra menangis. Surya Dev mendukung Shani dalam keputusannya. Sebagai kepala Surya Loka, saya menghalau Bhadra dari Surya Loka! Sanghya melipat tangannya di depannya. Tolong jangan lakukan ini Kemana dia akan pergi? Dia tidak tahu apa-apa tentang dunia. Yam bilang tidak perlu tahu. Dia tidak memiliki tempat di manapun di dunia ini. Dia harus pergi ke Pataal Loka karena dia hanya ada di sana. Sanghya mengatakan putriku tidak akan pergi sendiri. Ibunya akan menemaninya. Semua orang tertegun. Surya Dev tidak mengizinkannya pergi. Dia bertanya mengapa dia harus meninggalkan anak perempuan yang tinggal di sisinya sejak lahir. Surya Dev mengingatkannya bahwa ia memiliki lebih banyak anak dan tanggung jawab terhadap Surya Loka.



Sanghya sedang dilema. Surya Dev menjaga kondisi bahwa dia tidak akan pernah bisa kembali ke Surya Loka jika dia pergi sekarang. Sanghya bertanya kepadanya apa ketidakadilan ini. Dia menyeka air mata Bhadra. Mohon maafkan saya. Seorang ibu sedang memperhatikan putrinya didorong ke kegelapan. Dia tidak berdaya dan terikat pada tugasnya. Mahadev akan melindungimu. Dia berbalik untuk pergi tapi Bhadra memegang ujung dupatta-nya. Dia bilang aku tidak ingin meninggalkan ibuku dan pergi. Sanghya menatap Surya Dev yang tidak berminat untuk mengalah. Sanghya membebaskan dupatta-nya dan mundur beberapa langkah tanpa daya.

Shani mengatakan kepada Bhadra untuk mematuhi keputusan tersebut. Dia mengangguk dan mulai berjalan keluar dari Surya Sabha. Shani menunjukkan bahwa Karamfaldata telah mengumumkan hukuman untuknya dan bukan saudaranya. Janji Brother masih utuh. Saudaranya sendiri akan pergi bersamanya. Bhadra menatapnya dengan heran. Kakol juga tersenyum. Shani mengatakan bahwa tugas seorang saudara laki-laki untuk mendukung saudara perempuannya ketika seorang ayah mencoba untuk membunuh anaknya sendiri; Ketika seorang ibu terikat pada tugasnya sedemikian rupa sehingga dia harus memutuskan hubungannya dengan putrinya sendiri! Bhadra bergegas memeluk adiknya. Sanghya, Hanuman dan Kakol tersenyum. Shani bertanya kepada Bhadra apakah dia mengira kakaknya akan membiarkannya pergi sendiri di dunia besar. Dia mengangguk. Dia mengatakan kepadanya bahwa seperti ibu lebih besar dari pada Mahadev, saudara laki-laki juga lebih besar dari takdir. Dia meminta maaf padanya. Surya Dev membiarkan Shani pergi. Shani berterima kasih padanya karena telah memberinya izin. Ini diharapkan dari Anda tapi Anda harus tahu bahwa saya meminta izin Anda. Saya baru saja mengumumkan keputusan saya. Sanghya bertanya kepadanya apakah dia akan kehilangan anak perempuan dan anak laki-laki hari ini. Dia menyangkal. Seorang anak harus pergi agar anak perempuannya tidak hilang. Ibu dan anak-anak tidak bisa dipisahkan bahkan oleh Dewa, lupakan saja Surya Dev. Tidak ada yang bisa memisahkan kita, baik Loka, maupun waktu, maupun kekuatan. Aku bagianmu saja Aku adalah kamu. Anda tidak bisa dipisahkan dari Anda!

Sinopsis SHANI ANTV Episode 219