Sinopsis SHANI ANTV Episode 228

Sinopsis SHANI ANTV Episode 228 - Nama lain untuk perjuangan adalah kehidupan. Seseorang tidak berhasil tanpa berjuang dalam hidup. Shani mengajarkan bahwa orang yang berjuang dalam hidup selalu berhasil.

Mahadev mengatakan sudah waktunya untuk membuat senjata yang akan menyelesaikan Bhadra. Dia menekan tenggorokannya. Halahal membakar tenggorokannya. Sumur air mata di matanya. Rudraksh lahir oleh tandava saya dan air mata saya akan menghasilkan Bhadraksha. Dia memegang air matanya di telapak tangannya. Itu berubah menjadi bola api. Dia menambahkan Halahal untuk itu dan menciptakan senjata Bhadrantak. Sekarang ini akan menyelesaikan Bhadra! Karamfaldata Shani sekarang harus membuat keputusan paling penting dalam hidupnya!

Sinopsis SHANI ANTV Episode 228
Sinopsis SHANI ANTV Episode 228


Chhaya sedang mondar-mandir di kamarnya. Sanghya tidak bisa mendapat petunjuk dari mata Chhaya. Shani datang ke kamar Chhaya tapi menghentikannya untuk berbalik dan memegang tangannya. Dia mengajukan pertanyaan di tangannya. Dapatkah Devi Sanghya melihat Anda sekarang? Kocok tangan Anda untuk menjawab. Dia menggerakkan tangannya. Sanghya merasa ada yang salah tapi tidak bisa mengerti apapun. Shani memberi isyarat lain pada tangan ibunya. Anda tidak mengatakan yang sebenarnya sebagai kehidupan Bhadra dalam masalah? Devi Sanghya bisa menyakitinya jika kamu mengatakan yang sebenarnya? Chhaya menjabat tangannya lagi dan lagi sebagai jawaban. Dengan gerak tubuh yang sama, ia juga mengetahui bahwa Devi Sanghya bersembunyi di Pataal Loka. Shani mengira aku membawa semua orang ke jalan yang benar tapi beberapa orang bertekad menghancurkan jalan setapak itu. Anda (Sanghya) akan segera tahu apa yang dilakukan Dandnayak Shani terhadap orang-orang seperti itu!

Shani dan Kakol sedang dalam perjalanan menuju Pataal Loka. Shani sampai di sana dan berteriak untuk Guru Shukracharya. Guru Shukracharya keluar. Shani bertanya kepadanya berapa banyak jalan keluar yang ada di Pataal Loka.

Mahadev mengatakan bahwa waktu bergerak dengan kecepatannya sendiri tapi ini adalah pertama kalinya Shani tidak dapat melihat jalan yang benar. Ini bukan tentang Anda (Shani) yang benar atau salah kali ini. Ini adalah tentang pandangan yang membawa Anda ke jalan yang salah.

Shani mengatakan kepada Guru Shukracharya bahwa Sanghya tidak boleh luput dari Pataal Loka. Shukracharya meyakinkannya bahwa dia adalah pelakunya juga. Dia masuk ke sini tanpa seizin saya dan akan menghadapi murka saya. Semua pintu keluar Pataal Loka ditutup. Dia tidak punya pilihan untuk melarikan diri. Shani menunjukkan bahwa Sanghya memiliki Bhadra yang memiliki Halahal di dalam dirinya. Dia merasa Devi Sanghya adalah ibu kita. Bhadra bisa sampai batas tertentu untuk melindunginya. Shukracharya berjanji untuk melindungi Bhadra. Shani menyarankannya untuk mengingat kenyataan bahwa Sanghya sekarang harus tahu mereka ada di sini.

Narayan berkomentar bahwa hanya ada 3 avatar Kaal-Shakti, Shiv dan Shani. Ketiganya goyah sekarang. Kamu tahu apa artinya Mahadev mengangguk. Inilah saatnya bagi Anda untuk melahirkan di bumi sebagai Shree Ram. Hanuman juga harus melakukan perjalanan baru meninggalkan semua ini.

Hanuman ada di hutan. Dia membungkuk ke bayang-bayang di depannya (dari Mata Sita dan Shree Ram). Dia berbalik dan melihat Shani mundur di tangga. Dia berteriak setelah dia berhenti tapi Shani berbagi bahwa sudah saatnya mereka berpisah. Dia bangun berteriak untuk Shani. Mata Anjana bertanya apakah dia melihat mimpi buruk. Hanuman mengatakan bahwa saya tidak tahu mengapa tapi saya merasa harus segera bertemu dengan Shani atau saya tidak dapat bertemu dengannya lagi! Dia bergegas dari sana.

Bhadra bangun tapi tidak menemukan Sanghya di manapun. Dia berkeliling mencari dia.

Sanghya masih nonton Chhaya. Ada yang salah pasti. Sudah lama sekali dan Shani belum pernah bertemu dengannya sekali pun. Hanuman datang ke sana menanyakan tentang Shani. Chhaya terus ibu dan sinyal dia menggunakan tangan / jari. Dia tidak bisa mengerti apapun. Shani pertama mengatakan bahwa dia mengerti segalanya dan baru saja menghilang. Sekarang Anda juga bertindak aneh. Katakan di mana dia? Sanghya mulai berpikir. Bhadra hadir di sana. Saya merasa ada sesuatu yang salah. Saya merasakan banyak orang yang datang ke arah kita. Sanghya memikirkan Shani. Saya juga merasakannya. Kita harus segera pergi.

Chhaya mengatakan Devi Sanghya akan menemukan segalanya sekarang. Tidak ada gunanya menyembunyikan apapun. Dia menyuruh Hanuman bergegas ke Pataal Loka. Shani membutuhkanmu.

Shukracharya dan Asura-nya mencari Bhadra dan Sanghya. Sanghya menyuruhnya untuk bergegas tapi Bhadra menawarkan untuk melindunginya dari apapun. Sanghya mengatakan itu tidak kecil. Kamu tidak mengerti Bhadra mengatakan bahwa Anda tidak mengerti kekuatan saya dengan benar. Masalahnya mungkin besar tapi saya akan melindungi ibu saya dari segalanya! Sanghya tetap bertahan tapi Bhadra bersikeras mengetahui mengapa dia tidak bisa ikut dalam pertarungan ini. Aku percaya pada diriku sendiri. Tidakkah kamu mempercayaiku? Shukracharya berteriak untuk Devi Sanghya. Shani memutuskan untuk membawa adiknya dari sini dengan biaya berapa pun. Anda akan tahu hari ini sampai sejauh mana saya bisa menghukum.



Sanghya menggunakan nama Shani untuk membuat Bhadra setuju untuk pergi dari Pataal Loka. Bhadra segera meleleh.

Shani menemukan kain yang menutupi ekor Bhadra. Artinya Sanghya sudah pergi bersama Bhadra.

Sanghya dan Bhadra berjalan pergi diam-diam tapi tertangkap oleh Shukracharya. Dia memperingatkan Sanghya untuk berhenti. Saya akan membuat Anda tertawan untuk masuk kesini tanpa izin. Tinggal diam saja Ini adalah peringatan terakhir saya. Dia memutuskan untuk melakukan sesuatu sebelum kebenarannya keluar sebelum Bhadra. Dia mengisi telinga Bhadra melawan Shukracharya. Dia memanggilmu Anishta di Sabha di depan semua orang. Anda harus menghukum dia atau dia akan membunuh kita berdua! Pergi sekarang!

Bhadra dengan marah berbalik menghadapi Shukracharya. Tidak ada yang bisa menyakiti ibuku! Shukracharya menyuruhnya untuk menyingkir. Aku harus menghukum Sanghya. Bhadra bilang dia bukan Sanghya tapi ibuku Chhaya. Sanghya berteriak padanya untuk menyerang sebelum Shukracharya bisa menyakiti mereka. Bhadra menyerang Shukracharya yang berhasil mengusirnya. Shani sampai di sana saat itu juga. Hentikan Bhadra. Dia adalah Shukracharya. Jangan sakiti dia. Berhenti! Sanghya berpikir untuk menghentikan Shani. Shukracharya bersembunyi di balik sebongkah batu untuk melindungi dirinya sendiri. Shani diserang (oleh Sanghya). Dia melotot padanya. Sanghya menolak membiarkannya merusak rencananya dengan mudah. Anda adalah masalah terbesar di jalan saya. Dia mendapatkan senjatanya. Aku membahayakan hidupmu sekarang juga. Dia menyerangnya. Anda menantang saya sehingga membuat kesalahan terbesar dalam hidup Anda. Anda ditakdirkan untuk mati sekarang. Mereka berdua saling menyerang dan saling menangkis serangan masing-masing. Bhadra dan Shukracharya juga terus berkelahi satu sama lain. Dia mencoba menjelaskan kepadanya bahwa dia disesatkan tapi Bhadra tidak memperhatikan kata-katanya. Sebuah ledakan terjadi. Shani tersandung kembali. Sanghya dan Bhadra menghilang. Shani mengatakan bahkan Mahadev tidak bisa menyelamatkanmu hari ini. Dia melihat Sanghya di balik batu. Dia bertindak untuk berteriak meminta bantuan dari Bhadra. Mereka ingin melenyapkan ibumu!

Sinopsis SHANI ANTV Episode 228